Ikhlas

Sebulan lalu saya mutusin kita ngga akan melihara kucing lagi. Sebenarnya udah banyak alasan yang menharuskan saya menghentikan pemeliharaan kucing ini. Yang terakhir adalah ketika kita pulang dari Garut dan menemukan kandang yang sangat bau dan anak saya ngga peduli untuk membersihkannya. Enough! Besok papa akan bawa kucingnya ke Limus!, kata saya.

Akhirnya itu kucing yang sebenarnya kesayangan saya juga (sampai dulu saya bela-belain ngupayakan dia dioperasi karena tertabrak mobil) kita relain untuk dipelihara ama satpam di rumah kami yang lama. Sebenarnya ngga cuma 1 kucing, tapi 6 ekor! Ya, si Hainy dan Becky (nama kucing-kucing kami) melahirkan anak banyak walau pun sebagian mati beberapa saat setelah lahir. Kenapa kita ngasih ke satpam itu? Karena anak saya masih pengen bisa ngejenguk mereka seminggu sekali.

Jadi, mereka pun resmi berpindah tangan dan berpindah rumah. Sebenarnya bagi Becky dan Hainy ngga akan asing dengan lingkungan itu karena 3 taun yang lalu mereka keliaran di sana juga kan. Dan saya pun bisa dengan hati tenang melepas mereka.

Minggu depannya kita nengok ke sana. Si Hainy jadi kurus banget. Kata si istinya satpam, Hainy ngga mau makan pak. Oh, kalo gitu tolong beliin makanan kucing yang biasa dia makan bu ya. Terus saya kasih duit ke si ibu.

Minggu depannya lagi, ke sana lagi, dan si Hainy masih kurus. Sekarang ditambah dekil. Becky pun tambah kurus. Kata si ibu, kucingnya diajarin makan nasi plus ikan karena ngga kuat beli makanan kucing. Saya bilang sebaiknya menggantinya pelan-pelan. Makanan kucing ditumbuk terus dicampur ke nasi bu, saran saya.

Minggu depannya lagi, si Hainy tetep segitu, si Becky tambah kurus. Saya ngga komentar banyak, cuma ngasih duit lagi sambil nitip tolong beliin makanan kucing lagi.

Saya mikir, sebenarnya kucing itu udah saya hibahkan ke satpam. Bukan nitip. Jadi apa yang terjadi dan bagaimana perlakuan terhadap si kucing udah bukan hak saya sebenarnya. Tapi kok ngeliat kucing-kucing saya jadi kayak gitu saya jadi ngga sreg ya. Dulunya kucing saya gemuk kok. Sekarang jadi kurus kering gitu. Dulu emang jarang saya mandiin tapi ngga pernah sejorok ini badannya.

Terakhir hari minggu kemarin kami nengok kucingnya setelah 2 minggu ngga ke sana karena kami keluyuran ke Bali. Wktu ngeliat Becky, rasanya air mata mau netes. Ya Allah, Becky kenapa jadi kayak gini? Kucingku yang dulu gendut menggemaskan kenapa jadi kayak kucing sekarat ya? Waktu saya raba punggungnya saya sampai dapat ngerasain tulang belakangnya karena udah ngga ada daging lagi. Dah gitu dia lagi mengais-ngais pinggir got karena ada beberapa tulang di situ. Si ibu berdalih lagi, Becky ngga mau makan nasi, cuma mau makan ikannya doang. Dalam hati saya, kan udah saya kasih duit bu. Kalo makin kurus gini, kenapa ngga sementara dikasih makanan kucing yang biasa dia makan? Aduh, banyak kata-kata yang pengen saya semburin waktu itu tapi saya milih diam. Yang bikin tambah sedih, si hainy dikandangin. Katanya, atas permintaan tetangga. Karena si Hainy suka duduk di atas jok motornya. Takut nanti joknya rusak, minta kucingnya dikandangin.

Cuma 15 menitan saya di situ, terus saya bilang ke anak-anak, yuk pulang. Di mobil saya langsung telpon istri, besok kucingnya kita tarik lagi. Wah kan udah dikasih ke mereka. Masa diambil lagi? Sempet saya galau juga. Iya ya, kalo kita udah ngasih sesuatu ke orang, tapi orang itu tidak memperlakukan pemberian kita dengan baik, boleh ngga pemberian kita itu kita ambil lagi?

Pos ini dipublikasikan di Renungan dan tag . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s