Naik-naik ke Puncak Gunung

Jauh sebelum akhir taun istri udah nanya mau ke mana kita ngerayain taun baru. Yang pasti ngga ke Medan, secara Gunung Sinabung kayak gitu kita ngga berani dateng mendekat. Saya sih pengennya pergi yang ngga usah pake pesawat mengingat delay-nya sekarang ampun-ampunan. Kalo taun sebelumnya kita ke Ujung Kulon, taun ini akhirnya saya milih Garut. Ya, udah banyak cerita tentang keindahan Garut tapi kita belum pernah dateng ke sana.

Singkatnya, tanggal 30 Desember kita berangkat ke Garut. Ternyata ngga terlalu jauh kok. Jam 7 dari rumah, nyantai-nyantai jam 10 dah masuk Garut. Dari Bandung mah deket. Saya sampe mikir, kalo deket gini, ngapain liburan ke Bandung? Mending Garut sekalian kan?

Tujuan pertama kita adalah Papandayan. Ya, saya pengen menjajal naik gunung ini. Ngga sampe puncaknya sih, cuma ke base camp pendakian yang namanya Pondok Salada. Pengen tau pohon edelweiss itu kayak apa sih. Dan juga tergoda foto-foto temen waktu naik ke gunung itu.

Karena jaraknya jauh dari kota Garut (sekitar sejam bermobil) dan berangkat trackingnya kudu pagi-pagi, enaknya nginep deket-deket gunungnya dong. Kita nginep di Sari Papandayan Resort. Lokasinya pinggir jalan, tempatnya enak. Pemandangannya bagus, kamarnya model tradisional dan fasilitasnya ada kebon stroberi segala. Ratenya 450 ribu, dapet sarapan. Bagus lah, saya rekomen deh


Sorenya kita nyantai di hotel. Sempet main-main ATV segala. Nah malem ya tuh dingin dan gelap. Sayangnya ngga ada bintang karena mendung dan sebentar-sebentar hujan. Jadinya semalaman ya main game di kamar.

Besoknya subuh-subuh kita berangkat. Mengikuti jalan di depan hotel yang lumayan mulus, sampai ketemu pertigaan (jalan besarnya berbelok tapi di ujungnya ada jalan lurus). Ada plangnya kalo ngga salah bertulisan Selamat datang di Agrowisata Papandayan. Pokoknya liat kalo banyak jejer mobil-mobil pick up dan orang-orang bawa ransel, berarti anda berada di jalan yang benar.

 

Mulai dari jalan masuk ini ke dalam jalannya mulai tuh. Dari yang cuma aspal ngelupas sampai akhirnya ketemu jalan yang terbelah membentuk cekungan yang dalam. Aspalnya dah hilang diganti tanah, kerikil dan batu-batu besar. Agak ngeper juga liat jalan kayak gini. Tapi saya pikir, mobil angkota desa aja bisa lewat, kenapa si gembrot (mobil saya yang termasuk paling tinggi ground clearance di kelasnya) ngga mampu? Malu dong…(foto di bawah ini belum menunjukkan betapa hancurnya jalan ke Papandayan. Pas yang rusak parah saya ngga sempet motret saking konsentrasinya nyetir menghindari lubang-lubang mengerikan, dan anak saya yang jadi fotografer dadakan malah pusing kayak mabok laut karena guncangan mobil)

Akhirnya kita terusin walau pun dengan sangat hati-hati karena sayang mobil. Sempet di tengah jalan ketemu Avanza yang nyangkut di batu tengah jalan. Jadi kebayang kan jalannya kayak apa. Perjalanan serasa bertahun-tahun. Tapi sejam kemudian akhirnya sampai. Wah parkiran ternyata udah ramai. Bukan ama mobil tapi orang-orang yang akan mendaki. Maklum, ini tanggal 31 Desember, banyak yang pengen bertaun baruan di atas rupanya. Di toilet umum kerumunan orang lebih banyak lagi. Karena di atas katanya ngga ada toilet.

Untuk naik ke atas kita kudu bayar retribusi dan sebaiknya juga bayar guide. Bayarnya 250 ribu, mahal juga ya…tapi karena saya bawa anak-snak mending saya bayar lah, paling ngga kalo ada apa-apa ada yang bantuin kan.

Cuaca sebenarnya ngga terlalu mendukung. Hujan gerimis ngga berenti-berenti sejak semalam. Bagusnya, ngga panas. Jeleknya, jalanan becek dan berlumpur. Jadilah kita mendaki make jas hujan dan payung.


Jalan ke atas sebenarnya ngga terlalu menanjak sih, makanya banyak yang bilang trek ini untuk pemula. Tapi karena ujan dan lumpur perjalanan jadi terasa berat. Mestinya 1 jam udah nyampe ini kita molor sampe 2 jam baru sampe. Trus sampe di Pondok Salada yang ternyata udah rame orang, kedua anak saya langsung tepar di tenda punya volunteer/ guidenya.
Kurang lebih 2 jaman kita di sana, lalu turun lagi. Kali ini turunnya lewat Hutan Mati yang pohonnya hitam mati semua. Eksotis pemandangannya. Turunnya pemandangan lebih cakep tapi lebih curam. Akhirnya jam 3 sor baru sampe lagi di parkiran. Kaki dah berasa gempor. Asli, ini perjalanan yang melelahkan. Kasian anak-anak. Mana belum makan siang lagi.

Balik ke hotel dah sore. Untung udah pesen minta check out barang-barang saya dikeluarin aja dari kamar. Abis itu, masih harus nyetir lagi ke Puncak Darajat. Waduh padahal kaki masih kemeng-kemeng gitu.

Anyway, pendakian Ppapandayan walau pun cuma sampe Pondok Salada sangat mengesankan buat saya. Saya jadi lebih ngerti kenapa orang mau bersusah payah untuk naik padahal toh abis itu turun lagi🙂

 

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan, Keluarga dan tag , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s