Back to Lombok

Pertengahan Oktober ini saya mendapat kesempatan ke Lombok karena ada kerjaan ke salah satu cabang stasiun klien. Agak males sebenernya karena seminggu sebelumnya baru abis liburan ngider-ngider di Bukittinggi dan napsu liburan udah terpuaskan hehe…

 

Untungnya kerjaan ngga terlalu padat, dan klien saya juga orang-orang yang seneng jalan-jalan. Tapi celakanya, mereka lebih hobi shopping. Jadilah di paruh pertama hari itu diisi dengan shopping dulu…dan semangat shopping mereka bener-bener shop till you drop haha…beli kaos, mutiara, madu, balik mutiara lagi, balik kaos lagi, baru meluncur ke Malimbu untuk ngeliat sunset.

 

Melintasi Senggigi, saya kaget juga dengan perubahan yang cukup besar sejak saya ke sini 3 tahun lalu. Sekarang rame banget. Banyak hotel dan resoran, sampai pangling saya ngeliatnya. Malimbu juga yang dulunya cuma tikungan indah, tempat ngeliat laut lepas dan pulau Bali serta ketiga Gili yang terkenal itu, sekarang diberi area parkir yang lumayan gede dan ada tanjung di Malimbu II untuk ngeliat sunset tanpa halangan. Bagus banget dah. Ini memang spot favorit saya sejak kedatangan dulu.

 

 

Sayangnya, selama di sini rencana saya untuk nginep di Trawangan ngga terlaksana. Maju mundur juga, karena ternyata kirain cuma tinggal saya yang ngga pulang (saya extend, yang lain pulang sesuai jadual), eh ternyata ibu pimpinan juga extend. Dan dia pengen ke Trawangan juga. Waduh, ngga enak saya, nanti dia liat saya joget-joget di party sana ketauan belangnya deh haha

Tapi untungnya, si ibu ini tukang jalan juga. Jadi saya gosok-gosok dia untuk minta ke tuan rumah nganter kita keliling. Tujuan saya sebenarnya ke Pink Beach. Saya udah siap-siap mau sewa ojek seharian buat nganter saya keluyuran tapi kata si ibu, saya ikut dia aja. Ya boleh aja sih, tapi rencana saya kudu jalan juga gimana nih.

Akhirnya kita ke Desa Sade dulu, shopping lagi…hadeuh…tapi ya lumayan saya nostalgia dulu saya blusukan di kampung Sasak ini ngeliat rumah yang lantainya dipel pake tai kebo. Sekarang udah rame juga, penuh tempat orang dagang dan rumah adatnya juga baru-baru dan jumlahnya diperbanyak.

Abis dari situ kita ke Kuta. Dari dulu saya sih ngga terkesan ama Kuta ini ya. Maish jauh lebih suka dengan Kuta Bali. Di Bali bisa main pasir dan ombak sepuas hati, sorenya liat sunset, dan bisa cuci mata liat bule cantik, kurang apa coba hehe

Yang juga bikin ngga enak di Kuta Lombok ini pedagangnya maksa. Kalo kita ngga beli mereka malah marah. Dan nyerocosnya pake teriak-teriak itu lho yang bikin ngga tahan. Dah pengen saya gampar aja saking keselnya. Untungnya di sana cuma sebentar terus pergi lagi.

Abis nganter satu rombongan ke bandara, saya lempar isu lagi ke si ibu pimpinan, bu ada pantai yang jauh lebih bagus lagi loh. Namanya pantai Selong Belanak. Si ibu langsung menitahkan sopir untuk mengantar kita ke sana. Dan ternyata dalam perjalanan ke sana kita ketemu pantai yang tak kalah cantiknya. Namanya Pantai Mawun. Pantainya masih sepi, tapi cantik kali….mirip pantai Loh Dalum di Phi Phi Island.

 

Abis itu lanjut perjalanan lagi ke pantai Selong Belanak yang ngga jauh dari situ. Sama cantiknya ama Mawun. Bedanya pasir di Mawun lebih kuning, dan gede kayak merica. Di Selong Belanak lebih halus.

 

Ya, ngga jadi ke Trawangan lumayan lah bisa ke sini. Asli, tempat ini jauh lebih cantik dari pantai-pantai di Bali. Ngga sabar mau ngajak anak-anak ke sini. Kebayang deh, kayaknya waktu seminggu ngga akan cukup untuk menikmati Lombok.

 

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan, Keluarga dan tag , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s