Pengennya ke Bintan, eh nyasar ke Johor Bahru dulu

Taun lalu saya udah bertekad, akan liburan hanya di dalam negeri. Setelah pengalaman ngga menyenangkan di Hong Kong dan China, saya pikir lebih enak liburan di negeri sendiri. Waktu itu udah mutusin ke Bintan, sekian lama mendengar kebesaran namanya berkat pantainya yang katanya menyaingi Bali. Tapi istri mikir 9 hari ke Bintan mah kelamaan, jadi mending nyeberang dulu. Dan di Johor Bahru baru buka Legoland, jadi pengen ke sana dulu. Ya udah, akhirnya kita nyeberang dulu.

 

Jadi tujuan jalan-jalan kami pertama ke Legoland dulu. Beli tiketnya di website (on-line) dapet potongan 20%, lumayan. Kalo ngga salah harga tiket hampir 400 ribu IDR/ orang. Mahal banget ya.

Dan ternyata harga yang mahal ngga sebanding dengan isinya. Legoland ini kayak Dufan, tapi skalanya jauh lebih kecil. Lebih kecil dari Universal Studio Sgp malah. Udah gitu panas banget karena ngga banyak pohon, maklum baru buka.

Waktu itu karena bulan puasa dan hari Jumat, jadi pengunjungnya ngga terlalu banyak jadi kita ngga antri kalo mau nyobain wahananya. Saya aja sampe bosen bolak-balik naik Lego Technic (roller coaster) karena ngga ngantri.

 

Tapi satu hal yang saya suka dari Legoland ini : Miniland. Miniatur tempat-tempat wisata/ ikon kota yang dibuat semuanya dari lego, hidup lagi (maksudnya kendaraan mobil, monorail, bus, kapal bisa gerak semua dan ada suara orang-orang persis serasa berada di lokasi sebenarnya). Cakep bener dah. Ini yang bikin saya betah berlama-lama. Hebat emang yang membangun lego ini ya. Tingkat detilnya luar biasa. Tapi selain itu ya biasa aja.

 
 
 

 

Abis ke Legoland kita jalan ke Adventure Cove Park di Singapore. Ngapain sih jauh-jauh ke Singapore main ke water park? Nah, water park ini katanya beda. Adanya di lingkungan Sentosa island, persisnya di sebelah museum maritim yang bersebelahan dengan Universal Studio.

Ada apa di sini? Wahananya lumayan banyak, dan semuanya berdekat-dekatan. Ada tube slider, duel race slider, kolam arus, kolam ombak, dan ini nih, ada kolam ikan yang berisi 20 ribu ikan hias laut dan kita bisa snorkeling di situ. Asik ga tuh!

 

 

Yang paling menyenangkan buat saya dan anak-anak adalah kolam ombak dan snorkeling itu. Dan salutnya, keamanan di sini sangat terjamin. Di sepanjang kolam arus aja setiap tikungan ada guard. Slider juga sangat dijaga supaya aman. Beda jauh mah ama di Indonesia (apalagi slider di Water Kingdom yang seram menurut saya karena saya hampir jungkir balik di atas). Kolam ombaknya aja nyediain jaket pelampung. Enak lho, kita bisa mengapung diombang-ambing ombak yang kayak tsunami. Frekuensinya pun sering jadi kita ngga nunggu terlalu lama untuk nyobain ombak berikutnya.

Setelah 3 harian di Singapore dan Johor Bahru, baru lah kita balik ke Batam terus nyeberang ke Tanjung Pinang di Bintan.

Nyempetin nginap semalam di Tanjung Pinang, karena pengen ngeliat kebesaran nama gurindam 12 dari Raja Ali Haji. Tapi sayang saya ngga sempat nyeberang ke Pulau Penyengat. Di Tanjung Pinang pun yang tadinya pengen nyobain makanan khas sini, eh ujung-ujungnya makan Indomie haha…

 

Setelah nginap di Tanjung Pinang, kita berangkat ke pantai Trikora dengan mobil sewaan. Nginapnya di hotel Sahid yang baru dibuka. Hotelnya guede banget, dan kita sendirian di situ. Ampun deh, serasa hotel pribadi. Ke pantainya juga agak jauh dari hotel.

 

 

Pantai Trikora ini dibagi-bagi jadi Trikora 1, 2, 3, 4. Batasnya apa? Ngga jelas. Cuma patokannya ala saya gini, kalo Sahid tuh Trikora 2, Bintan Cabana Trikora 3, Bukit Kursi Hotel itu Trikora 4. Yang cakep tuh Trikora 4. Batu-batunya segede gaban, kayak di Bangka Belitung. Pasirnya juga halus dan putih, ngga ada ombak sama sekali. Pokoknya fotogenik banget kalo difoto. Betah berlama-lama di sini.

 
 

 

Dari sini perjalanan saya lanjutkan ke Lagoi. Pengen nyicipin daerah wisata yang katanya pake dollar semua. Ok, saya mau patahkan semua mitos itu.

Waktu masuk Lagoi, berasa kayak masuk Tanjung Lesung. Dari gerbang masuk masih jauh ke dalam, nanti ketemu gerbang lagi, yang mirip kayak Nusa Dua. Saya nginap di Nirwana Beach Club, yang pantainya dibuka untuk umum. Ya, pantai di Lagoi adalah private beach, hanya boleh diinjak oleh tamu yang nginap. Kecuali Nirwana. Bakri baik ya…ngga juga, itu karena ada saham pemda di situ haha

Kesan pertama dengan pantainya : kok cuma kayak gini? Wah nyesel deh bayar 900 ribuan per malam cuma dapet pantai kayak gini. Udah mulai lah keluar segala penyesalan itu, tapi tetap saya dan anak-anak mencoba menikmati pantainya.

Besok paginya, saya ke pantai yang di sebelahnya Nirwana Resort (beda kasta ama Nirwana Beach Club loh ya) dan barulah saya ternganga. Busyet, bagus amat pantainya.

 

Ini baru sepadan dengan harga yang saya bayar hehe…jadi buat yang nginap di Nirwana Beach Club, mainnya bisa ke Nirwana Resort (kolam renangnya bagus banget dan tentu saja pantainya).

 

 

Mahal ngga di Lagoi? Kalo mau murah ke Lagoi juga bisa. Ini saran saya : nginapnya di Bintan Lodge (ini penginapan mess karyawan sebenarnya, ada di Kampung Lagoi yang jaraknya cukup jauh dari pantai Nirwana), harganya lumayan manusiawi ukuran Lagoi yaitu 350 ribuan (bandingin ama Nirwana Beach Club yang paling murah 800-900 ribuan). Makan yang murah juga ada di Kampung Lagoi, di sana ada food court untuk pegawai. Di sini sekali makan ngga sampe 20 rebu per orang. Saya ngeri makan di restorannya hotel, harganya kayak makan di Singapore….muahal bener. Nah, yang jadi masalah kalo mau murah adalah jarak di dalam Lagoi sendiri jauh-jauh, jadi mending bawa kendaraan sendiri. Ada sih shuttle bus tapi waktunya jadi ngga fleksibel.

 

Dengan cara itu niscaya liburan kita di Lagoi akan murah banget, paling ngga biayanya kayak ke Bali lah. Dari Jakarta ke Bintan ada direct flight ke Tanjung Pinang, harganya lebih mahal daripada ke Batam, tapi kalo flight ke Batam harus diperhitungkan biaya dari bandara Hang Nadim Batam ke pelabuhan Bungur, dari sana nyeberang naik ferry ke pelabuhan Tanjung Pinang. Mungkin biayanya jatuhnya sama aja sih, malah rugi waktu.

Anyway, yang paling saya suka dari Bintan adalah Pantai Trikora 4. Cakep banget pantainya. Tapi sayang sepi banget, ngga enak juga karena ngga lagi honeymoon. Dan fasilitasnya masih belum lengkap lah, jadi yang dijual hanya pemandangannya.

 

Nanti saya ceritain tempat yang lain lagi ya. Pokoknya, jalan-jalan teruuus…

 

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan, Keluarga dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s