Pasar Ah Poong

Hari Kamis yang tanggal merah bulan lalu saya dah rencanakan ke Sentul City. Mau njajal tempat makan baru di sana, namanya Pasar Ah Poong, kombinasi tiruan pasar apung Banjarmasin dan dialek Singapur (inget Ah Beng khan ya hehe). Tempatnya di Sentul City, dari tol Jagorawi keluar Sentul City, belok kiri, jalan dikit nanti di ujung Hypermarat ada bunderan, belok ke kanan. Petunjuknya banyak kok.

Ke sana jam 11an, sampai sana dah macet cet. Di depan pasarnya maksudnya. Yang dateng ke sana ramenya naujubilah. Nyari parkir setengah mati dah, mana ujan deres lagi. Untungnya ada mobil yang keluar, saya langsung nyelip di situ. Sett…dah aman.

Turun dari mobil, ke arah pintu masuk, lalu jalan di jembatan gantung ngelewatin kali yang airnya kayak kopi ABC susu. Di bawah jembatan yang bisa goyang-goyang kayak Inul ini ada jeram buatan. Kalo airnya ngga butek (ngga musim ujan) viewnya lebih asik kali.
IMG_0297
IMG_0345
Sampe seberang, agak kecewa juga. Ini kayak food court aja gitu. Jauh dari bayangan saya yang kayak pasar apung Banjarmasin dimana penjualnya ya jualan dari atas perahu. Apa karena musim ujan? Ngga juga. Ternyata yang jualan pake perahu cuma buah-buahan dan sayur segar, itu pun cuma 3 perahu dan semuanya parkir di tepian. Yang berperahu malah pengunjung yang masa kecilnya kurang bahagia ngga pernah naek perahu di sungai termasuk saya yang ikutan nyoba-nyoba haha…
IMG_0343

Makan di sini kayak di Food court Mal Taman Anggrek Jkt, beli kartu diisi duit dulu (kalo di MTA beli kupon), baru nanti belanja makanan bayar pake kartu itu. Antrian beli kartunya aja dah kayak uler phyton.
IMG_0346

Tempat duduk ngga sebanding ama pengunjung yang dateng. Dah gitu, yang makan pun nyantai-nyantai ngga merasa ditungguin. Hadeuh…udah laper tapi tempat duduk aja belum dapet. Untunglah akhirnya ada yang beberes terus mau pergi, langsung saya samber tempatnya. Tapi makan pun jadi ngga nyaman karena kalo pengen makan yang lain kudu ngantri lagi.

Singkat kata singkat cerita, kita udah kenyang. Lalu celingukan dan akhirnya ikutan nyoba berperahu ala Banjarmasin. Yah, ngga jauh-jauh sih muternya tapi ya lumayan daripada ngga haha…

Abis itu, udah deh balik ke mobil. Eh, ternyata di kartu masih ada sisa saldo. Bisa dipakai lagi lain kali sih, tapi kayaknya ngga akan ada lain kali deh kalo suasananya kayak gini. Mending makan di Cibubur. Dn akhirnya saya harus masuk lagi dalam antrian hanya untuk refund kartu. Sampai di mobil dah laper lagi hehe…

Ampun deh. Ngga lagi lagi deh ke sini. Oom Bondan kudu mikirin tuh gimana supaya pengunjung ngga ngantri kayak gitu. Jamin deh bakal kapok orang dateng kalo gitu terus…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Pasar Ah Poong

  1. Rini berkata:

    Saya tgl 12 Maret 2013 sekeluaraga pergi ke Ah poong niatnya sih mau ngajak kel.jln2 sekalian kuliner ternyata pas sampain disana tdk sprti yg sy bayangkan..mau makan aja antrinya ky mau minta geratisan padahal kt bayar ditambah lg mau duduk aja susahnya minta ampun dan yg paling mengecewakan makanannya gak enak bgt nasi rames+ayam mahal bgt ϑαņ ayamnya berasa basi..mungkin karna pengunjungnya banyak jd masak makannya asal2an…gak lg2 deh sy ϑαņ kel.datang kesana hrsnya namanya bukan Ah Poong tp Ah Nnggaappookkiinnn…

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s