To the west end – Ciputih Ujung Kulon

Dari Tanjung Lesung dah sore, dan ternyata jauh juga ke Ciputih. Kalo dari Tanjung Lesung, setelah sampe pertigaan Citeureup, kalo lurus balik ke Labuan, ini kita ambil jalan ke kanan yang ada tanda ke Pulau Umang. Jalanan lumayan bagus dan bisa cepet tapi cuma sampai di pertigaan Sumur doang, setelah itu jalanan ancur minah. Waduh, istri sampe ngomel karena sayang mobilnya. Padahal jalanan rusak itu cuma 2 kilo, tapi waktu tempuhnya sampe 1 jam. Akhirnya jam 5 sore kita baru masuk Ciputih Resort.
3

Waktu ngelewatin patung badak dan gerbang masuk Taman Nasional Ujung Kulon, ya seperti biasa foto-foto dulu dong.
1

20

Bayangan saya terhadap resort ini tadinya agak underestimate. Tapi ternyata lumayan lah, ratenya juga 425 ribu/ malam untuk ukuran cottage (apalagi bandingin sama tanjung lesung dan carita) menurut saya reasonable tanpa mempertimbangkan jalannya ya hehe…

25
6

7
Yang saya ngga nyangka itu pantainya. Kirain sepi tak berombak. Ternyata ombaknya guede kayak di Kuta. Eh tapi anak-anak suka banget. Dan karena kita ngga bisa kemana-mana, ya udah seharian kita main di pantai. Main ombak, nyebur ke kolam renang, makan, main ombak lagi, tidur siang di kursi pinggir kolam, bangun nyebur lagi…ah baru kali ini saya bener-bener ngabisin sebagian besar waktu di air hehe…walau pun diselingi hujan deras dan angin kencang yang datangnya dadakan tapi ngga pernah lama.

10

13

14

9
Hari ketiga kita coba keluar dari resort. Rencana saya mau jajal ke Taman Nasional Ujung Kulon. Memang sih sebenernya kata orang Ujung Kulon itu bagusnya di Pulau Peucang. Tapi selain karena saat ini cuaca dan ombak kayak gini gedenya, juga pertimbangan biaya sewa boat yang super mahal, maka saya pikir kita melipir di pingggir hutannya aja deh.

Dan ternyata sodara-sodara, jalan dari Sumur ke Ciputih Resort ngga ada apa-apanya dibanding jalan ke desa Taman Jaya. Ini lebih ancur lagi hehe…bingung juga saya, gubernur Banten ngga pernah ke sini kali ya.Untungnya pemandangan sepanjang jalan bagus jadi kita lumayan terhibur.

11

15

19

Setelah menempuh 2 jam, kita sampai di pos jaga polisi hutan. Ternyata saya kelewat pos reribusinya jadi kudu minta tolong polisi hutan balik ke pos di desa Taman Jaya untuk daftar dan bayar. Mana nunggunya lama banget lagi. Setelah urusan beres, kita lanjut lagi untuk ke pos selanjutnya di ujung hutan. Saya mengajak salah satu polisi hutan, buat jaga-jaga kalo ada apa-apa. Eh tapi jangan kira di sini ngga ada kehidupan loh, masih banyak penduduk yang tinggal di dalam kawasan taman nasional ini. Jadi ngga sepi-sepi amat sih.

16

18

17

Baru jalan 100 meter dari pos, udah ketemu jalan berlumpur. Tanya ke polhut, bisa lewat ngga nih. Bisa pak katanya. Daan…mobil saya masuk ke lumpur dan ngga bisa keluar. Asem dah. Mana kayaknya si polhut ngga pengalaman dorong mobil. Masa doi dorong mobil pas di bagian belakang ban mobil saya. Alhasil waktu saya tancep gas, lumpur tersembur dari roda dan membuat si polhut kayak Swamp Thing hehehe…

23

Setelah bolak-balik nyoba maju dan mundur dan udah pake berbagai batang kayu dan tanaman untuk mengganjal ban mobil tapi gagal, akhirnya datang bantuan polhut yang lain. Dalam waktu ngga sampe 5 menit mobil saya dah keluar dari lumpur. Tuh khan, jadi sebenernya yang bego sapa yah?

Lalu kita lanjutin perjalanan, tapi baru 50 meter lagi kita ketemu another kubangan lumpur. Kali ini saya nyerah. Mobil saya bukan pat kali pat, biarpun SUV. AKhirnya balik kanan bubar jalan. Anak saya sampe nangis ngga kesampean masuk hutan. Ya udah, lain kali kita ke Peucang ya…

Sampe resort kita mengulang kegiatan yang sama. Main ombak, nyemplung di kolam renang, ke pantai lagi dst. Sorenya sempet nyusuri pantai ke bagian tanjung yang banyak batu karangnya. Ternyata banyak ada kerang di situ.

22

21

Hari itu sebenernya tanggal 31 Des, tapi malam itu karena dah kecapean jalan ke TNUK jadi sementara yang lain asik bakar ikan dan pasang kembang api kita malah tertidur pulas dan melewatkan malam tahun baru.

Nah, pulangnya saya sengaja ngga lewat Labuan tapi motong jalan ke Pandeglang. Kirain sepi, ternyata waktu ketemu pertigaan Pandeglang Mandalawangi dah merayap, sampe Serang. Busyet dah. Sampe rumah? 10 jam…Anyway, saya seneng sih, karena ada pengalaman baru. Khususnya keperosok di lumpur. Gara-gara itu, saya jadi pengen punya Land Rover hehe

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , . Tandai permalink.

25 Balasan ke To the west end – Ciputih Ujung Kulon

  1. Yos Suryana berkata:

    great vacation……informasinya oke punya…Maaf kalo boleh nyumbang tips, Bolehlah no kontak Polhut dan resort atau lainnya yang berhubungan dengan ceritanya, saya rasa akan lebih COOL. thx.

  2. niexxom berkata:

    Terakhir kesana..memang sudah dicor pas pertigaan sumur hanya saja gak sampai resort, klo tujuannya honje ecolodge sih dah gak jauh jalan rusaknya tp kalo keresort masih 20 menitan..saran buat yg kesana dipertigaan sumur belanjalah cemilan dan air, jus atau apa saja, ada alfa sama indomart..klo sampenya masih pagi bs ke tempat pelelangan ikan, kadang pas diresort juga suka ada nelayan selesai mancing bs kita beli hasil tangkepannya harga bs ditawar dan ikan lebih fresh walaupun pilihan terbatas..terakhir seiket ikan diharga 15 sampai 25 ribu..isinya ikan karang jumlahnya bs 10 sampai 15 ekor…saya beli langsung digoreng..klo malas pesan makanan diresort bs bawa rice cooker kecil kompor gas portable klo ikan bs minta dibakarin..atau pesen ditempat….

    https://regatherian.wordpress.com/2015/02/06/ciputih-beach-resort/

  3. Hen Hen Coco berkata:

    informasi, foto2 dan cerita yg sangat menarik sekaligus bermanfaat pak…

    ngomong2 saya juga ada rencana kesana tg 24-26 oktober 2014, nah yg mau saya tanyakan, apakah kamarnya bebas dimasukin brp org aja atau dibatasi,.. soalnya saya agak bingung, dapet informasi dari teman mama saya yg udah sering kesana, katanya boleh dimasukin org banyak, ga dibatesin (mereka 7 mobil cuma sewa 3room), tp bgtu saya telp langsung ke receptionisnya katanya 1 room cuma untuk 3org dewasa maksimal.

    1 lagi yg mau saya tanya, apakah untuk kendaraan jenis sedan masih bsa lewat walaupun mlipir2..?

    terima kasih sebelumnya pak..

    • swardika berkata:

      Waktu saya ke sana dulu ada banyak juga keluarga yang serombongan gitu rame2 ga apa-apa tuh. Situasi jalan sekarang saya ga update, tapi dari komentar di sini katanya sih udah mulai membaik. Dulu sedan sih masih bisa lewat sampai Ciputih, jangan ke Taman Jaya aja

    • sumhendi berkata:

      Jalan ke ciputih dari pertigaan pulau umang itu sekitar 7km, dua bulan lalu sdh dicor sepanjang 3km jadi lumayan lah. Dari tol lewat serang -pandeglang-labuan-tanjung lesung-panimbang-cibaliung-sumur jalan sdh bagus kecuali yg 3 km itu. Tapi kendaraan rendah spt jazz, freed sudah bisa kok. 1 kamar max 4 orang dewasa setahu saya.

  4. purwoko berkata:

    barusan minggu lalu ke Ciputih lagi…jalanannya udah lumayan drpd awal tahun ini…biasanya sekitar 45 mnt-1 jam skrng bisa 35-40 menit karena ada sebagian jalan yang baru di aspal dan masih mulus…

    • swardika berkata:

      Makasih infonya ya pak…iya kata orang Ciputih jalan rusaknya udah berkurang. Mudah-mudahan diperbaiki sampai Taman Jaya…wuaduh kalo jalanan mulus bisa sering ke Peucang deh🙂

    • Haris berkata:

      dear Pak Purwoko..

      Untuk harga Swa Kamar Berapa Pak sekarang?…Untuk Pantainya Bagus tidak Pak? terimakasih Pak

  5. Rizal berkata:

    Malam pak saya bersama temen saya mau ke ciputih tanggal 17 agustus posisi saya di bogor sya ingin tanykan..

    Untuk resortnya harga 425 apakah bisa untuk 7 orang atau dibatasi pak?
    Terimakasih pak
    Salam
    Rizal

    • swardika berkata:

      Wah boleh nggaknya ber7 saya ngga tau ya, tapi waktu itu ada yang bawa 2 anak remaja (jadi ber4) ga papa sih. Kamarnya sih emang gede dan nampung banyak

    • Yuliandi berkata:

      wah, mas rizal dari bogor juga ya? kebetulan saya juga mau ke ciputih 17 agustus, kayanya udah banyak yg pengen ke ciputih nih, kmren saya udah boking ke ciputih resort, harga kamar yang tersisa seharga 450rb. yg lainnya udah full mas. saya 8 orang kesana, saya siasati dengan membawa tenda juga, jadi hanya pesan satu kamar yg untuk 4 orang itu..hehehe
      trims,
      salam.
      Yuliandi

      • Rizal berkata:

        Iya pak yuliandi saya dari cibinong bogor pak..wah kebetulan bisa ketemuan disana..wah kaynya saya jg harus bawa tenda nih..
        Trmksh
        Salam
        Rizal

  6. Edwin berkata:

    Selamat siang Pak Swardika,
    Pak keluarga saya (Ayah, Bunda dan 2 putri usia 5 & 7 tahun) juga tertarik untuk mencoba ke pantai Ciputih…saya sudah mendengar dan membaca mengenai pantai ini….berikut ada beberapa hal yang ingin saya tanyakan ke Bapak:
    1. Untuk penginapan Ciputih Beach Resort tsb apakah Bapak langsung go show atau booking dulu, kalau booking boleh diinfokan kemana menghubunginya? Supaya saya dapat info pilihan kamar/cottage dan ratenya.
    2. Apakah tipikal pantai Ciputih depan resort lebih dominan pasirnya, bebatuan/kerikil atau karangnya Pak?
    3. Untuk makanan apakah Bapak suggest kami membawa perlengakapan masak dan makanan atau cukup membeli di resto atau tempat makan sekitar?

    Terima Kasih dan Salam.
    EDWIN

    • swardika berkata:

      Siang juga Pak Edwin, thank sudah mampir.
      Untuk pemesanan saya waktu itu telpon ke sana pak, ke Pak Surya 0811963954. Bapak bisa nanya macem-macem deh ke beliau.
      Pantai Ciputih itu pasirnya bagus pak dan tidak ada kerikil/ karang seperti di Tanjung Lesung.
      Kalau soal makanan, di restoran mereka juga tersedia menu yang juga bisa buat anak kecil, harga juga tidak terlalu mahal. Memang hanya resto itu aja yang ada pak, di luar resort cuma ada warung kecil yang jual berbagai barang sehari-hari termasuk kopi dan Indomie. Saran saya, kalau lagi musim liburan mending bawa peralatan masak pak karena di restonya bakal ngantri. Bapak bisa masak misalnya bakar ikan di halaman depan kamar atau di pinggir pantai.
      Mudah-mudahan membantu.

      • Edwin berkata:

        Wah terima kasih balasannya Pak…bermanfaat sekali
        Saya seringnya ke pantai Ujung Genteng, cuma denger dari boss saya yg pernah ke Ciputih katanya pantainya bagus, walau jalan masuknya ….paraah….
        Kepengen juga nyoba ke TNUK cuma SUV saya sama dengan punya Bapak….bukan yang pat kali pat…bakal nyerah deh… walau diganti dueller M/T…hehe…apalagi punya saya penggeraknya roda depan lebih ringkih untuk menghajar jalan yg amburadul…
        Terima kasih ya Pak…
        Salam
        Edwin

    • gamblanx berkata:

      Saya mau coba ke sana bulan mei ini, pakai jimny 4×4, ban dueler m/t.
      apakah kemungkinannya bisa sampai taman nasional nya?
      Salam kenal.
      Alfred.

  7. Tulisan yg sangat bagus dan bermanfaat terimakasih sudah sharing… kebetulan kami ada rencana ke Ujung Kulon … Saya hanya punya pengalaman sejauh smp Tanjung Lesung.

    Mohon info:

    – Tepatnya kapan Anda jalan kesana ? Tanggal / bulan / tahun ?
    – Apakah kondisi sekarang masih sama ? Kondisi jalan darat ke Taman Jaya ?
    – Apakah ada angkutan umum ke Taman Jaya, Anda saksikan mobil ELF (katanya hanya ELF yg hanya 2 x sehari dari Sumur).
    – Legon Pakis sudah masuk lingkup TNUK ? Apakah memungkinkan untuk trekking dari Taman Jaya ke Peucang ?

    Terimakasih sebelumnya, dan mohon maaf kalau pertanyaan bertubi-tubi🙂

    Salam,
    Tanto

    • swardika berkata:

      Hai, thanks sudah mampir.
      Saya coba jawab ya :
      – saya ke sana tanggal 1 Januari 2013. Jadi kondisi jalan kayaknya masih belum berubah, dari kecamatan Sumur sampai Ciputih Resort jalanan rusak sepanjang kurang lebih 2 km, dari Ciputih Resort ke Taman Jaya lebih parah lagi.
      – mengenai angkutan, ada mobil ELF menuju Taman Jaya. Katanya hanya sampai jam 3-4 sore. Saya liat kalau pagi dan siang banyak kok angkot berseliweran
      – Sebenarnya TUNK itu batasnya luas sekali, sampai lewat dari kec Sumur. Artinya TUNK itu juga mencakup daerah desa yang ramai. Legon Pakis itu justru gerbang masuk ke hutannya. Kalau ke Peucang mesti pake perahu dari Taman Jaya. Kalau mau jalan kaki, di Legon Pakis ada peta treking masuk hutan.
      Mudah-mudahan infonya membantu.

  8. edi berkata:

    Tulisan yang sangat bermanfaat,anyway mau numoang tanya,apakah jalan masih jelek arah ke Ciputih resort,dan bagaimana masalah kita makan,karena rencana sm keluarga dan anak2 7 tahun,makasih sebelumnya.

    • swardika berkata:

      Kayaknya masih jelek mas. Kalau makan, pilihan hanya di resto resortnya. Makanannya lumayan enak, bisa buat anak kecil, harganya juga reasonable, tapi kadang nunggunya lma banget karena banyak pesenan.

  9. eddy berkata:

    mantap mas ceritanya…berkesan

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s