Berkunjung ke panti asuhan…do we really help them or just use them?

Hari ini dari sekolah anak ada kegiatan berkunjung ke panti asuhan dalam rangka merayakan Natal. Dan seperti biasa, kami jadi seksi sibuk lah ngurus ini itu, dan puji Tuhan pagi ini kami semua bisa berangkat dalam kondisi lumayan prepared.

Gimana acara di panti asuhan ini ngga usah saya ceritain ya. Saya pengen cerita yang lain. Dari tadi siang sebenarnya saya dah gatel pengen nuangin unek-unek dalam tulisan ini. Mana tau ada yang bisa ngasih komentar yang menyejukkan atau punya pandangan lain yang bisa nambah wawasan atau iman saya.

Waktu di panti asuhan tadi, sementara yang lain lagi asik makan siang bareng, saya mendekati mbak pengurus panti yang lagi nyuapin anak kecil. Sebagai pembuka obrolan kita ngerasani si kecil. Rupanya dia baru 3 hari ada di situ, dibawa (mungkin lebih tepatnya dibuang) oleh ibunya yang masih remaja dan ngga jelas masa depannya. Menurut saya mending anak itu emang diserahin ke panti ini aja daripada hidup disia-siakan orang tua yang ngga bertanggung jawab.

Lalu obrolan berlanjut ke orang tua asuh. Di panti ini kita bisa mengambil anak asuh. Modelnya seperti di panti asuhan Vincentius, anak asuh tetap ada di panti, ngga boleh kita ajak tinggal bareng kita, tapi semua kebutuhan hidupnya kita yang penuhi. Saya bilang ke mbak itu, terus terang saya takut mengambil anak asuh. Karena ini komitmen seumur hidup (paling ngga sampai anak itu bisa menghidupi dirinya sendiri), saya takut suatu saat nanti saya ngga sanggup meneruskan tanggung jawab itu. Kata mbak itu, ngga apa-apa pak. Kalau satu saat bapak ngga meneruskan lagi ya sudah, nanti kita yang tangani sendiri anak itu. Banyak yang kayak gitu kok. Waduh, denger jawaban mbak itu, terutama kata-kata ‘banyak yang kayak gitu’ saya jadi sedih. Ternyata bener, orang sering anget-anget di depan aja, nanti dah bosen lupa dia sama komitmennya. Kayaknya sih saya juga takut ngga bisa jaga komitmen ini karena anget-anget di depan aja. Dosa besar kalau saya sampai nyia-nyiakan harapan seorang anak lantaran saya bosen nerusin.
Lalu mbak itu ngelanjutin, kalau bapak takut suatu saat ngga sanggup lagi, serahkan ke Tuhan pak, Dia pasti akan ngasih jalan, bukan hanya ke bapak, tapi juga ke anak itu. Ah, saya jadi malu banget sama mbak yang bijak ini. Ya, kenapa saya mesti takut? Kalau kita punya niat mulia, Allah akan mencukupi apa yang kita butuhkan untuk melaksanakannya. Jadi ketakutan saya terlalu mengada-ngada. Sama seperti kasus anak saya yang butuh terapi yang kata dokter biayanya setahun bakal ngabisin satu mobil, ternyata udah berjalan hampir setahun toh kami ngga sampai jual mobil kami. Karena Tuhan memberi kami rejeki lebih dari biasanya, kami tetap menjalani hidup seperti sedia kala. Jadi, buat apa takut?

Tapi satu hal lagi yang mengganjal pikiran saya. Kalau kita ambil satu anak, mungkin ada anak lain yang ngga punya orang tua asuh. Bukankah artinya kita pilih kasih karena pasti anak asuh kita lebih berkecukupan dibanding anak yang lain? Ngga bisa dipungkiri kita pasti akan ngasih pakaian, buku dll kebutuhan dia, yang pasti ngga akan dimiliki anak yang lain. Pada akhirnya akan terlihat anak asuh kita lebih diistimewakan. Apa ngga akan menimbulkan kecemburuan pada anak yang lain? Kenapa ngga kasih aja sumbangan ke pantinya, nanti biar panti yang atur?

Tapi pikiran yang paling menggelitik saya, seperti judul di atas, gara-gara si mbak bilang, orang rame dateng ke panti asuhan waktu hari raya besar aja. Paskah dan Natal. Kalo hari biasa mah ngga ada yang dateng. Waduh, saya sedih banget dengernya. Rasanya kayak ditampar. Memang alasan kita datang ke panti asuhan waktu Natal kayak gini adalah karena ingin berbagi kasih dan kegembiraan bersama anak-anak panti. Artinya, di hari lain mungkin ngga ada hal yang perlu dibagi, gitu khan? Ngga salah juga sih, hanya saya kok ngerasa kita jadi memanfaatkan mereka (use them). Di hari Natal ini kita ingin berbuat baik lebih dari hari biasa, jadi dibikinlah acara charity kayak gini. Jadilah mereka sasaran kegiatan, menumpahkan hasrat berbuat baik kita (yang mungkin sesaat dan musiman ini). Abis itu, ilang, sepi lagi…mereka terlupakan lagi sampai ketemu Natal berikutnya.
Mudah-mudahan sih ini hanya perasaan saya aja. Mudah-mudahan setelah acara seperti ini ada yang terketuk hatinya untuk bisa mengingat dan membantu mereka, sukur-sukur secara rutin. Saya pribadi takut kalo perasaan simpati kayak sekarang ini hanya sesaat, yang akan hilang ditelan kesibukan sehari-hari.

Pos ini dipublikasikan di Renungan dan tag . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s