Mengenang seorang sahabat

Hari Rabu lalu terima telepon dari seorang teman. Minta bantuan untuk memberikan presentasi tentang manajemen SDM. Wah kalo akhir taun ada telepon kayak gini mah hayo aja, buat tabungan taun depan khan hehe…Tapi tempatnya di pelosok kepulauan Riau. Yah, saya lagi di Batam, ntar balik lagi deh ke Riau.

Tapi ternyata ini di daerah Jambi. Hmmm, ingatan langsung melayang ke seorang sahabat yang saya kenal sejak 14 taun yang lalu tanpa sekali pun pernah berjumpa muka. Persahabatan kami memang unik. Mulai dari chatting di ICQ, ketemunya juga ngga sengaja karena saya iseng nyari orang yang pake nick name Jingga. Ya, saya belum nikah waktu itu tapi udah milih nama Jingga untuk anak saya nanti. Singkat cerita kami kenalan terus ngobrol, keterusan dengan telpon-telponan. Terus, pacaran? Ngga lah, wong kita udah punya pacar masing-masing. Tapi itulah, kami punya kecocokan dalam banyak hal. Satu yang selalu saya ingat, dia yang setengah mati membujuk saya untuk baca Harry Potter (sampai pake sumpah pemuda segala) dan akhirnya saya baca juga karena ngga tega ngeliat usahanya yang sampai minjemin itu buku dikirim langsung dari Jambi. Ya, kami sering pinjam meminjam buku yang dikirim pake pos.. Nah uniknya, kami ngga pernah ketemu. Dulu dia pernah ke kantor saya, tapi cuma ditemui temen saya. Begitu juga saya pernah nganter coklat ke kantornya, yang nerima stafnya. Bahkan sampai lama sekali saya ngga pernah tau dia itu orangnya seperti apa. Cuma saya dulu selalu bilang suaranya yang serak-serak gitu kayak Conny Constantia. Sempet dia menghilang bertahun-tahun sebelum akhirnya saya menemukan kembali dia yang ternyata sudah pindah ke Jakarta bersama suami. Dan persahabatan kami tetap seperti itu, walau pun mungkin sekarang dah jarang kontak, tapi minimal saya sms dia waktu dia ultah hehe…

Jadi, mudah ditebak, kepergian saya ke Jambi ini mau ngga mau mengingatkan kembali persahabatan kami. Kangen rasanya. Tadi waktu saya nunggu mobil travel berangkat ke Kuala Tungkal, saya telpon dia. Selalu menyenangkan mendengar suaranya yang serak itu. Tapi berhubung dia lagi di jalan kami ngga jadi ngobrol. Nanti aja deh kalo saya dah balik ke Jambi lagi dari Tungkal.

Mungkin orang yang ngga tau persahabatan kami akan mengira kami ‘ada apa-apanya’. Ngga lah, ngga seperti itu. Istri saya aja ngerti kok, malah saya suka nitip ke istri buat ngirim Toblerone lewat kantor pos di kantornya buat sahabat saya ini. Ya, saya dulu rajin beli toblerone kesukaannya yang sepanjang penggaris (ah sekarang saya udah ngga pernah ngirim coklat lagi. Sori ya sahabatku).

Dulu kami berprinsip, biarlah kita ngga berjumpa karena kalo jumpa dan ternyata orangnya jauh dari yang dibayangkan selama ini pasti persahabatan itu akan rusak. Percaya deh. Saya udah beberapa kali punya temen yang kenal di Internet tapi waktu berjumpa kecewa karena ngga seperti yang dibayangkan dan pada akhirnya dia menghilang. Dulu ada satu teman dari Malaysia, cowok nih, waktu dateng ke Jakarta minta ketemuan. Dia bawain saya oleh-oleh kaos kesukaan saya, tapi setelah pertemuan itu dia menghilang. Saya tanya kenapa, dia bilang kita kok ngga bisa ngobrol seperti di email atau YM. Saya bilang, saya juga ngerasa gitu. Maka itu saya males kalo ada yang ngajakin ketemuan setelah kenalan di Internet.

Saya ngerasa sampai sekarang sebenarnya dialah sahabat saya (selain istri saya tentunya) yang paling saya bisa ajak ngomong tentang hal yang sampai pribadi pun. Karena itu saya nulis satu halaman ini khusus buat dia. Spesial, pake telor hehe…

Pos ini dipublikasikan di Intermezo dan tag , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s