Escape from the crowd : Dago Pakar – Caringin Tilu

Libur panjang Oktober kemarin saya habiskan di daerah pinggiran Bandung. Setelah hampir setahun ngga ngajak anak-anak ke Bandung, akhirnya saya ikutin keinginan mereka. Tapi saya bilang, ngga akan masuk kota dan ngga ada cerita shopping atau ke Trans Studio. No way, macetnya itu lho.

Jadi, hari itu di Hari Idul Adha saat orang-orang pada sibuk potong bebek angsa, eh kambing dan sapi, pagi-pagi kita kami berangkat dari rumah dengan harapan bisa sampe Dago tanpa kena macet. Ternyata oh ternyata, istri lupa ngisi BBM mobil. Dan mulailah aral melintang menghadang di depan mata. POM bensin deket rumah, tutup. Ke Jambore, tutup. Shell, tutup. Telusuri sepanjang jalan alternatif Cibubur, semua POM bensin tutup, baru buka jam 10. Alamak!
 

Setelah menyatroni kurang lebih 100 POM bensin…eh ngga ding, lebay ya…yah kurang lebih 10 lah, akhirnya kami malah nemu BBM di POM deket rumah dulu di Limus. Waah, senengnya sampai pengen nyium si tukang POM bensinnya..tapi sayang dia cowok haha…

Saya langsung isi full tank, takut di Bandung ngga ada POM bensin *lebay lagi
 

Menyusuri jalan Narogong ke Bekasi, saya ngeliat garis-garis cat putih dan sampah koran berserakan di depan pasar Bantar Gebang…pfiuh…untung sholat Ied dah selesai. Jalanan sih sepi, jadi bentar aja dah masuk ke tol Cikampek. Singkat kata singkat cerita, saya nyampe Bandung, langsung menuju hotel Wisma Joglo di Dago Pakar.
 

Tau ngga Wisma Joglo? Kok joglo ada di Bandung sih? Saya juga heran, sodara-sodara. Jadi jangan tanya saya ya. Yang pasti ni hotel ada di dalem kompleks Dago Pakar resort deket Stone Café. Tempatnya bagus, café tempat breakfastnya spektakuler, walau pun menunya standaaaar banget. Tapi asalkan kita lakukan bersama keluarga tercinta, apa pun terasa nikmat…cuih sok bijak ya haha…Tapi sumpah saya suka lho hotel ini. Walau pun ngga ada kolam renang tapi kamarnya ada balkon yang viewnya kota Bandung. Kalo malam romantis deh, walau pun kadang kesunyian dipecahkan raungan motor yang ngga kuat nanjak ke gerbang perumahan. Emang rada berisik sih, tapi selain itu deket ama Stone Café yang naujubilah ramenya kalo malem, juga deket ke daerah kafe-kafe macam Congo dan sekitarnya. Harganya reasonable menurut kantong saya, 450 ribuan semalem.
image
image
image

Abis check in dah kelaperan, tadinya rencana mau makan di deket hotel eh tapi malah ke Lisung Café. Sampe sana tutup, pegawainya masih potong bebek angsa tadi. Baru buka jam 1 katanya. Yah kelamaan, akhirnya kita nelusurin jalan itu (lupa namanya) tapi emang banyakan tutup. Salah waktu sih, wong yang lain pada asik sembelih-menyembelih ini malah pelesiran ya hehe…saya tertarik liat plang gede deket the Valley, Takigawa Meat bar in the sky…wuah kayaknya gagah banget namanya. Paranin deh ke sana. Sampe sana ternyata juga baru buka. Jadi deh kita foto-foto dulu sambil nunggu pelayannya bersih-bersih terus masak. Tapi asli, ini kafe yang menurut saya punya spot pemandangan kota Bandung terbaik. Ke restonya kudu naik lift 5 lantai. Kalo duduk di bagian ujungnya, bisa ngeliat pemandangan 270 derajat (yang 90 derajat khan ketutupan bangunan kafe, gimana sih…loh kok sewot?) Kesimpulan : suasananya enak, pemandangan spektakuler, harga ngga enak. Mahal bo…

image

image

image
 

Abis makan kita capcus ke Tahura Juanda. Pasti pada ngga tau khan? Itu bukan makanan dari tahu son, tapi tempat wisata. Itu letaknya di deket Dago pakar juga, banyak petunjuknya kok. Di sini kita bisa liat hutan (ya iyalah, namanya juga Tahura, taman hutan raya), juga bisa liat gua Jepang, Gua Belanda. Kalo mau jauhan dikit jalan atau naik ojek bisa liat curug Maribaya. Lumayan lah buat ngisi liburan yang ngga terlalu lama ini.

image

image

image

image

Sorenya kita pulang ke hotel bentar terus keluar lagi nyari makan. Balik lagi ke Lisung karena penasaran. Eh sampe sana kudu ngantri kayak ngantri sembako. Duile, terkenal amat yak. Tapi emang baru mau masuk kawasan situ aja dah antri, karena tiap kendaraan yang lewat dipalak eh diminta bayar retribusi. Hati-hati, ngantri di tanjakan yang lumayan curam kudu jago bawa mobil. Kalo ngga, bisa minta tolong temen di mobil bawain balok ganjel biar mobilnya ngga mundur haha…

image

image

Singkat kata singkat cerita kita udah kenyang (makannya gimana, ngunyahnya berapa kali ngga usah saya ceritain kali ya biar kalian ngga bosen) terus balik ke hotel. Mau tidur ceritanya. Tapi main ama anak dulu sampe semua ketiduran karena kecapean. Hari ini menyenangkan, bisa liburan yang ngga jauh, pas di hati dan pas di kantong (ngga kayak di HK kemarin yang nguras dompet huhu…). Selama tidur juga ngga usah saya ceritain ya, toh kamarnya gelap ngga keliatan apa-apa hehe

Besoknya abis sarapan yang disambil dengan main bola, kita check out lalu berangkat ke Saung Angklung Mang Udjo. Setelah sekian lama istri bilang bagus tuh bagus tuh saya ngga tanggepin, kali ini saya pikir mumpung ke Bandung ke sana aja ah. Lagian waktu saya cari info ternyata jalan ke Saung Mang Udjo juga sejalan dengan ke Caringin Tilu, sasaran saya berikutnya. Nyari Mang Udjo (saungnya maksudnya, kalo Mang Udjonya mah dah almarhum) gampang kok. Kalo dari Jakarta mah lurus aja terus…maksudnya ikutin jalan ke Bandung seperti biasa, keluar Pasteur lurus aja melayang di atas Jl. Juanda, nanti ketemu kantor Telkom Japati, masih terus aja lewatin Suci. Nanti setelah kira-kira semua penumpang dah tidur, ada belokan ke kiri hehehe…pokoknya gampang deh, sumpah! Cari aja Jl. Padasuka.

Dan ternyata oh ternyata, saya underestimate ama Saung Angklung ini. Saya rencanain paling 2 jam lah kita di sini, ternyata jadi seharian. Dan ngga nyesel deh dateng ke sini, apalagi beli tiket pertunjukannya yang 75 rebu per orang, ngga bakal nyesel deh. Di sini kita bisa liat orang bikin angklung, bisa nyobain main angklung di dalem toko souvenirnya (main angklung towel itu ternyata sangat mengasikkan. Saya aja hampir beli tuh, untung harganya 2,5 juta, akhirnya ngga jadi karena inget utang kartu kredit yang belum lunas). Tapi di atas semua itu (ceile bahasanya), yang paling asik adalah performance di panggung (yang masuknya kudu bayar 75 rebu itu). Dari sekian banyak pertunjukan yang silih berganti, saya paling suka yang waktu penonton diajak ikutan main angklung. Heboh deh…seru…anak-anak saya aja suka banget dan pengen main lagi ke sana tapi bapaknya ngga mau (ih bapak yang ngga sayang anak ya, sapa sih itu bapaknya).

image

image

image

image

image

image

 

Pertunjukan selesai sekitar jam 6an. Abis itu kita langsung naik ke atas menuju Cartil (Caringin Tilu). Tempat ini konon tempat terbaik untuk ngeliat Bandung dari atas. Jalannya agak sempit, nanjaknya ampun dah. Kalo mobil lagi ngga fit, mending jangan deh. Bukan nakut-nakutin ya, tapi emang tanjakannya lebih terjal daripada kemiringan atap rumah saya. Setelah tanya sana sini akhirnya ketemu deh Kafe Bata Merah a.k.a Warung Caringin Tilu. Kenapa dinamakan Caringin Tilu? Karena ada caringin yang jumlahnya tilu, sederhana khan? Tapi tempatnya asli enak bener. Dingin, gelap, yang nampak hanya taburan bintang cahaya dari kota Bandung terhampar di depan gazebo kita. Pantesan banyak orang pacaran di sini ya. Cukup pesen kopi segelas, nongkrong deh pacaran di situ sampe tutup (kasian amat ceweknya kalo cuma dibeliin segelas kopi yak hehe).

image

image

image

 

Sebenarnya ada tempat yang lebih asik lagi katanya. Namanya Kafe Moko. Saya udah gembar gembor ke anak-anak saya kalo kita akan makan Indomie di kafe tertinggi di Bandung (konon malah tertinggi di Indonesia, tapi saya menyangsikan ini karena di Jaya Wijaya pasti juga ada warung, ya khan?). Anak-anak bersorak sorai gembira, bukan karena kafenya tapi karena Indomienya L

Tapi malangnya saya ngga punya nyali untuk melanjutkan perjalanan. Waktu nanya ke orang di parkiran, mereka bilang masih separuh perjalanan lagi untuk sampai ke Moko. Waduh, mobil saya udah ada bau-bau sangit persneling nih (walau pun matic), takut juga kalo ada apa-apa. Ngga lucu kalo nanti kudu manggil Adira buat ngederek mobil turun. Akhirnya dengan kalimat searif mungkin saya bilang ke anak-anak, kita cukup sampai di sini aja, ke Mokonya lain kali. Ternyata mereka bisa maklum, terutama karena dah kenyang makan Indomie di Cartil jadi mereka bodo amat ngga jadi ke Moko haha..

 

Jam 9an kita turun lagi. Sebenarnya saya putuskan turun karena ada yang turun juga, jadi biar ada temennya haha…abis jalannya ketutup kabut, mobil di depan khan bisa jadi patokan arah. Jadi kalo nanti mobil depan saya ngilang ya berarti dah nyemplung jurang, gitu aja. Turunnya ternyata cepet juga, tau-tau dah lewatin Saung Mang Udjo. Langsung ke penginapan buat istirahat. Saya nginap di Hotel Posters biar ngga jauh-jauh masuk kota lagi. Ngga usah diceritain ya Postersnya, standar banget dah kamarnya. Wastafelnya aja dicopot haha…

 

Besoknya kita balik ke Jakarta lewat Dago Pakar terus neplos di Maribaya. Saya tidak akan jelaskan rutenya, nanti kalian semua pada tau, rute ini pasti akan macet juga kayak jalur Setiabudi – Lembang hehehe..Pokoknya jalannya susah deh, ngga semua mulus, berat, perlu kendaraan prima…(saya takut-takutin biar ngga ada yang minat lewat hihihi). Tapi pemandangannya ok.

 

Tau-tau kita udah sampai di Curug Maribaya. Saya mampir ke Tahura lagi, karena mau liat Curug Omas. Ternyata biasa aja. Mana jalannya lumayan jauh, pulangnya malah ngojek karena pegel.

image

Abis itu lanjut lagi ke de Ranch. Eh ternyata anak-anak suka loh di sini. Naik kuda, main panahan dll yang intinya suasana koboi dan indian. Yang masa kecilnya kurang bahagia pasti seneng di sini.

image

image

 

Cape main melulu, akhirnya tibalah kita di penghujung acara, yaitu pulang ke Jakarta. Sengaja saya menghindari jalur Bandung lewat Cipularang, dan milih lewat Subang terus motong masuk ke tol Purbaleunyi di Sadang. Nyatanya macet juga. Saking macetnya kita bisa parkir lalu gelar tiker di tengah jalan tol Purbaleunyi loh. Setelah menempuh 6 jam baru kita sampe rumah. Ending yang tidak happy ini sering kali bikin kesenangan yang dirasakan selama liburan buyar karena cape dan kesel. Selalu berakhir dengan : tau gini ngga usah pergi jauh-jauh kali ya….yah tau sih tau, dari dulu udah tau, tapi selalu diulang jadi jangan ngeluh khan ya haha…

Dah ah cape nulisnya, situ juga cape nyengir khan. This blog will be automatically closed after 5 seconds…5…4…3..2..1…bezzzzzttt *keluar asap.. (biar kayak Mission Impossible ceritanya) J

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan. Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s