Amazing Race V : Shenzhen

Setelah ke Macau sebenarnya saya dah males jalan ke China. Pengalaman saya di Hong Kong dan Macau membuat saya jadi ngga simpatik ama orang-orang di negeri ini. Saya ngerasa egoisme yang tinggi, ngga tenggang rasa ama orang, tega nyerobot, ngga punya perasaaan dan masih banyak lagi. Selain pengalaman ama kasir McD itu, di Macau juga saya menjumpai satpam yang ngebentak ngusir anak saya karena duduk di anak tangga. Terus waktu anak saya ngga sengaja nyenggol tas orang di restoran , orang itu sewot banget melotot ke anak saya, sampai saya berdiri kaku dan ngeliatin dia terus, dan saya ngomong, She’s just a kid and she has said sorry to you. Masih juga lu ngga terima, pengen urusan ama bapaknya apa!

Tapi demi anak-anak udahlah saya jalan aja deh. Tapi saya bertekad, saya ngga mau ngalah lagi. Jadi di kereta, masa bodo liat ada orang yang berdiri. Begitu ada kursi kosong, saya tega rebutan duduk. Saya jadi egois, ngga mau ngalah. Pada akhirnya saya juga yang cape. Dan saya jadi ngga enjoy dengan perjalanannya. Eh kok malah curcol.

Ok, balik ke cerita jalan-jalannya. Dari hotel kita jalan kaki ke stasiun Mongkok East yang ngga terlalu jauh. Dari situ naik kereta ke stasiun Lowu. Tapi ini kereta rutenya ada 2 yaitu ke Lowu atau Lok Ma Chau yang anehnya baru ketauan jurusannya setelah kita naik dalam kereta. Dan ternyata kereta yang saya naiki jurusannya ke Lok Ma Chau. Jadi di stasiun Sheung Shui kita turun lalu nunggu kereta berikutnya yang ke Lowu. Asem dah, tadinya duduk malah jadi ngga dapet tempat duduk. Untung cuma beda satu stasiun.

Sampai di Lowu, lewatin imigrasi yang antriannya dikit karena kita yang foreigner dipisah ama orang Hong Kong dan China Mainland. Dan tau ngga, yang ngantri di bagian foreigner lagi-lagi hampir semuanya orang Indonesia haha…Setelah imigrasi Hong Kong, kita lewatin jembatan menuju Louhu. Pas di ujung jembatan, anak saya ngangkat kakinya dan menjejak keras ke lantai dan berseru, “Sah!” Maksudnya udah sah masuk China hehe…padahal Hong Kong juga udah masuk China ya J

Sebelum ke imigrasi China, kita naik dulu ke lantai 2 untuk ngurus Visa on Arrival (VOA). Kalo cuma dateng ke Shenzhen, mending ngurus VOA di sini karena bayarnya lebih murah, cuma CNY169 (sekitar 170 ribu rupiah) daripada ngurus visa Cina di Jakarta bisa sampai 500 ribuan. Prosesnya juga cepet kok. Isi aplikasi dulu, terus ambil nomor antrian (awas, jangan ambil nomor antrian dulu soalnya kalo udah dipanggil ngga langsung dateng, karena misalnya ngisi aplikasi belom selesai, bakal disemprot aja tuh). Begitu nomor antrian dipanggil kita kasih aplikasi beserta paspor, nanti dicek orangnya sesuai paspor, terus dipanggil lagi untuk bayar. Tunggu sebentar nanti dipanggil lagi untuk ambil paspor yang udah ditempeli stiker visa. Ngga sampe setengah jam.

Abis itu kita turun ke imigrasi yang juga ngga banyak ngantri. Lewat dari situ kita keluar nyari terminal MRT. Keluar dari gedung imigrasi itu, di hadapan kita ada lapangan segede lapangan bola. Busyet, mungkin karena negaranya luas dan penduduknya banyak kali ya hehe…

Naik MRT di sini sama aja kayak di HK. Bedanya ngga pake kartu tapi koin plastik kayak di Bangkok. Belinya di vending machine, pilih jurusan, masukin duit, keluar koinnya.

Saya ke Window of the World dulu, jadi naik MRTnya juga sampai stasiun WOW. Perjalanannya jauh juga, secara Shenzhen itu luas loh. Sampai WOW panas terik karena pas jam 12an. Untung tadi di Louhu kita udah makan di KFC. Kita naik kereta monorail kayak yang di Taman Mini Indonesia Indah buat kelilingi WOW. WOW sendiri emang kayak Taman Mini karena isinya miniatur tempat-tempat terkenal dari seluruh dunia. Borobudur dan rumah adat Toraja juga ada di sini. Abis naik monorail baru deh kita jalan ke spot yang kita senangi. Waktu ke taman Jepang, ada penyewaan pakaian tradisional Jepang. Jadilah istri dan anak cewek saya pake baju kimono. Puas foto-foto kita lanjut lagi. Tujuannya nyari miniatur Niagara karena anak cowok saya namanya Tesla dan di Niagara lah nama Tesla diabadikan J

Sayangnya pilar-pilar yang megah di WOW ini dikasih hiasan botol-botol bir raksasa, karena rupanya mau ada festival beer di sini…weleh…

Udah sore, tapi kita belum ke Splendid China. Jadi kita buru-buru keluar dari WOW dan jalan kaki ke Splendid. Info dari Internet dan nanya orang di sana, kita disaranin jalan kaki. Ternyata ya ampun jauhnya…udah ada kali setengah jam jalan ngga sampai-sampai juga. Akhirnya malah ketemu stasiun MRT OCT. Duh, tau gitu naik MRT aja tadi ya. Saya bilang ke anak-anak, kalo sampai di tikungan depan itu belum keliatan juga Splendid China, udah deh kita balik aja. Eh ngga taunya di ujung depan itu dah gerbang Splendid China. Dan di sebelahnya adalah hotel InterContinental. Yang bikin saya kesel, saya nanya ke satpam di hotel itu dimana Splendid China, dia bilang ngga tau, padahal tempatnya itu di sebelah hotelnya. Malah waktu anak saya kegirangan liat mobil sport Audi di halaman hotel kita malah diusir. Sompret! Orang China ini mbok liat plang dan berusaha inget dong walau pun itu bahasa Inggris. Kesel, cape, kecewa campur aduk. Waktu masuk ke sana udah setengah hati. Dah sore lagi!

Tapi dalam hati saya bilang, Tuhan ampuni saya kalau saya ngga bisa nahan diri. Saya mohon agar saya dapat menikmati suasana liburan ini dengan hati yang senang. Dan saya janji akan masa bodo dengan perlakuan orang-orang yang ngga baik ke saya, saya akan berusaha ngga pedulikan itu agar saya ngga makan ati. Dan Tuhan beneran bantu saya loh. Di loket beli tiket, mendadak mbak yang jual tiket ngegratisin anak saya yang cewek karena menurut dia tinggi anak saya kurang dari 120 cm. Lumayan. Terus waktu di dalem kita mau keliling naik mobil, eh dipindah ke kereta biar gabung ama rombongan tur yang ternyata dari Surabaya. Lumayan lagi, karena dapet tour guide gratisan. Lalu setelahnya saya jalan ke arah yang berlawanan , dan ketemu ama penjual seruling yang bisa mainin seruling itu ngikutin lagu di CD dengan begitu bagusnya. Saya sampai bengong lama ngeliatin dia. Akhirnya dia nyamperin saya. Dia ngga bisa ngomong Inggris, tapi toh dengan bahasa tarzan kami bisa saling komunikasi dan ketawa-tawa. Dia ajarin saya main seruling. Saya senang karena ini mengingatkan saya akan bibi saya di Singaraja yang dulu jago main suling. Tapi saya ngga beli sulingnya, cuma beli DVD biar si mbak ngga kecewa. Ah mood saya udah balik lagi. Terakhir, waktu mau makan, si mbak penjual nasi goreng ngelayanin dengan senyum ramah. Malah saya pake bahasa Indonesia bilang, udahlah mbak khan mau tutup, udah aja sisa nasi gorengnya semua buat saya. Eh seolah dia ngerti, semuanya dimasukin ke piring saya. Jadilah kita makan berempat cuma bayar 1 porsi seharga CNY15. Makasih ya Mbak. Dan waktu saya pamit mau pulang, dia malah dadah dadah ke anak saya dan bilang see you again. Wah…tumben ketemu orang ramah di negeri ini.

Pada akhirnya saya coba mahami semua kejadian yang saya alami. Dan saya pikir ngga seharusnya saya larut dalam emosi ngikuti orang-orang itu (maksudnya orang-orang yang ngga ramah ke saya). Biar aja mereka kayak gitu, kafilah tetap berlalu, Ya ngga? Apalagi ngeliat miniatur Cina di Splendid Cina ini membangkitkan niat saya lagi untuk pergi ke Huang Shan, Tibet, ah…mudah-mudahan saya ngga bete lagi ngadepin orang-orang kayak gitu.

 

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s