Amazing Race IV : Macau

Sehari sebelumnya pelayaran ke Macau sempet dihentikan karena mambo no. 5 eh typhoon no. 8 itu. Tapi setelah cek sana sini di Internet dan nonton tv akhirnya yakin kalo kapal udah boleh layar lagi.

Jadilah kita hari itu ke Macau. Dari hotel berangkat pagi-pagi ke Yau Ma Tei, lalu naik MTR ke stasiun East Tsim Sha Tsui deket mesjid Nathan Road terus jalan kaki ke terminal ferry. Ternyata jauh juga jalannya.

Kita naik kapal Turbojet, harga tiketnya lumayan mahal HKD170 per orang sekali jalan. Tiket balik mesti dipastiin waktunya saat beli. Triknya ambil waktu keberangkatan pulang terakhir aja karena kita boleh berangkat sebelum jam yang tertera di tiket, tapi ngga boleh lewat. Sayang saya ngambil jam pulang yang jam 7 malem, pikirnya bakal cukup eh ngga taunya jadi buru-buru biar ngga telat. Antrian di imigrasi padat banget. Lagi-lagi nyesel kenapa perginya hari Minggu yang pas liburnya orang Hong Kong.

Kapal Turbojet ini bagus, kursinya gede kayak sofa pijat, tapi ACnya dingin banget. Ombak yang lumayan gede (dampak dari si taipun itu masih terasa) bikin perut mual. Waktu masuk ke toilet mau pipis, eh wastafel penuh muntah yaaikkk! Akhirnya tertidur juga di kapal. Waktu turun dari kapal mesti buru-buru karena rebutan lagi sampai-sampai tablet anak saya ketinggalan di kapal *hiks…untung cuma tablet Cina

Antrian di imigrasi panjang banget. Dan orang Indonesianya juga lumayan banyak. Begitu keluar terminal feri, sesuai anjuran di Internet, saya nyari free shuttle bus ke hotel Grand Lisboa karena mau ke Senado Square. Eh ternyata hotel Lisboa itu ada 2, yaitu yang pakai Grand sama yang Lisboa doang. Karena saya bawa anak-anak, ngga diijinin ke Grand Lisboa tapi boleh naik bus yang ke Hotel Lisboa yang berdekatan. Jangan takut naik bus gratisan ini karena syahdan memang pemerintahnya yang nyuruh, jadi bukan berarti kita kudu jadi tamu hotel atau berpura-pura jadi tamunya baru boleh naik busnya.

Sampai Hotel Lisboa kita jalan kaki ke Senado Square. Ampun deh ramenya. Emang pas hari Minggu, lagian yang dateng ngga cuma dari Hong Kong tapi daratan Cina lain. Bayangin deh beberapa persen dari sekian milyar orang Cina dateng ke Macau khan banyak juga. Sampai Senado panasnya minta ampun.

Akhirnya kita melipir ke gang-gang sempit sekitar lapangan Senado ini sambil sesekali masuk toko macam Giordano, Bossini bukan mau belanja tapi mau ngadem di ruangan berAC haha…Emang sih saya heran juga, di Senado Square ini isinya toko baju ama oleh-oleh makanan. Kok orang pada berebut ya…

Akhirnya saya duduk-duduk di bangku taman, sebelah saya ada mbak-mbak berkerudung. Begitu denger temennya ngomong Jawa…ha, ini pasti TKI. Selanjutnya kami malah ngobrol. Si Mbak dah 2 taun kerja di Macau. Rata-rata pada kerasan di sini karena majikannya walau pun ketat tapi ngga kejam kayak di cerita koran. Mereka pada ngumpul di situ mau ngerayain Lebaran dengan makan bareng di resto deket situ. Ah saya terharu banget. Tadi waktu keluar dari stasiun East TST juga liat banyak TKI berkerumun di depan mesjid. Ada yang ketawa-tawa, ada yang matanya basah abis nangis, mungkin kangen ama kampung halaman. Ya Allah, lindungilah pendekar-pendekar pembela keluarga ini, yang rela dan berani pergi jauh mengadu nasib di negeri orang.

Setelah abis es krim anak saya, kita lanjut jalan lagi ke Ruins of St. Paul. Di jalan sempet mampir ke gereja St. Domingo. Wuah, latar belakang altarnya keren banget.

Perjalanan ke Ruins of St. Paul ternyata harus menembus lautan manusia. Jalan yang sempit (lebih tepatnya gang) dengan toko oleh-oleh makanan di kanan kiri, orang-orang berhenti untuk berbelanja. Busyet dah gimana mau lewat…

Akhirnya setelah bersusah payah dan keringat bercucuran, kita sampai di Ruins of St. Paul. Tempat ini adalah bekas gereja yang kena bom tapi uniknya tembok depan gereja masih utuh sementara sisa belakangnya abis. Sekarang sih udah ditopang pake besi-besi penyangga biar ngga rubuh. Setelah mendekat baru liat jelas, tembok ini lebih tebal daripada kaki penyangga jalan tol Tomang…pantesan ngga ancur kena bom hehe…

Abis foto-foto di sini kita balik lagi, untungnya lautan manusia itu udah surut. Buru-buru balik ke Lisboa untuk naik bus ke terminal ferry lagi karena mau ke Grand Prix Museum yang ada deket terminal. Antrian busnya cuma kita doang tapi nunggu busnya lama banget. Terus begitu sampai ke terminal lagi, kita mesti naik bus lagi (bus nomor 3) yang ngelewatin Grand Prix Museum. Jalan kaki sih katanya ngga jauh tapi mau buru-buru sih. Oya, di sini bisa bayar bus pake duit HKD.

Sampai Grand Prix Museum, anak saya yang cowok langsung semangat karena dia suka banget mobil balap. Begitu masuk dia keliatan bahagia banget ngeliat mobil F1 bekas tunggangan Schumacher. Di museum itu juga ada mobil Ayrton Sena almarhum. Juga ditayangin video waktu Sena tabrakan yang bikin dia meninggal. Saya juga suka museum ini. Penataannya dan tata lampunya keren. Mobil yang dipajang juga keren-keren. Ada juga motor GP di sini. Juga maket sirkuit F1 Macau dan game simulasi balap.

Ah sayang waktunya ngga banyak, kita mesti balik lagi ke terminal ferry. Kita naik taksi ke terminal. Baliknya juga antriannya panjang banget. Tapi untung masih bisa ngejar kapal yang jam setengah tujuh. Kalo lewat, angus deh tuh tiket. Sepanjang perjalanan di kapal kita tidur kecapean.

Sampai Hong Kong lagi dah ngga kuat jalan akhirnya naik taksi ke hotel. Bah, ngga backpacker lagi dong ya…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s