Amazing Race III : Hong Kong

Kami berangkat ke Hong Kong dari Hanoi pake pesawat Hong Kong Airlines. Saran saya, jangan pake rute ini karena harga tiketnya muahal banget, sekitar 2 jutaan per orang sekali jalan! Saya karena udah kebanjur beli tiket Tiger dari Singapore ke Hanoi lalu pulangnya dari Hong Kong (tiket Tigernya sih murah cuma sejutaan pp per orang), ditambah baca buku tentang perjalanan dari Hanoi ke Hong Kong lewat Guilin dan Guang Zhou. Pada akhirnya karena pertimbangan jauh dan abis waktunya di jalan, akhirnya dengan terpaksa ambil tiket ini. Sebenernya ada bus langsung dari Hanoi ke Hong Kong, tapi kalo ditambah dengan pengurusan visa Cina kayaknya biayanya ngga jauh beda dan rugi waktu jadi ngga worth it juga.

Pesawat Hong Kong Airlines tempat duduknya gede dan jarak dengkul ke kursi depan jauh, jadi nyaman banget. Cuma keselnya, dah bayar 2 juta ternyata cuma dikasih roti dan secangkir kopi doang…hiks…dasar emang no competition ya, awas kalo Tiger atau Airasia ngisi jalur ini, mampus lu hehe..tapi karena kecapean kita tidur terus di pesawat, bangun-bangun udah di Hong Kong.

Kita nyampe Hong Kong jam 11 malem. Saya udah pesen jemputan dari hotel Golden Crown seharga HKD350. Sempet bingung ngga ketemu ama yang jemput tapi akhirnya dateng juga. Padahal ternyata jam 10 malem itu pemerintah Hong Kong mengumumkan ada Typhoon no. 8 melewati Hong Kong dan semua moda transportasi dihentikan sementara. No 8 dalam skala 10 itu berarti taifun yang serius dan bisa berakibat fatal. Kata sopir penjemput saya, saya sangat beruntung karena dia bisa jemput sementara penumpang yang lain banyak yang ngga bisa keluar bandara, dan banyak penerbangan yang ditunda. Saya bersyukur banget, puji Tuhan pesawat saya ngga kenapa-kenapa.

Sampai hotel udah jam 12an, tapi ternyata gampang nemukan Hotel Golden Crown di Tsim Sha Tsui. Pintu masuknya di pinggir jalaan, nyempil di antara pertokoan di TST itu. Masuk ke dalam, di depan lift ada pos satpam. Naik ke lantai 5, ke resepsionis yang ternyata masih nunggu. Bayar di muka semua biaya, terus dikasih kunci kamar lalu dianter ke lantai 6. Waktu liat kamarnya, lumayan lah ngga kecil amat kayak di Singapore. Kamar mandinya juga gede. Mungkin karena saya ambil kamar quadraple kali ya. Ratenya HKD580, yah emang hotel di HK mahal semua, ngga ada kelas 200 ribuan macam di Hanoi haha..

Malam itu kita tidur nyenyak dan bangun kesiangan. Rencana sih pagi itu kita mau ke Victoria Peak lalu pulangnya ke Avenue of Star. Karena bangun kesiangan dan bingung nyari sarapan akhirnya beli di 7Eleven lalu makan di kamar, akhirnya kami baru pergi hampir tengah hari. Kami sekalian beli sandwich yang banyak, teringat pengalaman makanan mahal di Garden by the bay Sgp. Dari Golden Crown, kita jalan ke stasiun MTR (kalo di Singapore namanya MRT) Tsim Sha Tsui yang ada di ujung gedungnya (merem semenit dah nyampe hehe) dan menuju ke stasiun Central. Dari Central ini kita keluar stasiun lalu jalan kaki ke stasiun tram yang akan membawa kita ke The Peak. Sampai di stasiun tram ternyata antrian orang beli tiket panjang banget. Untuuung banget saya dah beli tiket di resepsionis Golden Crown, ngga ngantri dapet diskon pula 20% (rekomen lah kalo beli tiket di Golden Crown, walau pun ngga nginep di sini. Agen tour dari Indonesia juga pada beli di sini). Setelah ngantri beberapa lama, kita naik tram ke puncak. Jalur tram ini udah ada dari tahun 1880an dan kemiringannya bisa sampai 45 derajat, bikin ketar ketir juga.

Tapi udah sampai di atas, waaaow pemandangannya bagus banget. Kita langsung ke Sky Terrace buat ngeliat pemandangan kota Hong Kong . Walau pun awan gelap sisa Typhoon Kai Tak masih banyak tapi ngga mengurangi kecantikan kota ini. Jepret sana jepret sini walau pun kadang turun gerimis.

Jam makan siang kita turun ke taman terbuka di pintu masuk. Eh ternyata ada 7Eleven di situ hehe…Banyak juga yang bawa bekal dari bawah walapun sebenarnya makan di sini ngga mahal banget sih. Abis makan kita ke Madame Tussauds. Rame banget, mau foto bareng patung lilin mesti rebutan. Saya dulu udah pernah ke sini jadi ngga selera mau foto-foto lagi. Tapi anak dan istri saya sibuk foto-foto ama bintang pujaannya haha…

Ngga terasa hari mulai sore, dan kita mesti sampai Avenue of Star sebelum jam 7 biar dapet tempat nonton Symphony of Light. Jadi kita bergegas ke stasiun tram lagi dan ternyata ngantri lumayan panjang juga. Tapi sebelum pulang nyempetin ngopi dulu di teras sebuah kafe yang viewnya cakep banget.

Dalam perjalanan pulang kita nyempetin juga mampir di St. John Cathedral yang deketan ama stasiun tram. Suasana dalam gereja teduh banget, kita bisa berdoa dengan khusuk di sini.

Singkat kata singkat cerita kita sampai hotel jam 6 sore. Mandi-mandi dulu terus jalan kaki ke Avenue of Star yang Cuma 10 menit dari hotel. Sampai sana belum rame orang dan ternyata pertunjukan dimulai jam 8. Kita ambil posisi di pagar pinggir laut. Ngga berapa lama rombongan orang dateng tambah banyak. Untung kita ada di posisi terdepan tanpa halangan. Jam 8 teng pertunjukan dimulai. Sebenarnya Symphony of Light ini adalah permainan lampu dan laser dari gedung-gedung pencakar langit di Hong Kong pulau maupun daratan yang kalo malam jadi keliatan megah. Pertunjukan diirngi musik dari pengeras suara yang ada di Avenue of Star ini. Lumayan selama 30 menit kita dihibur permainan lampu yang cantik. Dalam keadaan biasa aja sebenarnya pemandangan udah cakep apalagi ditambah permainan lampu dan laser. Bagus deh. Dan yang penting, gratis hehe…

Abis pertunjukan, kita jalan menyusuri tepian laut. Namanya Avenue of Star karena di sepanjang jalan ini ada banyak sidik tangan artis terkenal (tapi saya ngga kenal tuh, kecuali paling Jacky Chen, David Chiang, Jet Li, Theresa Teng, Brigitt Lin Ching Shia, loh kok kenal banyak haha…) dan paling ujuuung yang jauh ada patung perunggu Bruce Lee dengan gaya jumawa bak Muhammad Ali itu.

Kaki dah mulai gempor, belum makan lagi, jadi kita balik ke hotel. Makan di McD deket hotel, yang pelayannya judes banget. Inggrisnya ngga jelas, saya bolak balik nanya eh malah tambah ketus jawabnya akhirnya saya ngga tahan disentak gitu dan balas bentak baru dia diam. Saya merepet dalam bahasa Indonesia, lu tuh yang ngomong ngga jelas main nyalahin orang aja. Kalo ngga bisa ngomongnya tunjuk dong. Lagian gua nih customer lu, yang sopan sama customer. Jadi trainee aja belagu banget. Kalo di Indonesia lu mah dah dipecat dari kapan-kapan. Makin saya merepet dia makin diem. Puas juga akhirnya ngelampiasin perasaan dongkol selama ini karena sebelum-sebelumnya saya juga sering dapet sikap cuek, asem, ngga bisa nanya, jawaban yang ketus dll. Hah, ni orang ngerusak mood saya aja.

Udah ah. Yang penting dah kenyang, pulang ke hotel terus tidur karena besoknya mau jalan ke Ngong Ping.

Besoknya kita check out dari Golden Crown, pindah hotel ke Anne Black YWCA di daerah Mongkok. Tadinya pengen extend di sini tapi penuh. Hotel YWCA ini bentuknya bukan budget hotel loh. Lobinya gede dan kamarnya juga gede-gede walau pun masuk keluar lift masuk lorong kamarnya kayak masuk lorong rumah sakit. Secara umum hotel ini lumayan bagus, bersih, gede, dengan rate HKD 700 per malam tanpa sarapan. Karena baru bisa check in jam 2 saya cuma nitip ransel segede gaban itu lalu keluar lagi untuk pergi ke Ngong Ping.

Dari hotel kita jalan kaki ke stasiun Yau Ma Tei sekitar 15 menitan, terus naik MTR ke Central, lalu lanjut ke Tung Chung. Sampai Tung Chung, kita keluar stasiun lalu ketemu Citygate. Ini mall yang lumayan gede dan isinya barang-barang diskon. Tapi entar dulu, lebih penting ke Ngong Ping. Karena sebelum berangkat kita udah makan di McD deket hotel jadi langsung aja ikut ngantri di gate pemberangkatan cable car. Kembali saya bersyukur ngeliat antrian yang beli tiket karena saya beli tiket di Golden Crown (dapet diskon 35 HKD per tiket, lumayan). Kirain antrian masuk cuma segitu panjangnya, eh ternyata setelah satu jalur lewatin tangga ketemulah saya dengan antrian yang mengular berliku-liku. Busyet dah…baru inget ternyata itu hari Sabtu, ya kita berwisata nyampur dengan orang Hong Kong sendiri. Bah…ada kali hampir sejam kita nunggu giliran naik cable car. Untungnya saya naik cable car standar yang lebih murah karena kayaknya antrian untuk crystal cabin (yang lantainya kaca!) lebih panjang.

Cape ngantri terbayar lunas waktu udah mulai jalan cable carnya. Pemandangan spektakuler walau pun rada ngeper juga liat ke bawah. Cakep…bener cakep banget pemandangan dari atas ini. Mulai dengan melewati selat yang ngga terlalu lebar, naik ke atas bukit, terus turun lagi lewatin laut yang lebih luas…terus naik ke gunung…beuh asli saya deg-degan juga. Kalo si typhoon nomer 8 itu balik lagi bisa jadi yoyo nih cable car…hii…

Tiga puluh menit naik cable car akhirnya sampai di Ngong Ping. Tempat ini ada Ngong Ping Village yang isinya restoran dan toko souvenir.

Jalan menyusuri desa-desaan ini kita sampai ke tangga menuju Tian Tan Buddha. Hmmm…alamat lumayan nguras tenaga nih. Untuk nyemangatin anak-anak saya ajak mereka taruhan, yang bisa sampai di atas tanpa mengeluh dapet es krim. Haha, pancingan saya mengena…ngga ada yang ngeluh tuh. Sampai atas saya konsekuen dan beliin mereka es krim Walls.

Patung Buddha ini mirip kayak Big Buddha di Phuket. Bawah patung ada museum yang masuknya kudu bayar. Saya males masuk, karena anak-anak juga pasti ngga tertarik. Jadi kita ngider aja sekeliling patung. Perasaan kayak di Borobudur, ngeliat ke bawah dari sela-sela pager candi. Di kejauhan terlihat Po Lin Monastery (biara Buddha). Mendadak saya sedih banget sampai keluar air mata. Setiap ngeliat biara, patung Buddha, Kwan Im, saya selalu ingat mama. Karena dulu saya pernah berniat ngajak mama untuk pergi ke tempat-tempat seperti ini tapi ngga pernah sempat sampai akhirnya beliau berpulang. Sengaja saya berlama-lama di atas, mengenang dan membayangkan seandainya mama saya ajak ke sini.

Hari mulai sore, kita turun lagi ke bawah. Saya ajak anak-anak isi perut dulu dengan makanan ringan sebelum naik cable car. Sekalian juga nyari souvenir kaos. Karena kami belanja lebih dari HKD150, kita dikasih kertas doa yang bisa ditulisin doa dan ditaruh di papan deket pohon Boddhi yang dipercaya dapat membuat doa kita terkabul. Saya sih ngga percaya, tapi tetap berniat melakukan itu sambil berdoa dengan keyakinan saya tentunya. Dan selalu setiap mendoakan anak-anak kami, saya dan istri tak kuasa menahan air mata. Terima kasih ya Tuhan, engkau selenggarakan hidup kami begitu baik. Engkau pasti juga berikan yang terbaik untuk anak kami.

Perjalanan cable car pulang di senja hari juga menarik karena kita ngeliat gemerlap lampu bandara Chai Lap Kok dan pesawat yang take off dan landing. Sampai perhentian, kita menuju ke Citygate buat nyari makan malam. Abis makan, sebagai orang Indonesia, saya tergoda juga ngeliat diskon sana sini dan akhirnya masuk ke toko Timberland. Wah sayang ngga ada yang pas di kaki dan di kantong. Jadi pulang tanpa beli apa-apa.

Tadinya rencana mau mampir ke Ladies market sebelum pulang ke hotel tapi kayaknya dah pada kecapean jadi besok aja deh.

Anyway, perjalanan ke Ngong Ping ini yang paling berkesan buat saya. Pengalaman naik cable car dengan pemandangan yang luar biasa. Lain kali kayaknya patut dicoba tuh naik crystal cabin hehe…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Amazing Race III : Hong Kong

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s