Amazing Race II : Ha Noi & Ha Long Bay

Setelah 2 malam keluyuran Singapore dan Johor Bahru, kita melanjutkan perjalanan yang seperti amazing race ini ke Hanoi. Nginep di Just Inn Accommodation membuat kita dengan mudah berangkat ke bandara Changi. Ngga sampai setengah jam, dengan ongkos taksi cuma SGD17. Jadi ngga usah cape-cape naik MRT.

Kita ke budget terminal karena naik Tiger Airways. Sampai sana kelaperan, tapi di dalam ada McD dan ada kafe murah yang jual sandwich cuma SGD1.8. Saya ngga bawa SGD banyak jadi mesti ngirit banget dan mesti nyisain cukup SGD buat nanti waktu balik dari Hong Kong ke Sgp lagi. Lumayan lah bisa beli sandwich ini daripada McD apalagi beli makan di pesawat. Fyi, beli sebotol kecil air mineral di pesawat bayar SGD4 (alias 30 ribu rupiah!), gitu katanya reasonable price? (bullshit ya) Tapi di pesawat makannya sembunyi-sembunyi hehe…

Take off jam 12an, sampai Hanoi jam 4an. Sampai di Bandara Noi Bai, langsung nuker USD ke VND dulu. Menurut info internet mending tukernya di sini (ternyata sama aja sih dengan nuker di bank di kota). Ratenya 1 USD = 20,810 VND. Mata uang Vietnam ini lebih murah daripada rupiah, jadi biar gampangnya setiap harga di Hanoi dibagi 2 aja itulah harga dalam rupiah. Dan emang kalo dikurs setiap harga di Hanoi jadi murah, misalnya makan 30 ribu Dong, jadi 15 ribu rupiah. Karena abis kena negara yang kursnya mahal macam Singapore, sampai sini jadi suka ngga percaya sama harga barang hehe…

Di bandara banyak yang nyamperin nawarin taksi macam di Jakarta. Saya nanya ke money changer yang kebetulan dengan ramah mau nerangin ke saya, sebaiknya saya ambil taksi di pintu luar, ambil Noi Bai Taxi atau Airport Taxi. Jangan pernah nyari taksi di counter bertulisan Tourism Information karena mereka nawarin taksi USD25 sambil bilang it is cheapest. Tau ngga, setelah jalan keluar ruangan bandara, saya nemu taksi Noi Bai, lalu order ke petugasnya (kayak petugas antrian taksi di Soekarno Hatta) ternyata fixed price 330 ribu VND alias 150 ribuan rupiah alias USD15an. Jauh bedanya ama di dalem khan?

Ok, cabut dari bandara naik taksi yang mobilnya Innova (belakangan tau kalo di Hanoi jarang ada taksi sedan, paling banyak tuh Kia Picanto, busyet mungil amat haha). Sempet salah naik, main langsung buka pintu kiri depan eh ternyata itu buat sopir hehe (ya, mobil sini setir kiri). Dan perjalanan yang panjang dan melelahkan pun dimulai. Bukan karena letak Noi Bai jauh dari Hanoi tapi jalannya yang ngga terlalu mulus dan mobil di sana ngga boleh ngebut (maksimal 60 km/ jam) tapi boleh saling serobot ngga pake lampu sign..*geleng-geleng kepala

Akhirnya dah jam 6an baru sampai Hanoi. Menyusuri jalan Old Quarter daerah saya nginap, suasananya kayak di daerah Pecinan di Glodok, Surabaya atau Semarang gitu. Padat pertokoan dan semrawut. Muter-muter akhirnya sampailah di Jalan Tong Duy Tan tempat hotel APT EZ Holiday berada. Ternyata jalan ini ngga bisa dimasuki mobil. Sopirnya yang ngga bisa berbahasa Inggris coba jelasin ke saya kalo mobilnya ngga boleh masuk, sayanya ngga ngerti-ngerti. Anyway ok lah kalo begitu, toh jalannya cuma 50 meteran ini.

Masuk ke hotelnya dengan lobi yang lumayan kecil, saya langsung disapa managernya…Are you Handi? Welcome! wah dia langsung ngenalin, berasa ngetop hehe…dan ternyata si Nguyen Dzung ini baek banget. Saya dikasih kamar upgrade karena si Dzung bilang saya bawa anak 2 kasian kalo umpel-umpelan di kamar standar. Tapi kamarnya ada di lantai 4 dan ngga ada lift. Jadi deh kita ngos-ngosan ke atas. Tapi begitu buka pintu kamar langsung semua bilang waaaow, kamarnya gede amat. Ya, walau pun ini hotel tua, furniturnya tua tapi bersih dan apik dan terutama kamar ini, luas banget. Ada ruang tamu segala. Thank you Dzung, untuk rate 200 ribuan per malam, ini lebih dari cukup. Mana kamar mandinya pake bathtub lagi, mantaff!

Abis istirahat bentar, kita keluar cari makan. Nanya ama si Dzung, kita dikasih peta daerah sekitar Old Quarter terutama point of interestnya. Kalo makan, di jalan TDT yang mirip gang ini banyak warung, dan kursinya disebar di bahu jalan. Suasananya ini saya suka. Di ujung gang yang ngadep jalan besar, ada yang jual Pho Bo, yang ternyata artinya mie sapi (di Jakarta ada resto Pho Hoa, ternyata artinya Mie Ayam haha). Saya mau nyoba ragu-ragu karena yang jual ngga ngarti Inggris, eh ada bapak-bapak yang abis makan di situ ngomong ke saya (pake Inggris tentunya) bilang makan di sini enak dan murah cuma 30 ribu Dong. Ya udah manut aja. Duduk di kursi yang mungil kayak kursi TK, di tepi jalanan Hanoi yang ramai, menyantap Pho Bo yang ternyata emang enak banget…aduh saya terharu banget…Terima kasih Tuhan saya bisa ngalami ini.

Abis makan kita nyari jalan ke danau Hoan Kiem yang terkenal. Bolak-balik baca peta dan nanya-nanya pake bahasa tarzan, ditambah gerimis yang makin deras, akhirnya kita sampai di danau. Kok sepi ya? akhirnya kita makan es krim di resto Hapro yang pelayannya ngga ramah blas. Abis itu balik ke hotel.

Esok paginya kami siap-siap ke Ha Long Bay. Saya udah pesan tour ama APT Travel (lewat Dzung) yang saudaraan ama APT EZ Holiday Hotel. Dapet rate USD40 per orang buat 1 day trip ngga pake nginep. Ya agak mahal sih, tapi saya takut kecewa kalo pake tour lain karena denger-denger suka dipindah-pindah ke boat lain buat nyukupin jumlah penumpang. Kalo APT ini dia punya boat sendiri jadi berapa pun orangnya pasti ngga bakal dipindah khan. Eh ternyata penuh juga tournya loh.

Jalan ke Ha Long Bay lumayan jauh dan jalannya rusaknya kayak jalan ke Pangandaran yang keriting. Jadi susah tidur karena terguncang-guncang. Di tengah perjalanan minibus berhenti di tempat yang namanya saya lupa, di situ ada toko souvenir dan bisa liat orang=orang cacat bikin kerajinan lukisan kain yang disulam benang sama lukisan di keramik pake kulit telur. Saya minat sih tapi mikir gimana bawanya, secara perjalanan saya masih jauh ke Hong Kong lagi. Akhirnya…cuma beli es krim haha…

Sekitar jam makan siang sampailah kita di Ha Long Bay. Dari kejauhan udah keliatan gugusan pulau bukit karst yang tersohor itu. Kita di dermaga naik ke Dragon Cruise boat. Kapalnya kecil sih, kita duduk di dalem yang langsung jadi tempat makan siang.

Begitu kapal berangkat, hidangan makan siang pun dikeluarkan. Karena kita cuma berempat, kita diatur duduk semeja dengan 1 pasangan muda-mudi lain. Waktu ditanya, are you from Malaysia? Saya jawab Indonesia, eh dia bilang, saya juga. Bah, bangsa dewek. Bah lagi, ternyata dia dari Bali haha…sayang dia ngga sama-sama dari Singaraja..

Makanannya lumayan enak dan syukurnya anak-anak saya bisa makan. Sambil makan kita menikmati pemandangan laut dan gugusan pulau di kejauhan. Sayang karena panas terik suasananya jadi ngga romantis. Ngga berapa lama kita sampai di perkampungan Floating Village. Ini mirip kayak Foating Village di Phanga Bay Thailand. Sebenernya bukit karst di sini juga ngga beda ama di Phi Phi Island, Krabi atau Phanga, tapi jumlahnya di sini mencapai ribuan sehingga masuk new 7 wonder. Di sini kita ditawarin mau naik kayak atau naik perahu didayung ama ibu-ibu. Saya milih perahu ajah, panas-panas jam 1an gini mah ogah naik kayak. Jadilah kita naik perahu kecil menuju gua-gua di bukit karst yang ternyata di baliknya ada semacam laguna yang tenaang banget. Saya suka banget liatnya. Apalagi sekelilingnya laut tak berombak, bukit-bukit karst menyembul dari laut dengan indahnya, waktu perahu kita berhenti serasa waktu pun berhenti…*puitis sedikit lebay ya haha

Tapi sumpah bagus banget loh. Walau pun saya juga udah pernah liat pemandangan yang mirip ini di Phi Phi, tetep aja kagum…Tuhan itu luar biasa dalam mencipta…everything is masterpiece…

Balik dari berperahu, si Tony (nama aslinya Toa, nama kerennya Tony) guide kita nawarin berkayak. Dia bilang, you udah bayar paket sekalian berkayak, sayang khan, lagian masih ada waktu sambil nunggu yang lain balik. Ok deh, tapi saya cuma bertiga karena istri ngga mau ikut. Ya udah, Tony jadi dayungin kayak satu lagi buat anak saya hehe…jadilah saya main kayak di laut yang sangat tenang ini dikelilingi bukit karst yang indah…ah, what a wonderful world…

Abis dari situ kapal melanjutkan perjalanan ke gua Hang Dau Go yang menurut cerita ditemukan oleh seorang nelayan (iseng banget dia nemu tempat ini, secara pintu masuk gua ada di atas bukit). Untuk mencapai mulut gua kita kudu naik tangga yang terjal (jadi inget pengalaman naik tangga di Tiger Cave Krabi). Sampai di mulut gua dah ngos-ngosan. Dan bulan Agustus gini Ha Long Bay sangat lembab. Badan saya udah basah kuyup oleh keringat. Air minum yang saya kira cukup ternyata abis dalam sekejap.

Tapi begitu masuk gua…ya Allah, pemandangan di dalam begitu luar biasa…Gua ini berukuran raksasa. Saya terbayang gua dalam film Jacky Chan “The Myth” (ngga mirip ya haha). Tapi asli ini ukurannya jumbo banget, gua Pananjung di Pangandaran mah lewat. Dengan efek lampu warna biru hijau dan merah gua ini tambah artistik. Kita berkeliling di gua yang ternyata juga jauh jalannya saking besarnya tuh gua. Waktu sampai di ujung mulut gua buat keluar saya udah keliyengan dehidrasi. Untung di luar ada yang jual minum. Langsung saya suruh istri dan anak-anak minum banyak-banyak.




Pemandangan ke teluk dari atas lumayan bagus, sayang ada kapal ponton nangkring di dermaga ngerusak pemandangan. Lagi ada perluasan dermaga.

Dari gua ini kita pulang kembali ke dermaga Ha Long City. Waktu udah jam 5 sore. Ngga terasa ya. Tadinya saya pikir cuma muter-muter kayak di Phanga bay yang membosankan, ini juga paling bikin bosen. Tapi ternyata gua ini benar-benar mengesankan. Lain kali saya mau dateng ke sini lagi dan nginap satu malam di sini biar lebih puas hehe

Balik ke Hanoi, melalui jalan keriting yang sama, berhenti di tengah perjalanan tapi tempat yang beda. Untungnya di perhentian ini kita bisa beli mie instan karena dah jam 7 malem dan anak-anak belum makan. Sampai Hanoi jam 9an. Anak-anak istirahat di kamar, saya dan istri keluar ke deket hotel nyari makan malam. Nyobain warung yang rame banget, nyoba masakan Ga Tan, semacam ayam kuah kecap mirip kayak Ba Khut Teh. Makannya pake roti perancis yang keras itu, atau nasi goreng. Enak dan murah. Belakangan baru tau tempat saya makan itu emang terkenal dengan masakan Ga Tannya (sampai direkomen oleh CNN Go). jadi kalo mau nyoba, datanglah ke Tong Duy Tan, sebelah hotel Hanoi Sky.

Esoknya, hari terakhir kita di Hanoi karena malamnya mesti cabut ke Hong Kong. Tadinya pengen pagi-pagi ke pasar Dong Xuan, eh ternyata itu pasar hanya pas weekend aja. Jadi kita ke Army Museum/ Flag Tower dulu baru ke Ho Chi Minh Mausoleum karena searah. Di Army Museum saya kagum dengan bagaimana Vietnam menggambarkan perjuangan mereka mencapai kemerdekaan. Saya aja yang ngeliat gambar, foto, senjata, dan bukti perang lainnya merasa bangkit emosi saya dan mendadak jadi nasionalis. Coba ya Indonesia bisa niru bikin museum kayak gini. Bayangin, sampai ke bekas pecahan peluru aja dipajang. Belum lagi ada pesawat yang jatuh ketembak yang dipajang secara dramatis. Keren!

Abis dari sini, kita lanjut ke musoleum paman Ho. Saya nyobain naik Cyclo, becak Hanoi. Ternyata tukang becaknya ngga bener, masa tempatnya cuma berjarak 200 meteran minta 100 ribu Dong. Saya tawar 30 ribu terus pergi, eh malah dikasih. Dan waktu sampai dan bayar, dia pura-pura bego ngasih kembalian sampai saya terpaksa ngomong keras baru dia ngasih kembalian. Di Mausoleum ini ngga bisa ngapa-ngapain karena ngga boleh masuk, sementara panas terik di luar. Akhirnya cuma motret-motret bentar lalu kita nyari jalan ke Temple of Literature sesuai peta yang dikasih Dzung. Sempet duduk-duduk minum di taman seberang Flag Tower. Senyum-senyum ramah ke bapak yang jualan minuman dan sesekali bahasa tarzan.

Ternyata jalan ke Temple of Literature lumayan jauh. Dah pegel jalan baru nyampe. Masuk ke dalem bayar 20 ribu dong kalo ngga salah. Di dalam sebenarnya ngga ada banyak yang diliat, tapi katanya ini salah satu bangunan yang menunjukkan bangunan asli cina vietnam. Di dalam ada semacam klenteng, that’s it. Yah, rada kecewa juga.

Abis dari situ kita cari makan, nyobain makan di Pho24 yang punya banyak cabang (di Jakarta juga ada), tapi rasanya masih jauh kalah enak ama Pho Bo di pinggir jalan Tong Duy Tan. Terus balik ke hotel buat naruh isi ransel lalu cabut lagi ke Hoan Kiem sambil nyari oleh-oleh.

Ternyata jalan kita yang sehari sebelumnya ke Hoan Kiem salah. Waktu itu kita tiba di ujung Hoan Kiem yang emang sepi. Kalo kita nyusuri jalan Hang Bao akan nyampe ke ujung Hoan Kiem yang ada Thang Long Water Puppet. Sayangnya saya ngga bisa nonton wayang air ini karena pertunjukan jam 3 sold out dan yang jam 5 sore ngga akan keburu karena harus ke bandara. Akhirnya saya cuma ke temple yang ditengah danau buat foto-foto lalu balik ke hotel sambil beli oleh-oleh.

Ternyata pasar Dong Xuan ada di deket situ. Jadi sebenarnya tempat paling ramai turis di Hanoi ya di sekitaran sini. Banyak banget ada toko souvenir di sini. Saya pengen beli kaos tapi sayang kualitasnya ngga bagus, akhirnya malah beli di toko Ginko yang kualitas kaosnya bagus banget tapi harganya USD15.

Balik ke hotel saya nyetop becak lagi, terus nunjukin semua recehan Dong saya ke si tukang becak (totalnya sekitar 35 ribu Dong) dan saya bilang khan Tong Duy Tan deket. Tadinya dia ngga mau, ya udah saya jalan lagi, eh akhirnya dia mau. Abislah recehan Dong saya, duit Dong saya hanya cukup buat bayar taksi ke Bandara (pesen lewat Dzung, taksi pribadi bayarnya 300 ribu Dong, mobilnya KIA Forte yang kayak Hyundai Sonata!).

Sampai bandara dah malem, antrian ngga terlalu panjang tapi badan dah pegel banget jadi waktu naik pesawat langsung pules banget sampe Hong Kong. Saya bersyukur banget bisa ke Hanoi ini. Saya suka kota ini karena kesederhanaannya, ngga kayak Singapore yang serba wah, dan orangnya ramah-ramah walau pun ngga ngarti Inggris. Spmeday saya pengen balik ke sini. Dua malam di sini rasanya ngga cukup. Dan Dzung – yang saya kirimin email ketika sampai di Hong Kong buat ngucapin terima kasih untuk pelayanannya – adalah manager hotel yang ramah, sangat helpful dan perhatian ama tamunya. Goodbye Hanoi, see you again another time…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Amazing Race II : Ha Noi & Ha Long Bay

  1. woow keren gan gua nya tuh…..

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s