Amazing Race I : Singapore – Johor Bahru

Perjalanan panjang di libur Lebaran ini sudah saya rencanakan sejak akhir taun lalu, setelah dapet tiket murah Tiger Airways. Itinerary mulai dari Jakarta ke Batam, nyeberang ke Singapore lalu ke Johor Bahru, dilanjutkan Singapore – Hanoi, lalu Hanoi – Hong Kong, pakai HK sebagai homebase buat ngider masing-masing 1 day trip ke Macau dan Shenzhen. Awalnya saya mau ke Guilin dari Hanoi, tapi dengan pertimbangan waktu dan pengurusan visa Cina, akhirnya potong kompas ke HK walau pun ternyata tiket Hanoi-HK pakai Hong Kong Airlines luar biasa mahal : 2 juta rupiah per orang sekali jalan! (ini udah yang paling murah loh)

Akhirnya tanggal 11 Agustus kemarin, setelah pamitan dan pesan-pesan ke pembantu, kita cabut ke Batam naik Citilink. Ini juga dapet tiket promo cuma 200ribuan per orang. Penampilan pramugari Citilink sekarang beda euy, ngga pake celana pendek kayak dulu lagi🙂

Sampai di bandara Hang Nadim Batam, di sana ada counter penjualan tiket feri nyeberang ke Sgp. Katanya tiketnya lebih murah di sini daripada beli di Batam Center, jadi saya beli di sini. Ada 2 feri yang dijual : Batam Fast dan Sindo Ferry (dulu namanya Penguin Ferry). Tiket Sindo Ferry (pas promo) S$24 PP sedangkan Batam Fast cuma $18 tapi seaport tax Batam Fast dari Singapore $20 sedangkan Sindoferry cuma $6. Jadi total naik Sindo plus seaport tax 24+13=37 sedangkan Batam Fast 18+27=45(selisih $8 atau 60 ribuan, kalau berangkat berempat dah saving 240 ribuan). Beli tiket pp jauh lebih murah. Kalau one way harganya S$17 padahal pp cuma $24.

Dari bandara ke Batam Center naik taksi bandara bayarnya 70 ribu. Setelah check in di counter Sindo Ferry, kita nunggu keberangkatan sambil makan dulu. Antrian di imigrasi ngga terlalu panjang, tapi waktu mau boarding kudu cepet karena tiket kapal ngga ada nomor kursinya. Kapal Sindo Ferry lumayan nyaman, ada tv yang muter film. Nggak sampai sejam kita udah nyampe Singapore.

Setelah turun ferry, kami celingukan nyari cara ke Sentosa pake bus (karena saya pengen ngirit) tapi setelah tanya sana sini ngga ada yang tau akhirnya nyerah dan jalan ke Vivo City yang ada di sebelah harbour front lalu naik monotrain ke Sentosa. Untung ada bapak yang baik banget (orang Indonesia) yang nunjukin arah untuk turun di stasiun monotrain pertama, lalu jalan ke arah globe Universal Studio. Persis di depan globe yang muter itu ada tangga ke bawah. Kami turun ke terminal bus di bawah lalu beli tiket Transtar Cross Border menuju Johor Bahru seharga SGD5 (dewasa) dan SGD2.5 (anak-anak).

Pas jam 8 bus berangkat melewati jalan-jalan Singapore yang ramai. Sampai Woodland Checkpoint kita diminta turun bawa semua barang untuk ke imigrasi dulu. setelah lewat imigrasi, turun lagi ke halte bus di bawah. Sampai bawah kok bus Transtar ngga keliatan. Tanya sana sini ngga ada yang tau (bahkan polisi yang ada di situ juga ngga tau). Kesimpulan saya: kita ditinggal ama busnya! Waduh, ini udah jam 9 malam…gimana dong? Sempet panik karena ngga siap, tapi akhirnya kami naik bus lain (bayar 1 ringgit per orang) untuk sampai ke checkpoint di Malaysia yang cuma beberapa ratus meter (tapi ngga boleh jalan kaki lho). Setelah melewati imigrasi Malaysia, kami turun ke JB Sentral lalu ke arah jalan Jim Quee ambil taksi pake kupon di situ. Saya belum berani ambil taksi yang lewat karena denger-denger taksi sini ngga ada yang pake argo. Ternyata belakangan baru tau taksi di JB udah pake argo kok, dan yang pake kupon itu harganya fix dan dua kali lipat dari yang argo.

Sampai hotel Golden Leaf di Danga Bay dah jam 10 malam, ternyata pesanan saya yang lewat booking.com dah dibatalin karena dikira no show. Waduh, masalah lagi…untung sebelumnya saya sempet email-emailan ama Colin, si manager hotelnya. Jadi setelah saya omong di telpon, dia kasih saya kamar di hotel dia yang lain (sebenarnya kayak rumah gitu sih, tapi kamarnya banyak). Saya ngga mikir lagi, udah untuk malam ini aja ngga papa deh. Eh, waktu besok paginya saya minta dipindah balik ke Golden Leaf, saya dikasih kamar yang gede banget. Emang si Colin baek nih. Tapi…ada tapinya…dia wanti-wanti ke saya supaya jangan merespons apa pun dari booking.com…hehehe saya ngerti lah..jadi win win solution nih.

Golden Leaf Hotel ini penampilannya agak nipu emang. Dari luar cuma keliatan tangga naik karena hotelnya ada di lantai 2, sementara lantai satunya ada show room. Emang sih dia adanya di kawasan ruko gitu. Di ujungnya ada Tune Hotel. Deket situ ada beberapa cafe dan tempat makan. Jadi menurut saya dengan rate 250-300 ribuan per malam worth it lah. Rating di booking.com juga bagus.

Pagi setelah saya pindah lagi ke Golden Leaf, sempet dianter ama si Colin nyari sarapan, kita dibawa ke Old Town Cafe. Enak di sini, ngga terlalu mahal dan makannya enak. Abis itu kita dianter ke JB Sentral. Dari sana kita jalan ke imigrasi Malaysia. Setelah lewat, kami naik bus SMRT 170 menuju Kranji. Nah di sini saya belajar, mending naik bus yang banyak bus berikutnya. Jadi kalo ditinggal, kita bisa naik bus berikutnya toh kita punya tiket waktu bayar tadi khan. Jadi waktu lewatin imigrasi Singapore saya ditinggal busnya lagi, ngga khawatir, tinggal naik bus yang berikutnya tanpa nunggu lama.

Dari Kranji, saya naik MRT ke Marina Bay. Sampai sana saya nyambung pake Circle Line ke Harbour Front (cuma 1 stasiun berikutnya). Keluar dari stasiun Harbour Front…jeng jeng…udah di Garden by Bay, belakangnya Hotel Marina Bay Sands.

Garden by the bay adalah tempat rekreasi baru yang diresmikan beberapa bulan lalu. Karena sampe sana siang panasnya minta ampun. Melewati taman-taman yang sebenarnya bagus tapi karena udah kegerahan, kita akhrinya nyari tempat ngadem dulu. Banyak yang dateng bawa tiker dan makanan lalu lesehan di taman. Ngga bayar kok. Kalo pagi dan sore kayaknya enak buat jogging deh.

Kami lanjut ke tempat kubah Flower Dome. Antrian beli tiketnya panjang juga. Harga tiket untuk masuk Flower Dome+Cloud Forrest+OCBC Skywalk kalo ngga salah SGD35, anak-anak 20an. Lumayan mahal ya. Kalo makan di restoran sana lebih mahal lagi. Masa burger ada yang SGD20 (lebih dari 150 ribu) yang bener aja! Untung saya beli roti banyak banget waktu di Kranji. Jadi siang itu kami makan roti aja biar ngirit.

Masuk ke Flower Dome sebenernya biasa aja menurut saya. Bagusan Taman Bunga Nusantara di Cibodas. Dome ini seperti rumah kaca yang berAC. Macam-macam pohon dan bunga aneka warna yang katanya dari seluruh dunia ada di sini, sampai pohon Baobab dari Afrika dan aneka kaktus raksasa.

Abis muter-muter di sini, dilanjutin ke Cloud Forrest yang ada di sebelahnya. di Dome ini ada air terjun buatan (yang sebenarnya air yang ditumpahkan dari talang air di ketinggian) dan bukit yang tinggi di mana kita bisa naik ke puncaknya pake lift lalu turun melewati tangga yang mengelilingi bukit buatan ini. Tingginya lumayan, kalo yang takut ketinggian jangan naik ke sini ya…

Disebut Could Forrest karena suasananya dibikin kayak di gunung, lalu ada air disemprot menyerupai kabut…dan bikin adem kayak di gunung.

Puas ngelilingi Cloud Forrest, kita keluar ke arah Super Tree. Sebenarnya Super Tree ini adalah cerobong asap untuk mengeluarkan asap pembakaran kayu yang dipakai untuk menghasilkan listrik untuk keperluan Garden by the bay (ini saya tau dari nonton NatGeo). Antar Super Tree itu ada jembatan, itulah OCBC Skywalk. Naik ke sini juga uji nyali karena jembatannya goyang-goyang dan alasnya pelat bolong-bolong jadi bisa liat ke bawah.

Udah malem, tadinya pengen liat Super Tree diwaktu malam tapi anak-anak dah kecapean dan laper akhirnya kita masuk ke Marina Bay Sands Shop nyari foodcourt yang ternyata jauuh banget. Abis makan kita balik lagi ke stasiun Harbour Front, lalu ke Marina Bay, lalu ke Kranji. Dari Kranji naik bus 170 ke JB Sentral.

Karena sekarang dah tau caranya dan dah biasa, proses bolak balik Singapore – Johor Bahru ini jadi terasa ngga terlalu lama. Dulu waktu saya nebeng tinggal di flat temen di daerah Ang Mo Kio juga perlu waktu yang sama dengan ke JB. Hanya emang paspor kita bolak balik dicap imigrasi hehe…yang penting, harga hotelnya bisa separuh dari di Sgp khan lumayan.

Hari ketiga, paginya kami jalan ke Danga Bay deket hotel. Daerah ini sebenarnya pengen dijadiin kayak Ancol tapi gagal karena ngga laku. Kami liat di situ arena permainan yang kelasnya kayak di taman wisata Matahari Puncak. Tapi yang bikin saya suka, laut di sini sama sekali tak berombak. Jadi semuanya seperti berhenti, membeku…freeze. Lumayan lah dapet suasana yang beda.

Abis sarapan kita check out, lalu balik ke Singapore. Kali ini kami nginap di Just Inn Accommodation di daerah Paya Lebar. Saya milih losmen ini karena murah (sekamar 4 tempat tidur) cuma SGD105. Dan ternyata tempatnya lumayan enak, bersih, deket stasiun MRT Tai Seng, di depan hotel ada halte bus (ke Orchard cuma naik bus sekali), ke Changi naik taksi juga bayarnya cuma SGD17an.

Setelah check in, tidur dulu bentar, sorenya baru kita jalan lagi. Anak saya pengen makan es potong Singapore jadi saya bawa dia ke Orchard (cuma di situ yang saya inget hehe). Jadilah sore itu kami duduk-duduk di Orchard sambil menikmati es potong…konyol ya, padahal di Plasa Festival Kuningan juga ada es potong haha…

Abis itu saya ajak anak-anak ke Clark Quay. Saya sebenarnya pengen liat suasana malam di sini yang katanya tempat hang outnya orang Sing. Untuk ke sana naik MRT dari Orchard ke stasiun MRT Clark Quay.

Di pinggir kali Singapore ini banyak tempat makan dan lampu-lampunya membuat suasana yang eksotis dan cakep banget buat fotografi. Tapi saya ngga suka liat borjuisme di sini. Bule-bule duduk-duduk di jembatan sambil minum Chivas dkk bikin saya geleng kepala. Berapa sih penghasilan lu buat gaya hidup kayak gini? Ah, saya ngga boleh judge orang ya…itu khan hidup mereka. Ok, akhirnya saya beli es potong lagi hehe…

Dah malem balik lagi ke hotel. Ternyata jalan kaki dari stasiun Tai Seng ke hotel rada serem juga karena toko-toko pada tutup dan banyak buruh yang nongkrong di empernya. Untung ngga ada apa-apa sih. Ya, tingkat kriminal di Singapore rendah khan ya🙂

Di kamar yang sempit anak-anak malah cekikikan main-main dari tempat tidur double decker. Ah,anak-anak ini ngga kenal susah. Saya ajak apa aja mereka hayo aja. Diajak ke hotel mewah ya seneng. Diajak backpacking model gini juga enjoy aja. Biarlah ini jadi pelajaran buat mereka, dan saya mau tanamkan ke mereka untuk cinta jalan-jalan🙂

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

5 Balasan ke Amazing Race I : Singapore – Johor Bahru

  1. charles berkata:

    mau tanya mas jadi keluar masuk imigrasi singapore – johor itu mas isi kartu imigrasi ya ? yang saya mau tanyakan di kolom FLIGHT NO / ITU mas nya isi apa ? krn kan sdh tdk menggunakan pesawat .

    • swardika berkata:

      Seinget saya waktu masuk Singapore aja ngisi kartu, tapi masuk JB ngga. Saya lupa di kartu itu ada Flight no atau ngga, tapi kalau memang ngga naik pesawat ya ngga usah diisi

  2. swardika berkata:

    Aduh Mas Erwin, maaf saya kok ngga basa tulisan mas secara lengkap ya. Tentang Golden Leaf, mereka sih ngga batasin. Kemarin saya dikasih kamar gede (kayaknya sih diupgrade) karena ada kesalahan mereka yang batalin bookingan saya. Maaf ya mas baru bales…have a nice trip

  3. Erwin M Irsyad berkata:

    Salam kenal Mas,senang baca cerita perjalanan bareng keluarganya.
    saya juga punya hobbi yang sama jalan jalan bareng keluarga (3 anak kecil), tapi ala backpacker gitu, agustus kemarin kita ke singapore-hongkong-shenzhen-macau ala backpacker juga he he he …mas mau tanya untuk holten golden leaf di JB untuk 1 kamar jumlah anak2 di batasi tidak ..?
    kebetulan anak saya 10 thn,6 than dan 3 tahun, mau nya sih semua 1 kamar aja…pingin coba hotel Golden Leaf nya.kebetulan tgl 1 januari nanti kami renc mau ke sana(JB) setelah tahun baruan di singapore….Trims Erwin

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s