Damn! I love Indonesia

Barusan balik dari Bread Talk di Batam Center, masih tersenyum sendiri mengingat keramahan si mbak tadi.
Mbak udah mau tutup ya?
Iya sih pak. Tapi karena bapak datang ya ngga jadi, katanya sambil senyum.
Waduh maaf ya kalo saya jadi nunda mbak tutup.
Ngga papa pak. Ini malah rejeki khan…
Dan dia tersenyum ramah, dan tak lupa menyampaikan terima kasih kembali saat saya berterima kasih kepadanya.

Itulah keramahan khas Indonesia. Memang tidak semua seperti itu. Dan kita sering menganggap itu hal yang wajar karena mungkin sudah terlalu biasa melihatnya.

Coba aja ke Singapore dan Hong Kong. Saya punya banyak pengalaman ngga enak dalam berhadapan dengan orang-orang sana.
Di penyeberangan dari Batam ke Singapore sudah terasa kekakuan orang-orang sana. Kalau kita nanya, banyak dari mereka yang geleng kepala tanda ngga tau dan berlalu. Padahal mereka ngerti Inggris khan. Petugasnya ngga banyak senyum. Apa karena saya orang Indonesia ya, saya juga ngerasa ada sikap menyepelekan dari petugas-petugas itu (mudah-mudahan ini cuma perasaan saya aja). Padahal wisatawan Indonesia yang menghidupkan wisata belanja mereka khan.
Waktu di Hanoi, saya seneng banget. Duduk makan di pinggir jalan, si penjual Pho Bo walau pun ngga ngerti Inggris, dengan bahasa Tarzan toh bisa berinteraksi dengan saya. Dengan senyum aja udah cukup. Saya malah bisa belajar mengucapkan Pho Bo, lalu ketawa bersama dengannya. Memang di Hanoi juga ada orang yang suka ngerjain kita, belagak bego ngasih kembalian, petugasnya juga kaku (karena komunis kali ya) tapi in general masih saya anggap ramah lah.

Di Johor Bahru Malaysia saya juga menemukan keramahan. Petugas imigrasinya juga ngga galak-galak amat. Sopir taksi yang saya baca di internet katanya suka nipu ternyata ramah dan baik. Manager hotel saya juga ramah walau pun dia real business man yang ramah karena ada maunya.

Waktu di Hong Kong saya banyak menemukan ketidakramahan. Inggris mereka yang aneh membuat saya kadang mengulang bertanya dan mereka malah dengan ketus menjawab dan ngomelin saya. Waduh, padahal saya itu customernya. Di McDonalds Tsim Sha Tsui malah saya ngga tahan waktu dijawab ketus gitu akhirnya saya balik bentak dia dan merepet pakai bahasa Indonesia baru dia terdiam. Kadang saya merasa terhina diperlakukan demikian, seolah mereka lebih segalanya dari saya (dalam hati sempat saya mengumpat, gua bisa ke negara lu, lu ngga bisa dateng ke negara gua khan…ah tapi itu pikiran jelek ya)

Di Macau lebih kacau lagi. Kalau petugas kita ngeliat ada orang yang melanggar, banyak yang dengan sopan berkata, maaf pak bapak ngga boleh melakukan ini. Kalau di sana? Langsung bentak, Hey! Lalu tangannya menuding untuk menyuruh saya pergi. Waduh lagi-lagi saya merasa terhina. Belum lagi kalo orang sana nyerobot antrian tanpa malu. Saya akhirnya jadi sengit juga. Kalo ada yang mau nyerobot, saya pasang badan aja, coba aja lu lewatin gua kalo berani. Pada akhirnya saya jadi cape dan malah ngga enjoy dengan perjalanan ini.

Biasanya saya suka pergi ke suatu tempat karena tempat itu bagus, punya pemandangan indah. Trus saya baca cerita orang-orang yang berkelana dan bertemu dengan orang lokal yang katanya itulah pengalaman yang lebih berkesan daripada melihat tempatnya. Saya pun dalam perjalanan terakhir ini mencoba seperti itu. Tapi jadinya malah ngga enjoy karena saya jadi ngerasa banyak makan ati ngeliat kelakuan orang-orang.

Waktu berangkat ke Shenzhen, saya sempat bilang ke istri, saya ngga minat lagi untuk datang ke Cina kalau ngeliat kelakuan orang-orangnya. Mana banyak yang jorok lagi. Orang di depan saya jelas-jelas abis buang air kecil main pergi aja tanpa menekan flush padahal masih berfungsi bagus. Asem dah ni orang, kagak pernah sekolah apa ya. Belum lagi kebiasaan ‘hoekkk cuh’. Dan ditambah saya diomelin petugas di Window of the World padahal dia ngga bisa jelasin maksud dia ke saya…saya jadi tambah males. Batal deh ke Guilin, batal deh ke Tibet…bodo ah ama Beijing.

Dan saya juga mulai menunjukkan ketidaksukaan saya dengan mulai jadi egois, ngga mau ngalah rebutan tempat duduk, ngga peduli orang samping saya repot kena ransel saya, bahkan waktu ada mbak-mbak yang melototin anak saya yang ngga sengaja nyenggol tasnya, saya langsung berdiri dan menggeram, my daughter is just a kid and she has said sorry to you.

Tapi di saat terakhir, udah capek dan pegel jalan kaki jauh banget nyari Splendid China, akhirnya ketemu tapi dah sore, petugasnya gratisin anak saya masuk, terus ketemu penjual seruling yang memukau saya dengan permainan sulingnya, yang dengan ramah ngajarin saya menggunakan sulingnya, ketemu juga penjual nasi goreng yang baik banget ngasih saya porsi banyak banget sampai ngga abis dimakan berempat, kemarahan saya mulai lumer. Nyatanya masih ada kok orang ramah di sana. Mungkin saya pas ketemu yang judes aja.

Malam ini, sebelum ketemu mbak di Bread Talk tadi, penjual nasi goreng pinggir jalan minta maaf ke saya karena katanya nasi gorengnya ngga seenak biasanya karena kecapnya ganti, penjual aqua di warung minta maaf karena harga sebotol aqua besar sekarang 6 ribu naik seribu dari biasanya karena lebaran…saya ngerasa hommy banget. Keramahan model gini ngga saya temui tuh di perjalanan kemarin,

Jadi, dengan keramahan khas Indonesia, tempat-tempat indah yang dimiliki, mestinya saya juga ngga perlu berlibur ke luar negeri ya…dan ini emang cocok dengan rencana saya untuk di dalam negeri aja sampai taun depan hehe..toh saya masih bisa ke derawan, komodo, karimun jawa dan seabreg tempat lainnya. I love you Indonesia…

Pos ini dipublikasikan di Renungan. Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s