Pesta Lampion di Taman Mini

Liburan kali ini memang saya batalkan acara liburan ke luar kota. Alasannya, karena anak saya yang satu ujian karate dan satunya lagi ikutan lomba robotik. Tapi alasan utamanya sebenarnya karena mau nyimpen duit buat long travelling di libur lebaran yang menurut itungan saya bakal menguras kantong cukup dalam nih. Akhirnya kami liburan di dalam kota aja. Yang kami lakukan ya berenang, ke mal, ke PRJ, pameran Flona, berenang lagi..terakhir main ke Waterboom Cikarang, lalu kemarin ke pesta lampion di Taman Mini. Nah yang terakhir ini yang mau saya ceritain di sini.

Pesta Lampion/ Celebration of Lights yang diselenggarakan oleh Bank Permata berlangsung selama dua setengah bulan dari 15 Juni sampai 2 September 2012. Tempatnya di Taman Bunga Keong Emas (bukan di Teater Keong Emas lho ya, agak jauh dari sana, mungkin lebih pas kalau dibilang dekat mesjid dan gereja dan kelenteng. Lokasinya jadi satu ama Balon Udara. Kalau mau parkir yang deket ya di depan gereja atau sekitar mesjid, atau di depan Musium Air Tawar. Tapi tempat itu biasanya penuh dan macet menuju ke sananya. Menurut saya mending parkir di tempat parkir bus dekat persewaan sepeda, memang agak jauh tapi ngga perlu muter kena macet di dalam.

Tiket masuknya Rp. 65 ribu/ orang, belum termasuk tiket masuk mobil ke area TMII yang 10 ribu. Mahal ya? Pakai kartu kredit Permata aja, harga tiket didiskon jadi hanya 60 ribu untuk 2 orang. Lumayan khan? Saya aja pinjem kartu kredit temen istri.

Kami ke sana malam minggu. Dan ini menurut saya kesalahan besar karena tahu sendiri lah ya, kalo malming ramenya naujubilah. Sebenernya datang di hari kerja juga masih oke karena pesta lampion ini bagusnya emang malem, mulai buka dari jam 3 sore sampai jam 11 malam. Untungnya nyari parkir ngga terlalu lama, karena rupanya ada juga rombongan yang udah mulai pulang sore-sore gini.

Tapi karena masih sore, kita muter -muter ke tempat lain dulu sebelum ke lampion. Jadilah kita ke Museum Air Tawar dan Museum Serangga yang ngga jauh dari Taman Bunga. Jujur sebenernya saya ngga pernah ke museum ini, dan saya underestimate, udah bayangin kayaknya ngga ada yang menarik di sana. Pasti kalah jauh lah dengan Sea World aatau taman satwa lainnya. Ternyata lumayan juga loh.

Di Museum Air Tawar banyak ada koleksi ikan yang unik. Bagi yang suka nonton Extreme Fishing di channel BBC Knowledge pasti familiar dengan beberapa ikan yang ada di sini, macam arapaima, piranha, tiger fish dll yang suka diuber sama si Robson. Emang sih sayangnya akuariumnya kurang terawat, kacanya agak buram jadi keindahan ikannya kurang terlihat.

Museum Serangga ngga kalah menariknya. Ternyata Indonesia merupakan surga bagi serangga. Museum ini menyimpan koleksi serangga dari Sabang sampai Merauke. Ada kumbang, belalang, lalat, capung, kupu-kupu, tonggeret dll. Wuaah…tanah air kita ini emang dahsyat keanekaragaman alamnya.

Setelah puas ke dua museum itu, saya buru-buru ajak yang lain untuk ke balon udara. Saya pengen liat sunset dari atas balon. Tapi setelah lari-lari ke tempat balon, ternyata balonnya udah berangkat naik. Yah, mesti nunggu lama nih.

Terus nyari loket tiket naik balon…alamak, ngga jadi deh naik balon. Ternyata harga tiketnya 120 ribu buat dewasa dan 100 ribu buat anak-anak. Bah, yang bener aja. Mending naik Singapore Flyer aja sekalian hehe…

Akhirnya kita ke foodcourt buat makan sambil nunggu gelap. Di foodcourt dadakan ini ada Bakmi GM, Pempek Pak Raden dll. Harga makanannya masih reasonable (masih ada makan yang di bawah 15 ribu) tapi digetok di minuman. Sebotol kecil Aqua aja bayar 5000…busyet dah. Saran saya bawa minum dari rumah deh atau ada penjual minuman deket panggung yang jual Aqua ukuran tanggung 4 ribu. Ini irit apa pelit ya hehe…tapi saya emang suka geram liat penjual minuman yang ngambil untung berkali lipat.

Malam pun tiba. Dan keindahan lampion mulai tampak. Lampion ini mengambil tokoh-tokoh Disney. Ada Mickey, Mini, Guffi, Donald, Winnie the Pooh, Cinderella, Tinkerbell, Cars, dan tokoh cerita asli Indonesia kayak Cindelaras, Kancil, Segah dll.

Pengunjung pun bertambah ramai. Saking ramenya jadi susah nyari sudut buat motret. Tapi di sana juga ada tawaran foto corner kok, tapi saya ngga tau bayar berapa. Yang menurut saya agak lucu juga, banyak yang motret pakai kamera hp atau kamera pocket yang pakai blits/ flash. Hasilnya ya terang, dan nyala lampionnya jadi ngga keliatan hehe…

Selain lampion berbentuk tokoh Disney itu, ada juga panggung di sana yang nampilin acara hiburan buat anak-anak. Anak saya ketawa terus dengerin cerita dari Mogan (Monyet Ganteng), boneka yang kayak Susan itu. Abis itu ada acara pertunjukkan Science, menampilkan keajaiban science seperti balon diisi air yang ngga pecah kalo dibakar, nitrogen cair yang membuat bunga hidup jadi renyah kayak kerupuk, dan yang paling menarik yaitu berjalan di atas air. Sebenernya bukan air biasa, tapi adonan tepung jagung di dalam bak. Adonan masih lumayan encer, ngga sekental kalo kita bikin kue. Tapi kalo kita berjalan cepat / berlari di atasnya, kita ngga akan tenggelam. Hebat ya. Awalnya waktu penonton disuruh nyoba ngga ada yang berani, tapi setelah ada satu anak kecil nyoba, yang lain akhirnya sampai berebutan karena ketagihan nyobain berulang kali.

Overall acara ini lumayan menghibur. Yah paling nggak saya bisa mengisi liburan anak-anak tanpa harus keluar kota. Dan yang penting ngga harus mahal, tapi memberi pengalaman baru buat mereka. Juga daripada cuma main game di rumah…ya khan?

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s