Tablet PC rasa Cina

Sesuai janji ke anak, kalo nilai rapornya bagus dan naik dibanding semester lalu serta dapet ranking atas di kelas (yaelah banyak banget kriterianya ya), saya akhirnya (dengan berat hati) meluluskan permintaan mereka untuk beli tablet Cina yang sekarang lagi membanjiri pasar. Kenapa dengan “berat hati”? Karena kita udah terbiasa dengan Ipad, dan image saya (anak-anak mah ngga ngarti) akan produk Cina adalah lelet, gampang rusak, produknya kayak disposable gitu (kalo rusak ya buang). Tapi daripada beliin Galaxy Tab cuma buat main game kok sayang ya, lagian saya lagi nunggu kehadiran New Ipad yang tak kunjung tiba.

Perburuan tablet lokal (yang sebenarnya Cina) ini dimulai dari browsing mbah Google yang ujung-ujungnya menambah bingung. Tapi pada akhirnya saya dapet insight bahwa untuk membeli tablet lokal ini ada beberapa pertimbangan yang perlu dipertimbangkan (payah ya bahasa saya) :
1. Nomer satu buat saya adalah layar. Bukan ukurannya karena semua ukurannya standar, kalo ngga 9 inch ya 7 inch. Tapi ini mengenai jenis layar. Layar/ screen tablet tuh ada 2 macam, ada resistive dan capacitive screen. Bedanya apa? Namanya…haha bukan lah. Kalo resistive itu, kita mencet atau neken layarnya kudu sepenuh hati karena dia ngga sensitif (ngga kayak saya hehe). Jadi waktu nyoba main game Angry Bird, mencet dan ngegeret ketapelnya si burung susah bener.
Kalo capacitive screen enak banget. Lebih sensitive, pencet dikit ngacir hehe…dan ngga lelet responsnya…jauh lebih nyaman daripada resistive apalagi keypad hape BB, ngga bakal bikin jari kapalan deh hehe…
Di samping itu layarnya juga lebih terang dan tajam. Dan satu lagi kelebihan capacitive screen : bisa multi touch. Jadi kita bisa memperbesar/ memperkecil layar dengan 2 jari (kemampuan ini penting buat saya yang matanya udah ngga bisa baca tulisan kecil-kecil).

2. Prosesor. Mungkin yang ngga ngerti akan ngga permasalahkan prosesor, tapi buat saya prosesor juga penting. Saya ngga mau nanti buka satu aplikasi di tablet bisa ditinggal ke toilet dulu saking lamanya kebuka. Bah…balik ke jaman PC XT dong (inget ngga, komputer jaman dodol dulu). Nah di pasaran tuh ada yang speed prosesornya 600 MHz, 1 GHz, 1,2 atau malah kayak yang saya beli ini 1,5 GHz. Kenceng bener. Buka Quick Office cepet banget, lebih cepet daripada di Ipad saya malah🙂

3. Kapasitas memori. Memori ada yang memori internal ada yang eksternal. Bagusnya talet Cina dibanding Ipad adalah dia bisa nyimpen di SD card. Dan ada juga yang bisa baca flash disk. Beuh, ini dia fitur yang saya tunggu-tunggu di Ipad tapi kok ya cuma bisa kalo di-jailbreak. Rata-rata sekarang tablet Cina punya kapasitas memori internal 2-4 Gb, tapi ada slot SD card yang bisa nyimpen sampai 32 Gb (tapi inget ya, SD card 32 Gb itu ngga murah loh)

4. Batere. Saya juga pertimbangkan batere karena ini adalah sistem Android dan Android boros batere kalo kita ngga pinter setting (jangan pake automatic update). Rata-rata sih tablet Cina pake batere 3000-4000 mA (sori saya ngga hapal persisnya, jadi kalo salah ya maapin ya). Menurut saya cukup lah buat maen seharian. Toh malemnya bisa dicharge lagi khan?

5. Versi Android. Tadinya saya ngga permasalahkan, tapi akhirnya saya mikir semakin lama aplikasi baru akan semakin mengikuti OS yang lebih baru dan akhirnya susah dapetin aplikasi yang pake OS lama. Sementara katanya tablet Cina itu susah ngupdate OS. Jadi kalo bisa sih cari yang udah pake Android 4 ICS (Ice Cream Sandwich) atau minimal Ginger Bread lah ya jangan yang Froyo/ Frozen Yogurt ( ini OS Android pake nama makanan semua ya, bikin laper aja)

Fitur-fitur lainnya seperti ada port HDMI, dan tetek bengek lainnya ngga penting buat saya (oya kecuali satu lagi: front camera, ini jadi pertimbangan saya karena saya pengen pakai Aplikasi Tango buat video call). Oya lagi, ada simcard slot untuk bisa telepon dan sms juga ngga penting buat saya (emangnya mau teleponan pake tablet sege gaban ini? Mau pamer kali ya hehe) Sebenernya simcard slot itu menurut saya lebih kepada keperluan koneksi internet. Pilihannya apakah cukup pakai Wifi atau juga yang bisa pake simcard. Tapi lagi-lagi tablet Cina punya ide brilian lain, bisa colokin usb modem! Nah, saya lebih milih yang Wifi aja karena pasti jauh lebih murah harga tabletnya, dan biasanya ini bisa colokin usb modem. Buat saya ini udah cukup.

Setelah tau fitur-fiturnya, saya mulai nyari merek dan model yang sesuai kriteria, dan juga yang penting harganya masuk budget (di bawah satu juta). Sebagai ancer-ancer, kalo ada tablet yang harganya 500-1 juta) biasanya itu screennya resistive, prosesornya masih 600 MHz. Ternyata pemirsa, nyari yang sesuai kriteria mah ada banyak, tapi harganya di atas 1,2 juta semua. Saya nemu Axioo Pico Pad tapi harganya 1.299 juta, dan tebel dan berat. Waktu iseng masuk Carrefour eh malah ketemu Movi Max P1 dengan harga yang sama dengan Axioo tapi jauh lebih ringan dan tipis. Anak saya yang saya sudah kasih hak suara jadi decision maker bilang beli, ya udah langsung ke kasir. Eh pulangnya di Ambasador nemu Cyrus Pad dengan spec hampir sama harganya cuma sejutaan. Tapi saya menghibur diri, ini khan belinya pake gesek kartu, nanti tinggal telpon call center minta ubah jadi cicilan tanpa bunga. Kalo yang Cyrus khan harus cash hehe…

Anyway, Movi Max P1 ini so far ngga mengecewakan. Ngidupin pertama (dari kondisi mati ya, bukan screen locked) lumayan cepat (kalo tablet lain ngeselin tuh karena si logo android nampang kelamaan), terus buka aplikasi game, bahkan Quick Office juga cepet. Navigasi menu juga ngga terlalu sulit. Cuma satu yang saya belum nemu, gimana caranya matiin aplikasi yang lagi running supaya ngga menuhin memori dan bikin lambat.

Saya rekomen tablet ini. Kalo mau yang lebih murah bisa ambil Cyrus pad. Tapi kalo sampeyan tanya saya, apa tablet pc terbaik ya saya akan jawab Ipad lah hehe…bagi yang ngritik Ipad mulu, coba deh sampeyan pake tablet lain terus pake Ipad atau sebaliknya (pokoknya kudu nyoba keduanya) dan sampeyan akan nemukan kenapa Ipad jadi tablet nomer satu di dunia dan di hati saya🙂

Pos ini dipublikasikan di Knowledge dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

5 Balasan ke Tablet PC rasa Cina

  1. rudy berkata:

    Review Ainol Aurora-nya sis + harganya

    Tq

  2. Gaptek berkata:

    Tanya lagi ketika memakai movi max p1 apa saja kekurangannya? bisa main game hd ga?

    Lalu layarnya lembek ga? satu hal lagi baterenya tahan berapa lama kalo dipake terus-terusan?

    maaf terlalu banyak tanya dan terima kasih atas jawabannya.

    • swardika berkata:

      Saya belum nyoba main game HD sih, jd ngga tau. Cuma layarnya lembek banget, teken dikit keliatan ada gelombang cairan di dalamnya. Trus cepat panas

  3. Gaptek berkata:

    Mo tanya apakah movi max p1 nya masih awet ga???

    • swardika berkata:

      Wah sayangnya ngga awet di saya karena keburu hilang waktu di ferry penyeberangan hehe…terus saya ganti beli Ainol Aurora dengan spek yang lebih bagus, layarnya udah IPS kayak yg dipake Ipad dan prosesor udah 1.5 GHz. Lebih mantap, model lebih bagus🙂

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s