Yogya day 2: Prambanan – Parangtritis

Hari kedua di Yogya, saya bangun dengan kepala masih keliyengan karena kurang tidur. Tapi pagi ini mau pergi ke Prambanan dan Parangtritis, jadi semangat lagi deh. Pokoknya hajar vitamin yang banyak biar ngga sakit.

Pagi ini jam 7an saya ajak anak-anak menyusuri jalan Prawirotaman.

Sepanjang jalan ini pagi-pagi sudah mulai keliatan sibuk karena bus-bus besar yang membawa rombongan wisata (kebanyakan dari anak sekolahan) sudah mulai berangkat lagi. Bagus juga mereka nyari penginapan di Prawirotaman ini, jadi biaya tour bisa lebih murah. Sebenarnya saya agak kecewa juga ngeliat jalan Prawirotaman ini, tadinya bayangan saya jalan ini pasti kayak Poppies di Bali karena disebut Kampung Turis. Ternyata ngga lah, jauh banget…ngga akan menyamai riuhnya Poppies…malah lebih kayak jalan Jaksa di Jakarta menurut saya. Tapi ngga apa-apa, toh jalan ini menjadi satu referensi tujuan turis mancanegara kalo ke Yogya, jadi bisa lah disamakan dengan Khao San di Bangkok atau Tsim Sha Tsui di Hong Kong hehe…bagusnya jalan ini di ujungnya ada plang besar yang menunjukkan daftar hotel yang ada di jalan itu dan jaraknya dari ujung jalan.

Kita muter dikit untuk masuk ke pasar Prawirotaman, mau nyari jajanan pasar. Nemu dagang pecel, aneka kue, cenil dll. Pasar ini ada di jalan Prawirotaman II.

Abis beli-beli kita balik ke hotel buat sarapan. Ruang sarapan di Kampoeng Djawa ini sempit tapi serasa di rumah sendiri. Jadi menyenangkan lah.

Abis sarapan, mandi, terus berangkat deh ke Prambanan. Candi ini terletak di arah Timur Laut Yogya, deket bandara Adi Sucipto. Ngga jauh kok, cuma setengah jaman naik mobil, jalannya yang ke arah Solo.

Sampai sana, duile parkiran penuh amat. Dan baru jam 10an gini panasnya dah minta ampun. Untungnya ada yang nyewain payung, cukup bayar goceng pakai sepuasnya. Dulu saya suka bergelora ngeliat gambar candi Prambanan ini, karena kesan gagah perkasa dan keanggunannya. Sekarang saya berdiri di antara candi-candi ini (yang katanya berjumlah 999 menurut legenda Loro Jonggrang) saya merasakan kekaguman yang sangat. Batu-batu segede gaban bisa diangkut dan ditumpuk menjadi candi, diukir pula…nenek moyang kita emang hebat. Jadi, saya boleh menegakkan kepala kalo ngeliat Angkor Wat atau Taj Mahal atau whatever bangunan di dunia lain, karena bangsa kita tidak kalah dalam membangun candi yang megah. Eh, sori jadi ngelantur.

Sambil berpanas-panas kita sibuk motret sana sini. Lalu nyoba naik dan masuk ke beberapa candi di kawasan ini seperti Candi Apit, Brahma, dll. Sayang candi Syiwa di mana di dalamnya ada patung Loro Jonggrang lagi dipagerin dan tidak boleh dimasuki.

Di areal dalam candi ini emang panas karena ngga ada pohon sama sekali. Tapi di luar atau sekelilingnya sangat teduh dengan banyak pohon besar. Kita bisa istirahat di sini. Jalan masuk dan keluar dibedakan, dan lumayan jauh memutar untuk mendapatkan pintu keluar.

Dekat pintu keluar ada museum candi yang memutar film tentang candi ini tapi karena dah siang saya skip aja dan langsung ke warung di deket pintu keluar. Makan di warung ini harganya rada agak mahal sih tapi harganya dicantumin kok jadi ngga usah khawatir digetok belakangan kayak di lesehan Malioboro.

Abis makan, waktu menuju parkiran, kita ngelewatin pasar souvenir. Lumayan, beli oleh-oleh murah yang serba 1000. Beli blangkon juga biar semakin merasakan Jawa hehehe…

Oya, waktu masuk ke Prambanan kita mesti beli tiket. Ada tiket untuk candi Prambanan aja seharga 30 rebu per orang, ada juga yang paket dengan Candi Ratu Boko yang letaknya ngga jauh dari situ. Nanti bisa diantar dengan shuttle bus ke sana. Bayarnya 45 rebu. Anak saya ngotot minta ke Boko juga. Tapi waktu keluar dari Prambanan saya ngga naik shuttle bus tapi langsung dengan mobil sewaan sendiri biar ngga balik ke Prambanan lagi.

Candi Ratu Boko letaknya di atas bukit kayak Big Buddha di Phuket atau Garuda Wisnu Kencana di Bali, atau Tiger Cave temple di Krabi. Sebenernya candi ini ngga terlalu banyak peninggalannya tapi pemandangan ok. Dari sini juga bisa ngeliat candi Prambanan di kejauhan.

Di Boko ini cuma sebentar karena dah mulai sore sementara saya mau lanjut ke Parangtritis. Goodbye Prambanan…I really love this temple…

Lalu sopir nganter saya lewat jalan pintas ke Pantai Parangtritis. Tadinya kami pengen ke pantai Krakal, tapi sopirnya keberatan karena jauh. Btw, saya bener-bener ngga recommend sewa mobil dengan sopir ini karena kayaknya pengen yang enak buat dia aja, kalo bayar apa-apa kembaliannya ngga dikasih ke saya, terus nyetirnya lelet banget sampe kadang ngga sabar pengen ngerebut setirnya hehe..unfortunately saya buta jalan di Jogja jadi ya terpaksa deh…

Jam 4 sore baru kita masuk daerah Parangtritis. Saya minta diantar ke gumuk pasir dulu, pengen liat yang katanya gurun sahara ala Indonesia. Setelah liat…hmmm, ada bagian yang emang kayak di gurun tapi ngga banyak. Katanya sih karena ini abis musim hujan jadi gurunnya sebagian dah jadi ijo lagi. Hanya emang yang bikin bagus adalah lanskapnya yang berbukit-bukit. Seneng juga sih ngeliatnya.

Abis dipuas-puasin berfoto ria, kita lanjut ke pantai. Udah sore, jadi ngga banyak yang bisa dilakukan. Cuma naik bendi ke ujung pantai yang ada karangnya untuk foto-foto, terus nongkrong di warung ronde sambil nungguin Jingga yang main air.

Tak lama udah mulai gelap dan kami pun harus kembali ke Jogja. Sewa mobil kita abisnya sampai jam 9 malam sebenernya, tapi sopirnya dah bilang di awal biasanya orang yang nyewa dia ngga ngepasin 12 jam, kalo dah selesai ya pulang. Ah, kalo liat gelagat ni orang, saya mah malah jadi pengen ngga mau rugi. Maka saya pun minta dianterin ke Tirto Noto dan Batik Rumah di Kampung Ngasem buat nyari batik.

Di Tirto Noto, yang katanya rumah batik pertama di Jogja, saya ngga nemu yang sesuai selera. Nah pas ke Batik Rumah, baru deh nemu, karena koleksinya lebih banyak. Kalo Anda pengen batik yang motifnya bagus, kainnya katun yang lembut dan berkualitas, mending beli di daerah Ngasem sini daripada di Beringharjo. Harganya mulai 55ribuan (printing) sampai 300an (tulis). Menurut saya murah mengingat kualitas kain dan motifnya yang – lagi-lagi menurut saya – setara batik Keris.

Jam 8 baru kita sampai di hotel lagi. Karena lambatnya perjalanan hari ini, saya minta besoknya dijemput jam 7. Saya mau ke Merapi, Borobudur, Sendang Sono diakhiri ke Benteng di ujung Malioboro. Yah, hari ini lumayan cape, tapi kita keluar lagi nyari makan di deket hotel. Anak saya pengen makan pizza di resto Aglioo, yang ternyata bikin pizzanya pake oven tradisional. Lumayan menarik. Wedang uwuhnya juga mantap, walau pun ngga match ama makanannya hehe…

Well, that’s for today. Besok cerita lagi perjalanan yang lain…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s