Enaknya hidup pas-pasan

Masa sih enak hidup pas-pasan? O iya, karena pas kita pengen sesuatu, pas kita punya duit atau waktu untuk mendapatkannya. Mungkin udah rada basi ya, tapi saya pengen nulis ini lebih karena rasa syukur saya.

Hari ini saya belanja banyak. Cukup banyak tapi ngga gila-gilaan kayak dulu. Hari ini cuma membelikan sepatu olah raga buat istri dan anak-anak, tapi ngabisin duit sebesar UMR buruh Indonesia. Ini belum seberapa. Tadi saya bilang ini ngga gila-gilaan kayak dulu. Ya, dulu begitu mudahnya saya dapat duit dari uang saku proyek, ditambah kesepian karena jauh dari keluarga, kompensasinya saya suka kalap kalo belanja apalagi beli buku.

Bukan untuk nyombong. Ngga sama sekali. Tapi saya mau nulis ini justru karena saya mau bersyukur atas karunia rejeki yang diberikanNya. Setiap kali saya ngabisin duit banyak, yang selalu terbayang adalah…ah dulu saya sengsara banget, sekarang saya bisa kayak gini. Dulu saya mau makan hari itu aja mikir banget, ngga berani ambil ayam atau daging karena takut duit ngga cukup, dulu malah pernah makan ama istri di satu fastfood terpaksa beberapa menu yang sudah diambil saya kembalikan karena duitnya ngga cukup, kemana-mana naik bus, kecopetan ilang 50 ribu aja sedihnya seminggu. Ah, masa-masa yang menyedihkan tapi sesungguhnya sangat manis untuk dikenang sekarang. Karena kenangan itu membuat saya selalu bersyukur.

Saya tau ngga semestinya saya menghamburkan duit kayak gitu. Tapi kadang susah nahan sih hehe…dulu setelah saya sekolah lagi dan berhasil mendapatkan pekerjaan baru yang gajinya 5 kali dari gaji saya sebelumnya, saya ajak istri saya ke Pizza Hut dan saya pesen semua yang kami mau ngga peduli kami ngga bisa ngabisin dan mesti ngebungkus bawa pulang. Begitu dendamnya saya karena dulu saya pernah harus ngembalikan makanan karena duit kurang.

Sekarang sih saya udah agak bisa ngerem-ngerem lah. Tapi belakangan saya sadar, kok standar saya naik ya. Contohnya soal sepatu tadi. Dulu saya beli Pakalolo dah cukup. Tapi dengan alasan biar lebih awet, ganti dengan Kickers. Dulu sepatu olah raga pake Bata, lalu ganti Reebok, terakhir beli Nike yang harganya 3 kali lipat. Alasannya, sekalian aja yang bagus, yang awet. Istri pun waktu perlu sepatu olah raga saya bilang udah samain aja.

Mungkin ini salah ya, kok kayaknya ngga bisa untuk tetap sederhana. Tapi keinginan saya bukan untuk bermewah-mewah, tapi lebih karena saya inginkan yang terbaik untuk saya dan keluarga. Kalau kami bepergian, ngga pernah saya bermewah-mewah dengan naik pesawat mahal, nginep di hotel bintang. Kami lebih mementingkan pengalaman ke tempat itu. Hihi, lebih kayak membela diri ya…wis lah, wong saya nulis ini cuma mau cerita, kalo pas kita menginginkan sesuatu dan itu bisa kita wujudkan karena pas kita punya kesempatan, duit, waktu, rasanya puaas banget. Dn harus tetap bersyukur tentunya.

Pos ini dipublikasikan di Intermezo, Renungan dan tag , , . Tandai permalink.

4 Balasan ke Enaknya hidup pas-pasan

  1. f.nugroho berkata:

    kata AA Gym, seperti kita punya sepatu, lebih bagus mana antara punya BANYAK sepatu tapi ga ada yang pas atau cukup satu pasang tapi PAS?๐Ÿ™‚

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s