Ngga tega nawar

Saya jadi pengen nulis lagi yang bukan tentang jalan-jalan nih. Alasannya, pertama karena akhirnya temen saya jadi suka ngomentarin lu jalan mulu sih. Kedua, karena saya merasa dulu waktu saya nulis hal-hal kecil yang bukan jalan-jalan, empati saya lebih terasah. Ngga enaknya, orang sebenernya lebih suka baca yang jalan-jalan, jumlah hit lebih banyak🙂

Waktu baca-baca blog orang karena lagi nyari info tentang hotel di Yogya, ada banyak komentar yang saya baca, tapi pada dasarnya banyak yang sama. Kalau lagi di Yogya, kudu banyak nawar kalau beli barang, naik becak, makan dll. Soalnya, katanya harga yang ditawarkan sering lebih tinggi dari yang seharusnya.

Memang, saya baca dan denger banyak kabar ngga sedap tentang pedagang baik pakaian, oleh-oleh dan makanan di Malioboro. Yang jual pakaian dan oleh-oleh sering mesti ditawar sampai 1/3nya. Kalo dikasih, kita langsung mikir, kalo tadi ngga ditawar gila amat nyari untungnya ya. Yang lebih buruk lagi beritanya adalah tentang makan di lesehan sana, yang kalo ngga nanya dulu harganya kita bisa di fait acompli dengan harga seperti makan di restoran.

Dalam beberapa hal saya setuju kalo kita wajib nawar. Malah istri saya selalu nyerahin ke saya kalo udah urusan nawar, karena katanya saya bisa kejam kalo nawar. Tapi sebenernya saya berhati malaikat, hohoho…

Kalo saya di Jakarta naik ojeg, pasti saya nanya dulu berapa ongkosnya sebelum naik. Kalo dulu suka nawar, tapi nanti pas turun, ngga tega juga, akhirnya bayar sesuai harga penawaran awal. Apalagi dulu waktu naik ojeg sepeda di kota tua Glodok. Malah saya tambahin duit ongkosnya.
Yang jualan sekoteng di rumah juga, awal-awal saya suka ngga mau terima kembalian. Tapi lama-lama saya mikir, tiap hari saya beli sekoteng, akhirnya saya ngga mendidik bapak ini karena dia udah punya persepsi dan ngarep saya pasti bayar lebih. Akhirnya saya bayar dengan harga normal.

Tapi kalo taksi, saya bisa tega loh. Karena dalam pikiran saya, mereka sudah mengharap supaya kita ngga minta kembalian, dan jeleknya, waktu saya ngasih uang pas malah dicemberutin dan dianya ngga ramah lagi. Itulah alasan saya kenapa saya ngga ngelanjutin berbaik hati sama tukang sekoteng tadi.

Contoh lain yang saya bisa tega, ngasih tip ke room boy di hotel. Kalo dah keliatan mereka ngarep, saya malah ngga akan ngasih apa-apa selain ucapan terima kasih.

Jadi untuk beberapa hal, saya suka ngga tegaan. Untuk kasus di mana orang itu ngga ngarep, saya malah dengan senang hati ngga nawar, atau sengaja beli padahal ngga pengen/ butuh, atau ngga minta kembalian atau malah nambahin duitnya.

Balik ke cerita Yogya tadi, saya kasian juga kalo sampe naik becak mesti nawar, beli oleh-oleh di Beringharjo nawar pake ngotot cuma untuk diturunin harganya 5000 perak. Kalau mereka berdagang atau nawarin jasa dengan jujur, saya akan ikhlas bayar segitu. Toh saya ngga tiap hari melakukannya jadi ngga akan berkurang banyak kekayaan saya gara-gara bayar lebih ke mereka. Tapi kelebihan 5000 itu bisa sangat berarti bagi mereka khan…

Pos ini dipublikasikan di Renungan dan tag , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s