Pasar Apung Banjarmasin

Tahun 2003, saya pernah berencana dengan teman-teman satu tim, selesai proyek kita jalan ke Banjarmasin mau ngeliat pasar apung. Sayang ngga kesampaian. Tapi ngga disangka, 8 tahun kemudian, di bulan November 2011, saya berkesempatan ke sana, dalam rangka kerja, bukan liburan. Tapi sekalian aja saya selingi dengan wisata, enak toh?

Setelah 3 hari kerja, tibalah hari Sabtu. Asoy…saatnya keluyuran. Sebenernya kemarin-kemarinnya sih dah keluyuran malem-malem nyoba makanan di sana, ditraktir klien. Sempet dibawa ke Lontong Orari. Ini lontong mantap banget, saya rekomen banget dah. Lontongnya lembut, kuahnya pas, atasnya ada ikan Saluang goreng…wuih sluurrp…

Trus mau nyobain itik bakar Alabio di Depot Madezo, tapi ngga pernah kebagian. Padahal dateng sebelum jam 7 malem, tetep ngga kebagian…ludes. Baru hari keempat coba ke sana dan saya pesen per telpon…eh dapetnya cuma 2 ekor, dan ternyata ngga sedahsyat yang dikabarkan. Menurut saya enakan bebek Kaleyo hehehe…

Sabtu pagi, saya ajak temen-temen nyari oleh-oleh kaos dulu. Berbekal info dari interrnet yang sangat minim, naik angkot tapi ngga jelas arah dan pada akhirnya celingak celinguk di pinggir jalan ngga tau mau ke mana. Coba telpon ke nomor yang dikasih di internet tapi ngga ada yang ngangkat. Ya udah pasrah kita akhirnya jalan pelan-pelan…eh akhirnya ngga sengaja nemu ada plang nyempil di satu toko…Kaos Hy-munk. Yaelah, ternyata kecil banget ngga kayak yang diiklanin di internet. Koleksinya dikit banget, kualitasnya pun ngga bagus. Kesimpulan saya : iklan itu pasti dah lama, terus di-repost oleh orang-orang tanpa liat lagi status terakhirnya. Saya jadi merasa bersalah ke temen-temen. Akhirnya saya telpon taksi suruh jemput, sementara browsing cari tempat makan. Kita jadinya ke RM Cendrawasih. Not bad lah…tapi juga ngga dahsyat banget. Masih lebih suka Lontong Orari.

Abis makan dah bingung mau kemana. Saya agak nyesel juga, karena ngga banyak persiapan keluyuran kali ini. Biasanya sebelum berangkat saya udah siap dengan seabreg referensi. Kali ini taunya cuma mau ke pasar apung dan Martapura. Saya tanya tukang taksi, jembatan Barito jauh ngga? Ngga sih, katanya. Ya udah kita ke sana aja. Sampai sana..hmmm jembatannya biasa aja. Masih lebih bagus jembatan Kutai yang rubuh itu. Foto-foto bentar, terus balik ke hotel. Soalnya ujan juga udah mulai deres. Malemnya praktis ngga kemana-mana.

Besoknya, hari Minggu, pagi-pagi banget kita udah dijemput ama klien yang mau nganterin kita ke Pasar Apung. Di Banjarmasin ada 2 pasar apung, yaitu Pasar Apung Kuin yang di sungai Barito, dan Pasar Apung Lok Baintan di sungai Martapura. Kalo yang kedua ini letaknya jauh, jadi kita putuskan ke Kuin karena masih terletak di dalam kota Banjarmasin.

Pasar Apung Kuin ini mulai buka dari subuh dan cepat sekali tutupnya, jam 8 pagi dah pada bubar. Apa bagusnya pasar ini? Di sini kita bisa ngeliat orang jualan menggunakan perahu (pasti tau dong, kalo suka liat Indosiar). Uniknya, mereka transaksi secara barter. Waduh kebayang deh repotnya. Kalo saya punya kelapa, pengen beli kangkung, dah ketemu eh si penjual kangkung ngga butuh kelapa tapi jeruk, akhirnya saya harus barter kelapa dulu dengan jeruk baru barter ke kangkung. Ribet ya. Untunglah kita pake mata uang (cerdas banget nih yang nemukan mata uang). Ada satu yang belanja kudu pake cash…itu yang jualan sarapan. Nah, ini biasanya yang beli adalah pelancong yang dateng (ya iyalah, emang kita mau barter pake apaan?)

Jadi, suasana pagi itu sangat meriah, yang barter sibuk berbarter ria, kita orang kota dengan kelakuan udik sibuk motretin mereka hehe…banyak juga loh yang dateng, artinya wisata pasar apung ini semakin dikenal orang luar Banjarmasin. Dan satu hal yang saya udah rencanakan dari jauh-jauh hari…ngopi di atas perahu. Belinya ya di perahu sarapan tadi. Uniknya kalo mau ambil kue atau nasi, disediain tongkat panjang yang ujungnya ada paku buat nancepin kue atau bungkus nasi lalu ditarik ke perahu kita. Kayak mancing aja ya hehe…
Jadilah saya berfoto narsis pegang cangkir kopi dengan latar perahu dan sungai Barito dengan caption: enjoying a cup of coffee at Banjarmasin Floating Market, worthier than a cup of Starbucks..pamerin ke FB biar temen-temen pada sirik dan tertarik ke sini hehe…

Semakin siang, seiring meningginya matahari, pelaku pasar mulai pergi, tinggal perahu sarapan itu yang sibuk ngeladenin para turis kelaparan…si perahu sarapan jadi dikerubutin perahu turis. Pas lagi mau mancing nasi bungkus pake tongkat tadi, eh kok perahu saya tambah menjauh…ternyata dari samping ada perahu lain yang nyodok, nyempil antara perahu saya dan perahu sarapan….halah, di sungai pun bisa saling serobot ya…tapi udah lah katanya di sini udah biasa seperti itu dan ngga pernah ada yang berantem gara-gara itu. Tepo seliro banget ya…

Setelah kenyang, dan suasana dah mulai sepi, akhirnya kita cabut. Lanjut ke pulau Kembang, yang letaknya ngga jauh dari pasar Kuin, di tengah sungai Barito juga. Katanya di sana ada Bekantan, itu monyet berhidung merah besar yang kalo ngga salah jadi maskot Dufan ya? Tapi nyatanya, yang ada di sini kera biasa kayak kita ketemu di Sangeh, Uluwatu atau yang di sebelum pintu masuk tol dalam kota Jakarta. Yah…ngga ada bagus-bagusnya menurut saya. Tapi lumayan buat hiburan bagi yang belum pernah/jarang liat monyet.

Setelah itu? Cabut dari Barito, kita selanjutnya mau ke Martapura. Kota kecil tetangga Banjarmasin ini terkenal dengan tempat pengasahan intan, dan tempat batu perhiasan seperti akik. Perjalanan lumayan lah, sekitar hampir 2 jam (karena kadang macet). Saya udah ada ancer-ancer mau ke tempat penggosokan intan, karena kalo di pasar batunya ya cuma ketemu penjualnya khan. Tapi yang nganter kita rupanya bekum pernah ke tempat itu, cuma taunya pasar batu. Alhasil setelah keliling bentar di pasar Cahaya Bumi Selamat, saya cuma beli beberapa batu akik kecil buat mainan anak saya, akhirnya kita coba nyari alamat penggosokan intan yang saya dapet dari internet.

Ternyata tempatnya ngga susah nyarinya, adanya di jalan Ahmad Yani no 1 km 37 Martapura. Jadi waktu kita masuk kota Martapura, nanti di seberang Pom bensin ada rumah dengan halaman luas, ada plang koperasi Bank Indonesia. Itulah tempatnya. Di dalam, kita akan dijelasin apa itu intan, yang setelah digosok/dibentuk jadi dinamai berlian. Terus ditunjukin cara pembuatannya. Keliatan sederhana, tapi setelah melihat hasilnya saya jadi bengong. Gila! Intan 0,025 karat yang saya beli buat gantiin berlian di cincin istri saya yang hilang copot, itu gedenya cuma seperti pasir! Gimana ngebentuknya coba? Ckk..ck…hebat. Dan lebih kagum lagi begitu ngeliat berlian di bawah loop, ya Allah…ternyata berlian itu memang bagus banget. Kalo ngga inget anak istri kali saya dah beli yang gede. Bagus…asli bagus! Pantesan orang suka berlian ya. Tapi ya itu…menikmatinya mesti di bawah loop.

Oya, dalam perjalanan ke Martapura, kita sempat mampir di rumah makan Itik Gambut Tenda Biru. Jadi di Banjar, selain itik Alabio, yang terkenal adalah itik Gambut ini. Kedua nama bebek ini berasal dari nama daerahnya. RM Tenda Biru ini rame banget, dengan meja-meja besar dan panjang ala kantin pabrik. Bumbu itiknya saya suka, manis gitu. Tapi sayang dagingnya agak alot, kurang empuk. Tapi abis juga 2 bungkus plus 3 lagi buat oleh-oleh.

Akhirnya, sore setelah lelah keluyuran di Martapura, kita langsung ke bandara untuk kembali ke Jakarta. Kesan saya terhadap perjalanan ini: superb! Pasar apung benar-benar berkesan bagi saya karena bisa ngeliat keunikan dan kesederhanaan, sementara di Martapura bisa ngeliat kemewahan sebuah berlian. Saya janji kalo ada waktu dan rejeki, pengen ngajak anak-anak ke sana.

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s