To Bunaken…at the end


Oktober 2011 lalu, setelah workshop yang sangat melelahkan, akhirnya kesampaian juga cita-cita mengunjungi Bunaken yang tersohor itu. Selama tiga hari cuma dipandangi dari jendela hotel kayak gambar di atas. Abis workshop, mulailah saya dan teman saya sibuk ngatur siasat gimana mau bertandang ke Bunaken. Maklum, yang saya tau biaya ke sana ngga murah secara kita berangkat cuma berdua. Jadi kudu rencana dan cari info sewa perahu sana sini dulu sebelum mutusin.

Kalau mau ke Bunaken itu simple. Datang ke Manado, sewa perahu di pelabuhan, dalam 30-45 menit sampai deh di Pulau Bunaken. Sebenernya sewa perahu itu tidak wajib, kalau kita punya banyak waktu. Ada kapal reguler yang nyeberangin penumpang ke Bunaken, tapi berangkatnya kayak angkot ngetem, kalo penumpang dah penuh. Dan asal tau aja, penyeberangan ke Bunaken ngga serame ke Gili Trawangan misalnya. Hadooh…jadi kebayang kan berapa jam mesti menunggu🙂

Pada malam sebelumnya, setelah selesai workshop, saya dan teman jalan kaki ke tempat mangkal kapal, namanya Marina Plaza. Di sana banyak calo nawarin kapal. Rata-rata 650-750 ribu per kapal (isinya bisa 20 orang). Biaya itu termasuk perahu ke Bunaken pp, ditambah perahu glass bottom di Bunaken buat ngeliat dasar laut (bisa ganti perahu bisa juga dari Manado dah glass bottom). Ah kemahalan. Jadi saya googling lagi, ketemu rekomendasi untuk pakai seseorang bernama Daeng. Setelah telpon dan tawar-tawaran, saya dikasih 500 ribu. Ok lah, dah malem dan ga ada pilihan. Setelah deal, kami pun bisa makan ikan bakar yang kami pesan di Malalayang dengan tenang. Ikan Bubara dan Kakap putih…dengan saus rica dan sambal dabu-dabu…sedap nian…Perut pun lega🙂

Pagi itu, jam setengah 7 kita berangkat ke pelabuhan di Pasar 45 atau pasar Tuminting. Letaknya dekat hotel Celebes. Rupanya keberangkatan ke Bunaken bisa dari Marina Plaza, bisa dari Pasar Tuminting ini. Ketemu ama Daeng, yaelah saya kecele, kirain dah bapak-bapak ternyata masih muda banget. Jadilah dia panggil saya Oom, haduh…

Perahu yang kita pake adalah speedboat kecil karena kita cuma berdua, tambah Daeng dan 1 temannya. Menurut saya malah enak karena boatnya kenceng banget jadi dalam setengah jam kita dah nyampe.
Ini dia si Daeng yang ternyata cukup ngetop di internet itu🙂

Yak…heading to Bunaken…keliatannya deket tapi lumayan butuh setengah jam ke sana…

Nampang dulu di sambil menikmati pemandangan di laut Bunaken. Pagi gini ombaknya ngga ada, beda kalo dah siang. Boro-boro mau berdiri gagah kayak di film Titanic, yang ada mesti duduk di dalem sambil pegangan karena guncangan ombak🙂

Pertama kita diajak pindah ke glass bottom boat. Waktu kapalnya mulai jalan, kita bisa liat pemandangan bawah air lewat kaca di tengah kapal. Kapalnya gede, penumpangnya cuma kita berdua. Weleh, berasa jadi orang kaya nih.Sayang saking sibuknya pindahan sampe lupa motret kapalnya. Tapi pemandangan lewat kaca itu ngga terlalu bagus, jadi ngga usahlah saya pajang di sini.

Setelah kira-kira setengah jam ngider-ngider, kita dibalikin ke speedboat yang tadi. Ok sekarang saya antar Oom snorkeling di sekitar sini, kata Daeng. Alat snorkelingnya? Loh, Oom ngga jadi bawa to? Wah berarti harus ke pantai lagi sewa alat. Ya udah kita merapat ke pantai pulau Bunaken. Di pulau Bunaken sepi karena masih pagi. Tempat yang nyewain alat snorkeling juga baru buka 1. Ditawarin paket lengkap mask, snorkel, fin dan wetsuit 150 ribu. Kalo ngga pake wetsuit jadi 100 ribu. Walah mahal amat. Tapi ngga ada pilihan hiks…temen saya lebih beruntung, karena bawa sendiri. Ini pelajaran bagi saya, apa lagi setelah belakangan saya belajar dari para expert, sebaiknya punya mask dan snorkel sendiri karena belum tentu yang sewaan bisa cocok dengan bentuk muka kita. Kalo ngga cocok, bisa masuk air, snorkeling ngga nyaman dan ngga enjoy. Ok deh, pulang dari sini saya akan beli sendiri ah.

Singkat cerita kita langsung berangkat ke tempat snorkeling pake speedboat. Oya, kita ditawarin pake guidenya si temennya Daeng itu. Ngga bayar, tapi kita mesti sewain dia alat juga. Dan ternyata perlu banget tuh guide. Dia yang nunjukin tempat-tempat yang bagus, dan yang paling penting dia ngejagain kita.

Waktu pertama nyebur, yang saya liat adalah gelap…gelap banget di bawah sana. Mampus gue…ini mah palung. Biar kata pake jaket juga masih ngeper juga. Untunglah saya segera mikir, ada guide ini tenang aja. Setelah rileks, baru deh perhatiin ikan-ikan di bawah sana. Ya Allah…bagus banget pemandangannya. Walau pun hanya batu-batu karang yang ngga banyak tanaman lautnya, hiasan ikan-ikan warna warni dah mempesona saya.

Lalu kita asik ngasih makan ikan dengan biskuit yang dibeli di pantai tadi. Ikan-ikan ini kayaknya selera makannya juga dah mulai berubah jadi suka makan biskuit. Jadi inget, ada satu website yang menganjurkan supaya kita ngasih makanan aslinya misalnya ikan kecil, jangan roti/ biskuit supaya habitnya ngga berubah. Anyway, dah telanjur hehe…

Ngga terasa 2 jam kami habiskan buat snorkeling. Jam 11an kami merapat ke pantai. sempetin foto-foto dulu ah.

Abis itu mandi dulu. Jangan takut, di sini ada kamar mandi pake air tawar bersih yang dibawa dari daratan Manado. Cukup bayar sepuluh ribu.

Abis bilas-bilas di kamar mandinya yang banyak jerigen, saya mulai mengeksplore sekitarnya. Di Pulau Bunaken ini ada beberapa hotel, warung makan, pusat informasi, dan banyak jualan souvenir. Pantainya ngga bagus buat mandi/ berenang. Jadi sebenernya pulaunya sendiri ngga menarik, cuma taman lautnya doang. Btw pisang gorengnya di sini enak banget.

Jam 12an kami balik ke Manado. Ombak mulai gede, speedboat mulai kebanting-banting sampe duduknya terpaksa dialasin life jacket biar pantat ngga pedes.

Hampir setengah 1 kita sampai lalu balik ke hotel buat checkout. Proses administrasi pembayaran hotel kelamaan, akhirnya jam setengah 3 baru kelar.

Lalu cabut nyari oleh-oleh klappertart dkk, terus ke Tomohon. Rencana sih pengen ke Tondano, mampir makan di Tomohon. Asisten saya di workshop yang orang Manado tulen promosi kalo cewek Tomohon tuh top bgt dah. Waktu kita mampir makan di Parakletos, kayaknya dia ngga sekedar ngecap sih hehe…di sini saya nyobain Tinutuan alias bubur Manado. Lumayan sih, bubur pake kangkung, kemangi, kuahnya kayak lontong sayur.

Setelah kenyang kita jalan lagi. Tapi kayaknya dah kesorean, sementara jam 18 saya sudah harus sampe bandara. Akhirnya dengan berat hati perjalanan ke Tondano kita hentikan, cuma sempat memotret danau di kejauhan.

Waktu balik, ternyata macet. Alamak…mulai cemas nih. Kata si supir, sepertinya kita baru bisa sampai bandara jam setengah 7. Wah, ngga bisa, kata saya. Check in mesti jam 6 lewat 10 terakhir karena jadual berangkat jam 18.55. Jadilah kita ngebut kayak di film Taxi yang pake Peugeot itu. Dan sampai bandara…jam 18.40. Saya bilang ke teman saya, saya akan lari ke counter, kamu urusin bagasi ya. Dengan lari-lari saya masuk. Dan ternyataaa….pesawat delay. Puji Tuhan. Sebenernya tiket saya sudah siap dihanguskan supaya bisa mereka jual kembali, tapi keburu saya nongol…syukurlah.

Temen saya bilang…gawat nih kalo bepergian ama elo. Ya, karena sebelumnya saya cerita sering hampir ditinggal pesawat di Surabaya, Bali, Palembang, Bangkok…halah banyak bener…
Tapi percaya ngga, saya ngga ngerasa takut lho. Padahal besokannya ada interview klien lagi, tapi dalam doa saya di mobil saya cuma bilang, Tuhan saya pengen pulang malam ini, kalau Engkau ijinkan. Terima kasih Engkau beri saya kesempatan menikmati perjalanan sampai di tempat seperti ini. Saya pasrahkan semua kepadaMu, Engkau pasti telah atur yang terbaik buat saya. Dan ternyata Tuhan emang baik banget. Dia tau saya dibutuhkan di meeting besok jadi ngga boleh ketinggalan pesawat!

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , . Tandai permalink.

4 Balasan ke To Bunaken…at the end

  1. onong abdullah berkata:

    Sewa boat tour bunaken dngan harga:
    Manado- bunaken harga 600.000 PP
    sewa alat snorkeling 110.000. Jika minat hub:085396606686 dngan onong kaptain boat

  2. Nicholas berkata:

    boleh minta nomor telephone dari Pak Daeng itu? atau kalo ada kontak yang menyewakan kapal murah k Bunaken atau Pulau Lihaga

  3. harigator berkata:

    gw lagi di manado nih bang. kalo mau nyebrang tapi sendirian enaknya gimana?

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s