Jangan mati sebelum ke Tongging!

Setiap akhir taun kami selalu sibuk bikin rencana mau ngapain kalo pulang ke Medan. Setelah taun lalu kejebak macet berjam-jam di malam pergantian taun persis di depan alun-alun Merdeka, kapok dah nginep di hotel dalam kota lagi, mending tinggal di rumah. Tapi sebelum taun barunya biasanya saya ngajak keluarga pelesir. Dulu sih ke Parapat, Berastagi, taun lalu nginep di kampung istri di desa Juhar (desanya indah banget, tapi jauh banget dari Medan). Taun ini saya mutusin kita ke Tongging. Karena denger-denger pemandangan Toba yang terbaik adalah dari Tongging.

Tanggal 29 Desember berangkat. Melewati jalan Medan -Kabanjahe yang pagi itu ramai tapi ngga macet. Berenti sebentar di Peceren, menikmati jahe hangat dan kue wajik (bingung juga saya kenapa wajik sini ngetop banget ya, padahal biasa aja, cenderung keras menurut saya). Trus perjalanan lanjut lagi, lewatin Berastagi, Kabanjahe, terus ke arah Merek. Jalan Kabanjahe ke Merek ini ampun deh…banyak lubang dan keriting…itu udah dibenerin loh, taun lalu lebih parah lagi. Waktu tempuh jadi lama banget karena mesti pelan-pelan. Akhirnya setelah sampai di pertigaan Merek, kalo ke kanan kita akan ke Taman Simalem, kita ambil ke kiri arah Sidikalang. Nanti beberapa kilo lagi akan ketemu pertigaan lagi (ada plang gede petunjuk arah Hotel Anugrah Tongging), itu belok kanan. Ngga berapa jauh, ketemu pos retribusi, bayar cuma 5 ribu per orang. Trus ada pertigaan lagi. Kalo lurus kita akan masuk ke tempat wisata air terjun Sipiso-piso, kalo ke kiri akan turun ke desa Tongging di tepi danau Toba. Karena dah sore saya putusin kita ke hotel dulu, besok baru jalan ke air terjun.

Jalan menuju Tongging menurun tajam dan berliku-liku. Tapi aspalnya mulus. Dan pemandangannya….spektakuler. Berkali-kali saya berseru woooow…ngeliat pemandangan bukit yang hijau dan danau di bawah. Kayak di film Lord of the Ring…sumpah! Mertua saya berkali-kali ngeingetin, kamu liat jalan aja, jangan sampai kita terjun ke jurang nanti…waduh…

Sekitar setengah jam sampai di Tongging. Ini desa yang sangat permai, damai sentosa…waduh cocok banget buat ngabisin hari tua di sini. Sayang jalan di desa ini ngga semuanya bagus, sebagian masih jalan tanah yang rada mengkhawatirkan kalo lagi ujan.

Hotel kami, Roman Sinasi Bungalow ternyata berada di ujung desa, dan mesti ngelewatin perkampungan. Hotelnya kecil, cuma 10 kamar, tapi ditata apik dengan taman yang asri. Yang punya katanya orang Perancis tinggal di Bali. Tak heran kalo saya menjumpai beberapa tamu bule di sini. Tempatnya tenang banget, beda ama beberapa hotel di dekat perkampungan tadi. Saya langsung suka ama hotel ini. Makannya juga gampang, tinggal pesen suruh masakin buat kita, dengan harga yang sangat reasonable. Ikan Nila bakar sekilo cuma 50 ribu, udah puas buat makan berlima. Pelayanannya juga sangat baik. Kamarnya gede, dengan rate cuma 150-200 ribu per malam. Sayangnya pinggir danau di hotel ini ngga bisa buat nyebur karena agak dalam dan penuh enceng gondok.

Waktu ngobrol ama pengurus hotel, mereka nyaranin, kenapa ngga ke Silalahi, dekat dari sini, buat anak-anak bisa berenang karena ada pantainya yang berpasir putih. Wah boleh juga tuh, karena saya juga sebelumnya rada bingung mau kemana secara info tentang Tongging di internet ngga terlalu banyak. Akhirnya besok paginya kita berangkat ke desa Silalahi. Jalan ke sana ngga semua beraspal, hanya pasir padat tapi hampir seluruhnya mulus. Sepanjang jalan juga pemandangannya ya Allah….bikin mulut mangap terus. Tapi lagi-lagi sialnya sebagai sopir saya ngga bisa sepenuhnya menikmati karena harus konsentrasi nyetir di jalan berliku.

Sampai di desa Silalahi II (ya, desa Silalahi itu ada lebih dari satu loh), kita mampir di makam raja Silahisabungan. Makam itu berupa tugu menjulang kayak Monas kecil. Sangat menarik. Di sebelahnya ada rumah adatnya.

Abis keliling liat-liat, kita ke pinggir danau nyantai minum kopi dan popmie, eh mertua saya ngobrol sama pengunjung lain terus bilang ke saya, jadi gimana kamu masih mau ke Taman Wisata Iman?
Tadinya saya memang pengen ke Taman Wisata Iman di Sidikalang tapi mertua saya keberatan karena jauh dan jalannya rusak. Tapi menurut pengunjung yang ngobrol sama mertua tadi, dia baru aja dari TWI dan jalannya udah mulus banget. Akhirnya tergoda lagi untuk jadiin ke sana. Oke deh, kita ke sana dulu, balik dari situ baru main di pantai.

Ternyata jalan di Silalahi ini kalau diterusin akan buntu sampai ke PLTA Silalahi, tapi sebelum itu akan ketemu pertigaan, yang belok kanan akan menuju Sidikalang melalui jalan berliku menanjak bukit. Pemandangan sepanjang jalan juga sangat indah. Jalannya sepi dan mulus sehingga perjalanan bisa agak cepat. Nanti setelah puncak bukit terlewati sampai ke kantornya PLTA, terus ketemu pertigaan jalan utama Medan – Sidikalang. Jalannya juga dah mulus, walau di beberapa tempat masih ada yang belum di aspal, hanya pasir dipadatkan.

Sampai di TWI, udah jam makan siang. Kita makan dulu di warung yang banyak ada di area parkiran. Rame banget pengunjungnya hari itu. Kebanyakan sih mengunjungi area Kristen. Oya, TWI ini sesuai namanya adalah tempat wisata berupa tempat ibadah dan taman sesuai dengan 5 agama yang ada. Khusus di tempat Kristen, ada bukit Golgota, gua Maria, jalan salib dan kandang betlehem. Yang membut saya terkesan adalah bukit Golgota tempat Yesus disalib. Tiga salib besar di atas bukit, dengan latar Sidikalang di bawah.

Setelah keliling-keliling, ngga terasa hari sudah mulai sore. Wah, dah janji mau ke pantai di Silalahi ama anak-anak nih. Akhirnya balik lagi ke Silalahi lewat jalan yang tadi. Semua tidur kecapean, jalanan sepi dan menurun, wah jadi bisa ngebut hehe…ngga sampai sejam dah nyampe lagi di danau. Di pinggir danau itu memang ada area berpasir kayak di pantai laut. Anak-anak langsung nyebur ngga mikirin airnya yang kayak air es. Saya dah pasrah, yah kalo pilek nanti ya sudah, pengalaman sekali seumur idup biarin deh hehe…

Kita baru kembali ke hotel setelah menjelang malam. Sampai hotel mandi, makan, terus langsung tidur kecapean. Paginya dah bangun terus jalan-jalan di deket hotel buat foto-foto. Wuah, kamera ngga brenti-brenti jeprat-jepret. Pemandangan bukitnya itu loh…setara pegunungan Alpen menurut saya.

Balik dari situ, sarapan, terus check out dengan janji ke penjaga hotel, satu saat kami akan kembali. Perjalanan ke atas bukit melewati jalan yang sama, dan kali ini berhenti berkali-kali buat ngambil foto. Mertua saya pun tak henti-hentinya bersyukur karena masih sempat datang ke tempat ini di hari tuanya (sebelumnya beliau ngga pernah ke sini sih hehe). Trus, kita singgah di Sipiso-piso. Air terjun ini juga mengundang penasaran saya, karena katanya air terjun tertinggi keempat di Indonesia, setelah Sigura-gura, Madakaripura, dan Payakumbuh.

Dn pemandangan air terjunnya juga ya Allah…bagusnya…

Anak-anak dah ngerengek, ayo kita turun ke air terjun. Waduh, jauh bo..kata tukang parkir, itu seribu anak tangga. Belakangan saya tau si bapak lebay juga. Tapi ok deh, ipar dan mertua ama pembantu saya juga pada semangat. Kita mulai turunin jalan ke air terjun yang sebenernya ngga semuanya berupa tangga tapi sebagian jalanan menurun. Tapi semuanya udah disemen. Ada beberapa bagian yang curam banget sih, kayak turun genteng gitu. Di pertengahan perjalanan ada pendopo tempat istirahat, ada juga warung yang lagi dibangun. Kita istirahat bentar, lalu lanjut lagi. Pemandangan pun sangat spektakuler. Ngeliat dinding bukit di sekliling lembah ini, saya teringat lukisan gunung di Huangshan Cina. Bagus banget deh pokoknya.

Sampai di bawah, kita jadi cepet basah karena tiupan angin membawa butiran halus air. Untung saya bawa kamera poket yang waterproof jadi aman. Cuci muka, tangan dan kaki bener-bener segar. Tapi pemandangannya menurut saya lebih bagus dari atas. Jadi kita ngga lama-lama di sini, terus balik lagi. Ngos-ngosan juga sampai di atas, tapi ini masih kalah dibanding anak tangga di Tiger Cave Temple di Krabi.

Ternyata selain ngeliat pemandangan air terjun Sipiso-piso, dari tempat ini juga bisa ngeliat pemandangan danau Toba dan desa Tongging di tepinya. Baguuuus banget. Wah…tempat ini recommended banget dah. Pemandangan Toba ini mirip kayak di Taman Simalem, cuma kalo di Simalem mesti bayar 200 ribu per mobil pribadi, di sini cuma retribusi 5000 doang per orang.

Dari semua perjalanan liburan saya kalo pulkam ke Medan, perjalanan kali ini yang paling berkesan. Tongging, Silalahi, Sipiso-piso adalah tempat-tempat dengan pemandangan paling indah yang pernah saya liat. Jadi, jangan mati sebelum ke sana…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

41 Balasan ke Jangan mati sebelum ke Tongging!

  1. Darman Effendy berkata:

    Saya sudah sering ke Tongging bareng keluarga ataupun teman. Tapi kaga pernah bosan sampe sekarang. Recommended place utk menghabiskan masa tua. Trims ulasannya pak swardika.🙂

  2. syah irwan berkata:

    Blog yg bagus sebagai pencerahan bagi belum pernah kesini…insyaAllah bulan mei kami akan kesini …lewat siantar jauh gak ya? Thanks infonya..

  3. Oppulinggom Doli berkata:

    Baru nemuin blog ini…wah keren abis,ulasan nya cukup menggugah untuk mengunjungi Tongging sekitar nya….eh..ngomong2..ngeliat. nama penulis nya kyk nya bukan dari suku batak tapi istri nya Tarigan…salam kenal nih! Terus terang sy jd malu…walau sy org Batak tapi blm pernah ke sana,tapi setelah membaca tulisan anda,sy jd tergugah.Insya Allah liburan ini akan membawa keluarga kesana.Terima kasih atas segala info nya…

  4. junedi berkata:

    hotel di tongging selain itu ada lagi g mas bro?

  5. stacey berkata:

    Bolehkah saya naik angkot dari Parapat ke Tongging village atau Merek?

    • swardika berkata:

      Seharusnya bisa, saya pernah mendengar ada angkot dari Parapat ke Merek. Coba googling lagi, sepertinya ada yang pernah melakukan itu. Thanks for visiting🙂

  6. Lie berkata:

    Hi…, mo tanya foto kamar di Roman Sinasi tuch yg kalian stay di sono tipe apa keliatan luas ya n brp harganya? Thx bfr🙂

    • Handi berkata:

      Di sana seinget saya ada 2 tipe kamar, kamar standar yang kecil dan kamar saya ini (saya lupa tipe apa). Kamarnya luas bener. Waktu itu saya dapet ratenya 200 ribu.

  7. Yan berkata:

    insya Alloh, besok kami jalan ke sana…Kalau dari Siantar, gimana. Apakah terlalu jauh ? Terima kasih banyak sharingnya.. dah komplit dgn harga hotel dan makanannya..

    • swardika berkata:

      Saya belum pernah lewat dari Siantar tapi kata teman saya dari Siantar mesti ke Merek dulu sekitar sejam, nanti dari Merek udah dekat kok. Have a nice trip🙂

  8. xaxa berkata:

    Salam..saya dari Malaysia..mau ke medan in januari next year.. saya mauuuu sangat ke tongging! Cantik cantik cantik..hotel anugerah vs roman bungalow ni, yang mana view lagi cantik?ada pemandangan danau ngak dari bilik di roman ni? Trimakasih ya..

    • swardika berkata:

      Saya dulu sudah reply tetapi kenapa hilang ya? Maaf mudah-mudahan masih bisa membantu. Anugrah itu letaknya agak di atas, dekat dengan perkampungan, pandangan ke danau lepas tanpa halangan. Romansinasi tidak bisa melihat danau langsung tapi dekat Romansinasi pemandangan bukitnya cantik sekali

  9. Sally berkata:

    Hotel di silalahi apa ya??
    Ad contact person?? Bs share??? Thanks bangett ;))

  10. Danu berkata:

    Kalau nginep di tongging, trus pengen ke sipisopiso, mesti cek out hotel ya??? Kalau bawa anak umur 1 tahun bisa gak turun ke sipiso piso???

    • swardika berkata:

      Tngging ke sipiso-piso deket pak, paling setngah jam. Wah bawa anak 1 tahun turun ke air terjunnya bahaya pak. Jalannya jauh dan curam. Tapi pemandangan dari atas (tempat parkiran dan gardu pandang) juga udah bagus banget.

  11. nopan berkata:

    masih bingung milih antara ke taman simalem, tongging, atau ke sipiso2. soalnya hanya punya waktu 6 jam, dan naik kendaraan umum

  12. Irfani Maulana berkata:

    walaupun bukan orang medan, tapi kami sekeluarga selalu ingin terus ke tongging. apalagi sdh banyak hotel hotel yg lumayan.

  13. winnymarch berkata:

    Tulisannya informatif gan!!
    sangat berguna..
    salam kenal and follow balik yah😀

  14. ramban berkata:

    lagi nyari penginapan di tongging, nemu web ini, makin penasaran karena nyebut Juhar sebagai asal si istri :)… salam kenal.. btw sempat ngelihat hotel yang lainnya gak mas? hotel anugerah dan wisma sibayak, yang mana yang bagus, pengennya sih yang pantainya/pinggir danaunya yang bisa buat main air🙂.. bujur

    • swardika berkata:

      Mejuah-juah…salam kenal juga. Istriku Tarigan🙂
      Kalo bandingin Anugerah dan Sibayak, Anugerah bangunannya lebih baru dan dekat dengan keramaian (di dekatnya banyak warung buat ngopi sambil mancing pinggir danau). Wisma Sibayak letaknya di sebelah Romansinasi, agak terpencil dan jalannya jelek, tapi view deket hotel bagus. Deket Anugerah bisa main air tapi karena deket perkampungan dan saluran air mengarah ke danau ya gitu deh…kalo Sibayak saya ngga tau apakah bisa main air atau ngga. Yang pasti, main air lebih enak di Silalahi🙂

  15. nadhira berkata:

    makasih ya sudah berbagi…

  16. Darlene berkata:

    Beautifull Journey…….

  17. tpg berkata:

    Tongging itu daerah mana om? Hotel Romansinasi ini dijual ngk om…..????

  18. jalan dari silalahi ke TWI nya menanjak nya curamn ngak ea apa sama dengan tanjakan tongging ke sipiso piso??? mohon di bantu hehehe thanks

  19. Berapa jam om dari tongging ke silalahi…

  20. dullahubai86@yahoo.co.id berkata:

    kepiso-piso udah pernah om,,, tapi ke tongging n silalahi blum om…

  21. handy berkata:

    Halo Om .. boleh tahu nama hotelnya apa ya ?

  22. Imelda berkata:

    Keren…keren…keren banget ulasannya ^o^
    Kebetulan mau ke Sumut dalam waktu dekat.
    Gue bakalan kunjungin semua tempat yang dishare diatas.
    Thanks banget ya buat informasinya ^.^

  23. nala silalahi berkata:

    keren blognya Om…Thx ya sudah berbagi…

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s