Family Adventure : Phuket (8)…Big Buddha

Tak terasa sudah 8 hari kami di daerah Phuket. Ini hari terakhir kami. Malam nanti kami harus balik ke Jakarta. Dan Tuhan memberikan hari yang cerah. Wuaah…

Kami bangun pagi terus pergi keluar cari sarapan. Ya, saya lebih suka milih ngga sarapan di hotel. Mahal, dan lebih asik sambil keluyuran nyari sarapan di luar.

Di deket hotel ada 7Eleven yang bisa jadi tempat nyari sarapan murah meriah. Eh di tepi jalan ternyata banyak yang jual sarapan. Ada yang jual kue, ada nasi, ada juga Som Tam (wuah, ngga berani makan Som Tam pagi-pagi. Takut mules, jauh dari toilet hehe).



Beli sarapan, makannya di pinggir pantai. Sedap…

Abis sarapan berenang lagi di hotel. Ni hotel gede banget, tamannya gede, kolamnya gede…mestinya menyenangkan tinggal di sini. Sayang dah tua, kalo direnovasi saya akan rekomen sekali hotel ini (tapi kalo Anda ngga masalah dengan bangunan tua, hotel ini sangat bagus).

Abis berenang, lanjut lagi main air di bath tub kamar hehehe…ngga terasa dah jam 12 dan kita mesti check out. Akhirnya kita ringkes-ringkes, check out, terus nitip tas kita di resepsionis. Mau cari makan siang dulu. Nanti jam 2 baru Mr. Pong jemput kita.

Makan di deket hotel aja. Ada warung Thai. Mahal, makanannya biasa aja.

Terus balik lagi di hotel lalu nunggu di Orchid Garden. Gila, hotel ini niat banget bikin taman isinya anggrek mulu. Ada juga beberapa bonsai yang punya sejarah panjang. Ada yang sudah dibonsai sejak tahun 1700an! Harta tak ternilai tuh, digeletakin di taman luar, ngga takut digondol maling ya…

Jam 2 lebih dikit Mr. Pong dateng. Waktu naik baru doi jelasin kalo nanti waktu ke airportnya kita akan bareng rombongan lain. Saya sih ngga masalah, apalagi ternyata the other group is Indonesian. Yang ternyata ditaruh di Thai Massage ama Mr. Pong sementara dia nganter saya ke Big Buddha hahaha…

Kenapa saya ngotot mau ke Big Buddha? Nanti ya…ok, singkat cerita kita dianter sampai pintu masuk. Pesen Mr. Pong, you have 25 minutes ya…ok bos. Lalu kita bergegas masuk.

Wuaah….Big Buddha is really big. Gede, tinggi di puncak bukit. Kayak GWK. Saya kagum ama patung Buddha-nya. Bagus, menurut saya.

Di pintu masuk dalam ada penjualan keramik untuk sumbangan. Keramik kecil 100 baht, yang gede 300 baht, yang batu 1000 baht. Keramik ini bisa kita tulisin pesan/ doa pake spidol (yang katanya ngga bakal ilang). Nanti keramik ini dipakai untuk menghias dinding dalam patung Big Buddha (patung itu bawahnya ada ruangannya).


Nah, selesai. But the game has just begun. Saya bilang ke anak saya, nanti kalo Big Buddha ini dah selesai, kita dateng ke sini lagi dan cari tuh keramik yang ada tulisan kita, di antara ribuan keramik sumbangan itu. Asik ngga tuh? Hehehe…Anyway, sebenernya saya dengan sungguh-sungguh ingin menaruh doa saya itu di tempat ini supaya saya selalu ingat dan mensyukuri saya pernah bisa datang ke tempat ini.

Abis itu kita masuk ke dalam untuk naik ke patungnya.

Di dalam ada altar untuk berdoa, ada bikhhu-nya dan kita bisa berdoa bersama/ didoakan di sana. Sayang waktu saya terbatas, kalau ngga pengen juga doa di situ bersama mereka, walau pun dengan keyakinan saya sendiri.

Ok, lanjut dengan naik tangga ke atas. Sampai di atas, keliatan pemandangan daerah Phuket. Sayang bangunan di bawah menghalangi pemandangan indah ini. Tapi nanti kalo udah selesai, pasti pemandangan ke bawah akan lebih bagus lagi.

Di sebelah patung Big Buddha ada gong besar, yang bisa dipukul (atau ditumbur) dengan kayu pada keempat penjuru sisinya. Tau deh maknanya apa, tapi istri saya nyobain, dan suara gongnya bergema kayak di film-film silat Shaolin.

Cuma sebentar di atas, kita turun lagi. Sempet memperhatikan hal-hal kecil yang menarik. Ada pohon yang penuh lonceng yang kalo ketiup angin akan rame bunyinya…

Ada semacam partisi yang ditempeli lembaran uang dari berbagai negara. Ada Indonesia juga loh…

Tulisan ini saya suka…

Ada juga meja berisi 37 bokor dimana kita menyumbang dengan menaruh koin di setiap bokor. Lucunya ada kata-kata “up to you”…hmmm jadi inget main dakron/ congklak hehe

Sebelum pergi sempet iseng ngusap-ngusap gong yang ada di bawah, tadi sih saya liat kalo diusap gitu akan keluar suara mengaung keras sekali.

Tapi ngga bisa tuh, ya udah cabut aja…

Lalu kami minta diantar ke kaos Madunan lagi untuk beli beberapa. Abis itu baru jemput rombongan satu lagi yang ditinggal di Thai Massage ama si Mr. Pong. Waktu ketemu wah langsung rame saling nanya-nanya pengalaman. Ternyata pengalaman saya keliling kayak safari ramadhan ini lebih full experience. Sedangkan mereka pake Patong sebagai home base. Pantesan saya jarang liat orang Indonesia selama nginep di Phi Phi, karena kayaknya orang kita sukanya pake Patong sebagai base, lalu ngambil one day tour ke Phi Phi, Maya Bay atau Phang Nga. Kalo saya, ngga asik ah hehehe…Staying in Phi Phi Island bener-bener pengalaman luar biasa.

Well, akhirnya kita diantar menuju airport. Setelah turun sebelum berpisah, saya bilang ke Mr. Pong, you are popular on Internet especially among Indonesian. But we don’t have your picture. Jadi saya ajak dia berfoto bareng ama anak saya, rombongan satunya juga foto ama dia. Katanya, mau dishare di KasKus hehehe…

Tuh si misternya pemalu ngga berani liat kamera. Goodbye Mr. Pong. See you next time.

Abis check in, nunggu di ruang tunggu ternyata pesawat di-delay. Bah…

Akhirnya pesawat berangkat hampir jam 10 malam. Sampai Jakarta jam 12. Teruuus….ternyata ngga ada taksi. Baru sadar kalo hari itu tanggal 31 Ag, pas hari raya Lebarannya. Mampus deh…setelah lama nunggu antrian, akhirnya dapet taksi, sampe rumah jam 2. Alamak…ngga happy ending gini yah hehe..anyway…it’s a great adventure. Terima kasih Tuhan, Engkau perkenankan kami menikmati semua ini…

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

2 Balasan ke Family Adventure : Phuket (8)…Big Buddha

  1. Niken berkata:

    Pak…(maaf sy gak tau nama Bpk😦 )
    sy Insya Allah trip ke Phuket 19-22 Feb, 5 orang.
    mau nanya Pak, klo ke Big Buddha, berbahaya gak ya klo naik Tuk-tuk atau nyewa motor?
    atau sebaiknya nyewa mobil saja Pak?
    thanks ya Pak

    • swardika berkata:

      Halo Niken, nama saya Handi🙂
      Jalan ke Big Buddha itu awalnya di jalan besar Phuket mulus, tapi nanti waktu ngarah ke Big Buddha nanjak banget dan ngga semua mulus. Menurut saya kalo naik tuk tuk ngga nyaman dan ngga tau kuat apa ngga nanjaknya. Kalo motor sih bisa cuma ati-ati nanjaknya ada yang lumayan curam.
      Selamat berlibur🙂

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s