Family Adventure : Phuket (7)..Phang Nga Bay & Karon Beach

Dah hari ketujuh! Hari ini kita akan balik ke Phuket sekalian mampir ke Phang Nga Bay. Mau liat James Bond Island, ama floating village. Rencana awal saya mau ajak semua naik bus. Tapi setelah ketemu Bang Le kemarin, dia nawarin saya 2500 baht sampe Phuket, dan mau nungguin saya tour di Phang Nga. Setelah diitung-itung, naik bus sampe Phang Nga 350 baht/ orang, Phang Nga – Phuket juga segitu, totalnya bisa 2800. Belum buang waktunya karena bus pasti pake nunggu-nunggu. Dan terminal bus adanya di Krabi Town, masih jauh dari Ao Nang. Ya udah, saya pake Bang Le aja. Dia juga nawarin punya temen yang bisa nganter naik long tail boat di Phang Nga.

Paginya sarapan di deket hotel.

Jam 9an kita dijemput. Sebenernya saya ngga enak ama Bang Le, karena hari ini adalah Lebaran, dan dia muslim. Tapi dia bilang ok, ya udah.

Jalan Krabi – Phuket bagus dan mulus, pemandangannya juga di beberapa spot sangat cantik.


Sejam kemudian sampe di Phang Nga Bay. Pier-nya ngga bagus kayak di Phuket atau Phi Phi atau Ao Nang. Saya agak kecewa ngeliatnya. Lebih kecewa lagi karena ditawarin boatnya mahal banget, 3000 baht buat 2 jam! Apa-apaan ini. Tapi saya ngga bisa berkutik di-fait a compli gini, karena ngga ada pilihan. Tadinya saya mau pake tournya Mr. Kean yang tersohor di Internet (kayaknya bisa sekitar 2600 tapi termasuk makan dan bayar tiket mendarat di Kao Ping Gan). Brengsek…tapi akhirnya deal di 2500, itu pun masih kemahalan tapi mau gimana lagi. Sudahlah, dinikmati aja…

Long tail boat bergerak keluar dari teluk itu, yang pinggirnya dipenuhi bakau. Suasana separuh Muara Angke separuh Green Canyon.

Dan ternyata perjalanannya lumayan lama dan bikin bosen. Sempat ngelewatin floating village Koh Panyi yang akan kita kunjungi terakhir nanti…

Terus ke gua/ cave…ada beberapa turis yang pake kayak menelusuri tebing pulau masuk ke gua-gua ini…


Lanjut lagi, sampe akhirnya ketemu James Bond Island. Ya, ini cuma secuil bukit yang nongol di permukaan laut, dan terkenal ke seluruh dunia gara-gara James Bond syuting di sini. Anak saya sampe heran, kok kayak gini dibilang pulau sih?

Di depannya ada Kao Ping Gan. Kita bisa mendarat di sana, tapi bayar 60 baht per orang. Bisa masuk ngeliat-liat gua stalaktit. Saya ngga tertarik, jadi saya minta tukang perahu nyari sudut yang pas buat motret si Jembon ini. Sementara orang-orang di pantai Kao Ping Gan berdiri menatap pulau seupil ini dan sibuk motretin. Ya elah…

Perjalanan dilanjutkan…

Diajak masuk hutan bakau…serasa di NatGeo Wild dah…

Terus ngelewatin gua lagi, yang ada gambar-gambar yang dibuat oleh manusia purba. Terus kita ke Panyi village buat makan siang.


Panyi Village ini adalah perkampungan yang dibangun di atas air, nyender ke pulau Koh Panyi yang berupa bukit karang limestone. Sebagian bangunan dah pake tiang beton, lainnya pake drum-drum terapung. Tapi kok kesannya kumuh banget ya…rada heran juga kenapa bisa ngetop.

Abis dari sana kita balik lagi ke pier. Hmmmm, ngga terlalu berkesan. Ngebosenin ah.

Lanjut lagi ke Phuket…

Setelah masuk kota, eh Bang Le ngga tau lokasi hotel kita, Thavorn Grand Plaza di Phuket Town. Saya telp Mr Pong minta bantuan jelasin. Akhirnya nemu hotelnya. Loh, kok kumuh banget ya? Dan sepi? Asli, ngga ada orang selain satpam yang ngga bisa ngomong Inggris. Di depan ada tulisan gede : RENOVATION!
Ya Allah…gimana nih? Saya celingak celinguk di lobi, kosong. Untung ada orang yang pake kaos AirAsia bantu nelponin orang hotel. Tak lama muncul cewek yang ternyata marketingnya. Dia jelasin hotel sedang direnovasi, jadi semua yang udah booking dipindah ke Thavorn Palm Beach Resort di Karon Beach. Nanti akan dianter pake taksi ke sana. Akhirnya dia bayar si Bang Le buat nganterin kita.

Saya merasa antara sedih dan senang. Kayaknya Tuhan udah ngatur perjalanan saya sebegitu sempurnanya. Waktu ama Mr. Pong saya rencanain mau main di Karon Beach, tapi ngga kesampean karena ujan. Sekarang di malam terakhir saya milih di Phuket Town biar deket bandara, malah dipindah ke Karon.

Dan begitu sampe di hotelnya saya langsung tercengang. Busyet, gede amat hotelnya…


Malah melihara burung, ayam, dan kelinci di tamannya…

Tapi saat diantar ke kamar, saya agak kecewa. Ternyata hotel ini dah tua banget. Liftnya pintunya dari kayu yang dah lapuk kayaknya. Kamarnya juga bau apek, tapi untung baunya ilang setelah AC dinyalain beberapa lama.

Hari udah mulai sore, jadi biar ngga rugi waktu kita langsung cabut ke pantai. Cuaca cerah, ombak gede kayak di Kuta, wah anak-anak senengnya bukan main. Tapi pantainya sepi.

Dan akhirnya kita sempat ngeliat sunset yang indah di sini…

Abis itu, nyemplung di kolam renang. Hotel ini punya 3 kolam renang yang gede banget, kayak di Inna Kuta Beach.

Setelah puas berenang, baru kita mandi dan keluar cari makan. Deket hotel ada satu jalan yang di pinggirnya banyak jualan souvenir dan bar. Ada yang jualan makanan pinggir jalan lagi. Asik banget dah nongkrong pinggir jalan…

Abis makan terus balik ke hotel dan bobok. Kita ambil 2 kamar, tadinya karena pertimbangan Thavorn Grand Plaza ngga ngijinin 4 orang sekamar. Tapi di sini kamarnya bisa buat main bulu tangkis gini nyesel juga kenapa ambil 2 kamar. Murah sih, cuma 800 baht hehehe

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s