Family Adventure : Phuket (6)…Ao Nang Beach & Tiger Cave Temple

Di hari keenam liburan kami, semua bangun kesiangan. Memang untuk di Krabi ini saya ngga sengotot di Phi Phi dalam hal mengisi hari. Kalo sebelumnya ngotot kudu ke Maya Bay whatever it takes, di Krabi ini saya mah liat-liat cuaca. Kalo ngga bagus, ya ngga usah pergi.

Kebetulan pagi ini ngga ujan. Jadi kami jalan-jalan sekalian nyari sarapan.

Angkot yang ada di Krabi kayak gini nih, namanya Song thew (bacanya song teo).

Busyet, mobilku dijadiin taksi!

Ada juga Tuk Tuk di sini, tapi bedanya ama di Phuket adalah pintu naiknya ada di belakang kayak angkot di Medan.

Dengan semangat pengiritan, saya beli sarapannya di 7Eleven. Di sini enak, ada burger, sosis, sticky rice, sandwich yang murah meriah (tapi hati-hati ngga halal, tanya dulu). Terus makannya di bangku pinggir pantai…

Ao Nang beach sendiri ngga terlalu istimewa menurut saya. Bagusan pantai di Bali, atau Carita. Pasirnya ngga halus, dan bentang pantainya pendek. Bagusnya ada bukit-bukit yang mengelilingi.

Abis sarapan, eh awan gelap datang. Saya langsung teriak, wah mau ujan. Ya, pengalaman beberapa hari di Phi Phi ternyata membuat saya udah rada pinter ngebaca cuaca. Wah, sebelum ujan mending langsung nawar taksi motor nih. Kalo dah ujan pasti langsung mahal khan hehe. Jadilah kita balik ke hotel naik becak motor ini.

Dan bener, begitu sampe kamar, ujan turun dengan derasnya. Terpaksa deh main di kamar doang. Akhirnya bobo lagi. Siangnya kita bangun, terus keluar cari makan. Di deket hotel ada cafe yang sepi, ya udah di sini aja. Eh ternyata makanannya not bad, dan murah pula.

Terus saya nanya ke pelayannya yang ramah banget, kalo Krabi wisatanya apa aja. Saya sebenernya tau, Railey bagus, cuma kudu naik long tail boat. Males, ombak rada gede gini. Eh dia ngasih brosur. Rupanya di sebelah cafe ada tour. Ya udah, saya datengin nanya-nanya. Singkat cerita, saya sewa mobil ke Tiger Cave Temple. Lumayanlah daripada bengong di pantai yang kayak gini.

Ngga lama mobil dateng, Toyota Altis. Langsung jalan deh menuju Krabi Town. Pemandangan sepanjang jalan bagus loh.

Sempet berenti sebentar buat motret Tiger Cave temple yang akan kita paranin. Jauh di atas…

Ngga lama sampelah di Tiger Cave Temple. Tempat ini adalah kuil Buddha.

Yang pertama, kita masuk ke sebuah bangunan, ternyata ada patung Buddha dan tempat berdoa.

Saat masuk, kita dikasih gelang dari benang oleh seorang Bikhuni, this is for your luck. Eh abis itu diminta nyumbang hehe

Di dekat altar Buddha ada tangga ke atas, yang ternyata adalah gua harimau yang dimaksud. Ada patung harimaunya juga.

Ceritanya dulu memang ada harimau di daerah sini, tapi sejak datangnya para bikhu Buddha, harimaunya nyingkir dan tempat inipun diberi nama Tiger Cave Temple.

Abis itu, kita keluar lagi, terus ke tempat berikutnya yang lebih seru.

Nah…ini dia, ada tangga ke atas menuju patung Buddha yang keliatan dari jalan tadi. Hmmm sanggup sampe atas ngga ya?

Anak-anak naik dengan semangat. Istri ngga ikutan, jangan lah. Dan ternyata sodara-sodara, tangganya sangat terjal…dan beberapa sangat membahayakan. Waduh nyesel ngajak anak-anak naik. Tapi mereka semangat banget. Setelah beberapa menit napas dah ngos-ngosan. Berenti bentar ambil foto.


Dah lumayan tinggi nih. Tengok ke atas, hmmm kayaknya ngga jauh lagi. Terus ada orang lokal (kayaknya tukang) yang ngajak nerusin. Tapi ada 2 bule yang turun. Tanya ke mereka, still far? Yes. Waduh. Si bapak lokal bilang, now 500. Up 700. Waaa…jadi ini blom separonya. Weleh, ngga usah deh. Turun aja. Anak-anak kecewa. Tapi keputusan saya tepat. Ngga lama anak saya bilang, papa lututku gemeteran. Nah lo, saya ngga mungkin gendong dia karena tangganya terjal gini. Akhirnya dengan pelan-pelan kita nyampe di bawah. Wah, pasti ntar diketawain ama sopir kita nih. Tadi dia dah bilang, I don’t think you can climb up. Sialan, dia benar.

Ya udah, kita liat-liat sekitarnya aja. Ada tempat berdoa Dewi Kwan Im. Saya mendadak sedih, teringat mama. Kalo mama liat tempat ini pastilah beliau senang karena beliau sangat memuja Dewi Kwan Im.

Di bagian lain ada bangunan yang belum selesai. Itu ternyata Golden Bell. Lucunya sopir kita (namanya Bang Le) mau jelasin tentang lonceng itu, dia ngga tau bahasa Inggrisnya lonceng, jadi dia bilang, like in Thai boxing, after fight then teng teng teng….hahaha abis ngeliat Golden Bell ini justru saya baru paham maksud dia tadi…

Motret lagi…

Si Bang Le sopir kita ini baik juga loh. Dia nawarin mampir di Ao Nang Market, pasar tradisional gitu. Asik, bisa nyari makanan lokal nih…Beli Som Tam pake mie, sate sosis, ama Sticky Rice with mango sukaanku. Murah banget, serasa belanja di pasar Kranggan hehe…



Lalu dinikmati di pinggir kolam renang hotel, mumpung ngga ujan…

Dan malamnya dinner di balkon kamar, menikmati the Sticky Rice with mango dan Som Tam…sedaap…

Ah, walau pun tak terencana, hari ini bisa diisi dengan acara yang seru juga. Next time, saya akan selesaikan ke1237 anak tangga di Tiger Cave Temple. Tapi mesti fitness dulu kali hehe…

Besok, balik ke Phuket tapi mampir ke Phang Nga Bay, mau liat James Bond Island. Yeah…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s