Family Adventure : Phuket (5)….Maya Bay I’m coming

Di hari kelima liburan kami ini, hari terakhir kami di Phi Phi, saya dah bulatkan tekad, kami harus ke Maya Bay. Liat keluar jendela (kayaknya jadi rutin deh, baru bangun langsung nengok ke langit). Hmmm, ngga ujan walau pun mendung.

Kami langsung bergegas ke pantai tempat janjian ama tukang perahu kemarin. Ngga pake mandi, ngga pake sarapan. Sampe sana, eh tukang perahunya masih molor. Waktu dibangunin dianya bilang not good. Maya Bay big wave. Wait 30 minutes na. Waduh saya lemes. Khan ngga ujan, kata saya. Look, katanya nunjuk ke Utara. Strong wind. Trus keliatan juga ada awan hitam bawa ujan bergerak ke atas Maya Bay. Dan tak lama tempat kita pun mulai gerimis. Ya Allah, masihkah kau tidak ijinkan kami pergi? Saya duduk termangu menatap pulau Phi Phi Leh di mana Maya Bay berada. Sesak rasanya, Maya Bay di depan idung tapi kita ngga bisa ke sana.

Lalu saya teringat, kemarin ada tour yang nawarin pergi walau pun ujan. Pake big boat katanya. Kalo long tail boat kecil ngga berani, kali big boat bisa. Tapi rupanya agen itu tutup karena mau Lebaran. Jadi kami jalan ke agen-agen deket pier. Tapi kata mereka kalo big boat yang half day tour adanya jam 2 siang. Yah, saya hari ini mesti pergi ke Krabi, mana sempet. Tadinya rencana kalo bisa pergi pagi ini ke Maya Bay, siangnya saya dah cabut ke Krabi naik boat jam 2. Waduh, masa ngga jadi lagi. Lemes, akhirnya kita ngetem lagi di warung Thai pancake. Sampe si Nina, penjaga warungnya hapal ama kita. Iseng, saya datengin agen di sebelah warung. Itu agen untuk Chao Koh group. Waktu saya tanya, eh dia bilang punya tour pake big boat pagi ini. Kita dikasih 1500 baht berempat. Yah, mahal ga papa deh, yang penting jadi pergi. Sekalian aja saya nyari tiket boat ke Ao Nang Krabi, dapet 1100 baht berempat.

Setelah pasti dapet tiket, saya langsung balik ke hotel untuk check out. Eh, ujan deres. Waduh, saya tanya agennya, tetep pergi ngga. Pergi kok. Ya udah, apa pun yang terjadi, saya mau ke Maya Bay. Hari ini!
Setelah check out, ransel saya titip di agen itu. Terus kita berangkat.

Ternyata kita naik boat Pichamon 2. Kita sempet liat Pichamon 2009 ferry gede waktu berangkat ke Phi Phi, bagus banget. Dan yang ini juga bagus.
Kita duduk di geladak atas.

Perjalanan dalam hujan agak deras, dan gelombang agak gede. Cuma, istri saya ngomel, kenapa sih ngga duduk di geladak bawah aja. Di atas sini goyangan kapal lebih terasa. Saya cuma diem aja, mau diapain, ini risikonya tetep keukeuh pergi walaupun dah dibilang ombak gede.
Agak lama terombang-ambing, terutama waktu nyeberang ke gugusan pulau Phi Phi Leh tempat Maya Bay berada, akhirnya kapal masuk ke teluk Loh Samah Bay. Lalu berenti. Saya kira mereka mau ngajak kita snorkeling dulu di sini. Eh ngga taunya, “ok guys, we will swim to the bridge. Maya Bay is there behind the bridge”. WHAT???

Berenang? Yang bener aja! Saya bawa anak-anak. Ombak gede gini. Biar kata dikasih pelampung, mungkin sampe besok juga ngga bakal nyampe tuh. Kapalnya aja ngga berani merapat ke jembatan karena ombaknya kayak gitu. Saya protes keras. You never mentioned about this before. I thought we will go to Maya Bay entering from the front bay. Pemandunya jawab dengan kenceng juga, Sir, the wave is bigger there. The boat can not pass. Saya lebih ngotot lagi, I don’t care, because you don’t say anything at the pier. Tau gini belum tentu juga kita mau ikutan.
Tapi istri saya nenangin. Udahlah. Itu ada kayak, bisa ngga kita diseberangin pake kayak. Akhirnya, setelah beberapa bule nekat nyebur dan berenang, yang lainnya pada minta diseberangin pake kayak.


Nyampe di jembatan, susah juga naik ke tangganya karena cuma pegangan di tali sementara ombaknya mendorong kayak menghantam dinding karang. Ngeri banget dah, karena bawa anak-anak ini loh.

Setelah turun dari tangga, kita melintasi air sedengkul, lalu masuk ke dalam area perkemahan (ada loh, tour untuk camping di sini).



Lalu melewati jalan setapak ngga sampe 100 meteran, sampelah kita di pantai Maya Bay.

Di depan mata terlihat teluk Maya Bay, dengan ombak yang ganas seperti di Dreamland Bali, akibat cuaca buruk hari ini. Kemarin waktu saya mampir naik ferry itu, ombaknya ngga kayak gini.




Walaupun dalam keadaan hujan, dan motretnya cuma pake kamera waterproof yang lensanya mesti dilap bolak-balik, tetep ngga bisa menyembunyikan keindahan Maya Bay. Ya Allah, terima kasih akhirnya Engkau perkenankan saya ke sini. Walau pun dengan kondisi seperti ini saya tetap syukuri ya Allah. Impian saya terwujud.

Kita main air cuma 30 menitan. Yang ada di pantai itu cuma rombongan kita, sekitar 20 orang. Eh, tau-tau mereka pada bergegas pergi. Wah, jadi tinggal kita berempat di pantai ini. Yah, good bye Maya Bay. Someday we’ll be back.
Abis itu balik ke kapal. Ngantri lagi nunggu kayak, sementara kapalnya nunggu agak jauh karena ternyata ada rombongan nekat lain yang baru datang.



Setelah naik kapal, berangkat balik tapi sebelumnya singgah sebentar untuk kayaking. Saya ngga ikut, dah cape. Terus waktu kita ngelewatin laut antara Phi Phi Leh ke Phi Phi Don, ombaknya bener-bener nakutin. Yang terbayang saat itu, kalo sampe terjadi apa-apa, alangkah menyesalnya saya karena maksain pergi dalam kondisi cuaca seperti ini. Tapi untunglah walau pun kapal dah miriiiing banget, tapi ngga sampe guling. Ah, saya sarjana perkapalan kok takut ya hehehe…

Setelah sampe di Phi Phi Don lagi, kita bilas dan ganti baju di toilet umum yang bisa mandi di pantai Loh Dalum. Abis itu ke kantornya Chao Koh untuk berangkat ke Krabi. Oya, kapal ada yang ke Krabi dulu, ada juga yang langsung ke Ao Nang (dari Krabi Town ke Ao Nang lumayan jauh loh).

Sebelum berangkat, anakku sempet berfoto bersama Sofia, si imut warung Thai pancake yang ternyata juga kerja di Chaokoh. Sama berkerudungnya hehehe…


Suasana dalam boat ke Ao Nang Krabi. Bener kata si Sofia, mesti buruan ke kapal karena pasti rebutan tempat duduk. Untung saya masih dapet duduk buat berempat. Kalo ngga, walah terpaksa di geladak bawah.

Selama perjalanan ombaknya juga lumayan gede, tapi mungkin karena boatnya beda, jadi ngga terlalu berasa. Dan kita sempet tidur kecapean.

Mendekati Railey Beach, kapal berenti untuk nurunin penumpang yang akan ke Railey. Dijemput pake long tail boat. Selama acara transfer penumpang itu yang lain pada sibuk motret-motret. Sayang foto Railey saya ilang karena card saya rusak. Tapi pemandangan menuju Ao Nang beach juga bagus.

Setelah beberapa lama, kapal memasuki semacam dermaga. Dari sana ada jemputan ke Ao Nang, udah include di tiket. Kita naik mobil Ford Ranger yang bak belakangnya dikasih atap dan tempat duduk panjang.

Di Ao Nang kita nginep di hotel Aree Tara Resort. Hotelnya bagus, dah umur 3 tahun tapi kayaknya masih bau cat tuh.



Malemnya kita keluar cari makan, cuma nemu resto Wan Sai. Ngga rekomen deh, tapi malam itu ngga ada pilihan. Memang lokasi hotel ini agak jauh dari keramaian. Ao Nang ada beberapa bagian dari yang paling rame (tapi jauh dari pantai) sampai yang deket pantai Puttarat yang paling bagus kayak Aree Tara ini. Tapi anehnya di Aree Tara ini yang paling sepi daerahnya.

Ah, hari yang melelahkan. Tapi pengalaman yang luar biasa. Saya tanya ke anak saya, apa yang paling menyenangkan hari ini. Dijawab, waktu naik kayak. Waduh…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s