Family Adventure : Phuket (4)…Still in Phi Phi Island

Hari kedua di Phi Phi, saya tengok ke luar jendela. Hmmm, ujan dah berenti, walau pun ada gerimis dikit. Langsung bangunin anak-anak, mandi, terus buru-buru ngabur nyari sarapan sebelum ke tour agent. Jadiin lah ke Maya Bay. Ah, tapi Tuhan masih belum memperkenankan. Baru aja keluar hotel, hujan turun dengan derasnya. Yah, batal deh ke Maya Bay.

Akhirnya kita sarapan burger, sambil nunggu ujan. Tapi sampai kami selesai sarapan, cuaca ngga membaik, jadi kami balik lagi ke hotel. Di kamar saya berusaha membuat permainan ama anak-anak supaya mereka ngga bosen. Tapi lama-lama sayanya yang bosen akhirnya semua tertidur kecuali Tesla anak cowok saya. Waktu saya bangun, wah dah jam 12. Liat keluar jendela, hmmm masih gerimis dikit. Yuk, kita keluar yuk, kata saya ke Tesla. Yang dua lainnya masih pada tidur sih.

Niatnya mau jalan keliling yang deket-deket aja, eh tapi akhirnya iseng mblusuk lebih jauh. Trus ketemu plang arah ke View Point. Hmmmm, saya tanya ke anak saya, mau ngga ke sana. Ayo, katanya semangat.

Jadilah kami menelusuri gang kecil yang semakin lama semakin nanjak. Udah ngos ngosan, tapi kayaknya ngga sampe-sampe. Emang sih di bawah sana ditulis, View Point 4 km. Waduh, mana ngga bawa minum lagi. Mau balik, tanggung. Tapi kok tambah lama jalanan tambah sepi. Trus ada papan petunjuk sekedarnya yang justru menunjuk ke jalan tanah. Waduh mulai deg-degan. Tambah lama kok jalanan tambah sulit, becek dan ngga rata.

Tapi beberapa kali ketemu orang dan nanya, semua menunjuk ke arah yang benar. Nafas dah ngos ngosan, haus, aduh yang kebayang adalah penyesalan, kok saya nyiksa anak saya kayak gini. Tapi untunglah dia tetap semangat. Dan ternyata semakin jauh semakin ngga ketemu orang lagi. Sampai saya ketemu ada warung Cowboy Hills. Wah, ada kehidupan nih. Tapi ternyata kosong. Tiba-tiba dari belakang saya ada 2 cewek bule nyusul. Saya kaget juga, kok dari tadi saya ngga liat, tau-tau mereka dah di belakang saya. Cepet amat jalannya. Ketika jalannya kemudian bercabang, kami bingung. Which way do you think? Hmmm…saya belagak kayak Xi di God Must Be Crazy, neliti jalan tanah yang ke kiri. Trus saya bilang, I think this way. Ada jejak sepatu di tanah, masih baru. Ok, kita ke kiri. Tapi saya khawatir juga, kalo sampe salah abislah saya dimaki-maki cewek ini. Eh, tapi kemudian saya ngeliat ada warung! Lalu ada beberapa orang lagi nongkrong di atas batu. Lalu saya noleh ke kanan….ya Allah…pemandangan yang luar biasa. Sesak nafas saya rasanya. Akhirnya saya sampai di View Point.

Yang pertama saya lakukan adalah beli minum buat anak saya. Aduh, kasian dia ini. Untunglah setelah dia makan es krim, kekuatannya pulih. Lalu kami foto-foto. Sayang saya tadi tinggalin Nikon saya di kamar, karena emang awalnya ngga niat. Untung masih bawa Lumix poket.

Abis foto-foto lalu saya pikir dah waktunya turun. Sebenernya sih karena ngeliat ada satu rombongan mau turun jadi biar ngga sendirian lagi kayak tadi. Tapi, loh, kok jalannya beda? Dan dibeton pula? Saya ikutin aja mereka, eh di jalan papasan ama banyak orang yang mau naik. Wah, berarti ini jalannya yang bener. Tadi itu saya salah jalan. Pantesan, masuk hutan ngga ketemu siapa-siapa. Dalam hati saya bersyukur ketemu 2 cewek tadi. Kalo ngga, mungkin kami tersesat beneran di hutan sana. Ih, saya sampe bergidik membayangkan.

Turun dikit, eh ada tempat duduk-duduk lagi. Oh, rupanya ini View Point 1. Dan rupanya tadi yang saya sampai itu View Point 2. Di sini kurang bagus pemandangannya karena terlalu rendah, ketutup pohon kelapa. Bagusan di 2. Hmmm, di View Point 2 tadi ada petunjuk ke View Point 3, mestinya lebih bagus lagi.

Begitu rombongan tadi turun, saya buru-buru ngikut. Di sepanjang jalan kita papasan orang-orang yang baru naik. Banyak bener. Wah senengnya, hilang semua rasa takut saya.

Tapi jalan yang bener ini sangat curam. Dari View Point 1 mesti turun tangga kayak turun genteng.

Jadi kalo anda gemuk, ngga fit, jantungan, ngga pernah olah raga, saya saranin jangan deh. Jalan saya yang salah masuk hutan tadi masih mending dari segi curamnya, walau pun jauh 4 km. Eh, tapi sori, ada Taxi Service lho. Itu ojek, bayar 100 baht sampai ke Tonsai. Lewatnya jalan saya di hutan tadi. Cuma kayaknya jarang yang pake jasa itu hehe…

Begitu sampai di hotel lagi, legaaa banget rasanya. Kita belum makan siang. Jadi abis ganti baju yang udah basah oleh keringat, kita semua keluar lagi cari makan. Untuk menghibur anak-anak, saya ajak mereka makan di resto Itali yang saya liat tadi rame banget. Kita pesen pizza, tom yum, dan pad thai. Hmmm, pad thainya enak banget, pizzanya biasa aja, tom yumnya ngga terlalu nendang. Tapi not bad lah.



Abis makan, kita jalan lagi mblusuk di gang yang belum pernah kita datengin. Nelusurin Tonsai Bay, kita sampe di ujung jalan sebelum belokan ke arah Loh Dalum lagi. Phi Phi Leh tempat Maya Bay berada, keliatan sangat dekat dari sini. Sempet tawar-tawaran ama tukang perahu long tail boat. Kalo besok cuaca ngga ujan deras kami jadi pergi lah. Dapetnya 1200 baht satu perahu, 4 jam. Ok lah, daripada banyak cing cong.

Abis itu kita jalan lagi, eh ternyata jalan ini nyambung ke jalan tempat saya mulai nyasar salah jalan ke View point tadi. Dan saya juga nyadarin kesalahan tadi. Kalo anda dari Tonsai atau Long Beach ngikutin jalan saya yang di ujung tadi, akan ketemu pertigaan, ada plang Taxi Service to View Point, terus ada petunjuk arah View Point 4 km, jangan belok ke sana. Tetep lurus aja, paling 50 meteran ke depan, ada pertigaan lagi, nah ada petunjuk View Point, ini yang bener, nanti ketemu anak tangga berliku-liku. Ikutin aja, dijamin sampe di View Point. Kalo dari Loh Dalum kayak saya yang tadi siang, sebenernya akan ketemu pertigaan yang bener ini duluan, tapi kok ya saya ngga liat dan terus aja akhirnya malah lewat jalan satunya yang salah itu.

Abis itu kita ke pantai Loh Dalum, anak-anak seneng main air, saya sibuk moto-moto mereka. Sesekali saya ikutan nyari kepiting. Airnya jernih banget jadi keliatan kepiting ato ikan-ikan kecil berenang deket kita. Sampai malem ternyata ujan ngga turun.

Setelah puas main, balik ke hotel hari udah gelap. Mandi, terus keluar lagi buat nyari makan malam. Sesuai rencana, saya ajak semua makan di Tonsai Seafood Restaurant yang kemarin rame banget. Malam ini juga rame banget, tapi untunglah kami dapet meja kosong. Pesenan dateng ngga terlalu lama. Roasted Rice in Pineapple Boat-nya enak, dengan tampilan yang eksotis. Harganya lumayan sih, berempat abis 600an baht. Suasananya ok banget.



Wuaah…kenyang…lanjut jalan lagi…tadinya pengen ke pantai Loh Dalum lagi. Tapi anak-anak pengen balik ke hotel, katanya mau nulis cerita liburan ini. Dan, begitu masuk kamar, tiba-tiba di luar terlihat angin kencang dan hujan deras datang. Ya, di Phi Phi ini udah biasa dapet terjangan badai dadakan kayak gini. Untuuung banget kita ngga jadi ke pantai tadi.

Abis beres-beres karena besok kudu check out lanjut ke Krabi, saya sempetin nulis cerita ini biar ngga lupa. Ujan udah reda. Di kejauhan kedengeran musik tekno menghentak-hentak ngundang saya datang…hmm tapi saya ngga tertarik lagi. Mungkin lain kali kalo di Trawangan atau Pattaya saya mau hehehe….

I love Phi Phi Island very much. Bener-bener indah. Most beautiful place I’ve ever seen. Selain Bali tentunya🙂

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Family Adventure : Phuket (4)…Still in Phi Phi Island

  1. anna berkata:

    waah mau..
    suka sekali baca ceritanya terutama karena ada anak2nya..
    bulan maret nanti saya juga kesana dengan rute bangkok-krabi-phi phi-baru phuket..

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s