Family Adventure : Phuket (2)…City tour & Jung Ceylon

Di hari kedua di Phuket, saya terbangun jam 4 pagi. Asem nih, jam biologis kayaknya dah nyetel untuk tidur cuma 4-5 jam setiap hari. Loh, kok ada suara air yang deras? Tengok keluar jendela, walah hujan yan turun semalem bukannya reda malah tambah deras.

Jam 7 kita udah siap sarapan. Makannya enak sih, tapi restoran di hotelnya basah kuyup karena hujan angin.

Waduh, padahal jam 8 si Mr. Pong jemput. Dan dia ternyata tepat waktu banget. Waktu ketemu si mister ini sama sekali lain dari yang saya bayangkan. Tadinya saya pikir dia dah tua, botak, susah inggris. Eh ternyata masih muda, sopan banget, dan Inggrisnya lumayan bagus. Dia juga rada bingung karena hujan deras, mau jalan ke mana kita? Akhirnya saya pasrah aja karena dah booking dia kasian juga dibatalin dan saya juga ngga tau mau ngapain, ok Mister kita jalan aja ke tempat yang ngga terbuka alias indoor. Lah, ternyata diajak shopping.

Pertama diajak ke toko kaos Madunan. Lokasinya di jalan yang mau ke arah Phang Nga dan Airport. Kayaknya ini yang punya orang Malaysia, bisa ngomong Indonesia dikit2. Kaos2nya kualitasnya bagus dan lebih murah walau pun ngga selisih jauh ya. Soalnya belum tau yang di Phuket town. Harga sekitaran 120-130 Baht lah. Saya ngga mau beli oleh2 dulu karena kan mau jalan dulu ke Phi Phi dan Krabi, males ah bawa gembolan oleh2. Jadi saya cuma beli beberapa yang mau saya pake di jalan aja. Sori ngga ada fotonya, lagi ujan deres boro-boro mikirin motret.

Abis itu ditawarin ke toko jualan madu. Saya ngga suka madu, tapi yah mau kemana lagi. Eh tapi karena parkirnya penuh banget, akhirnya ngga jadi lalu kita dibawa ke pabrik kacang mente.

Baru masuk kita diterangin dulu cara ngupas biji mente, lalu dikasih tester mente aneka macam.

Sampai di ujung, perut dah kenyang nyobain begitu banyak mente. Apalagi Jingga, walah secara itu kesukaan dia. Akhirnya beli ini, beli itu, totalnya bayar sekitar 1600 baht! Waduh banyak amat. Asem nih, ngga boleh dibiarin. Abis itu saya bilang ke Mr. Pong, saya ngga mau shopping lagi karena ransel saya ngga muat dan saya meati pergi nyeberang pulau. Nanti aja kalo dah balik lagi ke Phuket. Jadi dia bawa kami ke Wat Chalong.

Wat Chalong (Chalong Temple) namanya sesuai nama daerahnya yaitu Chalong Bay, adalah kuil Buddha terbesar di Phuket. Waktu sampe sana, dengan hujan-hujanan kita masuk ke salah satu gedung. Isinya patung Buddha mulu.

Hmmm kayaknya salah masuk nih, tapi yah foto-foto dulu dah.



Abis itu baru ke bangunan lainnya yang banyak pengunjungnya. Rupaya di situ tempat berdoa.
Untuk berdoa kita bisa nyumbang untuk dapetin hio dan lilin berikut kertas emas. Juga boleh beli bunga lotus.


Di dalam kuil tempat doa ini ada 3 patung saya ngga tau itu siapa. Tapi setiap orang yang berdoa lalu menempelkan kertas emas di patung itu. Pantesan patung itu keliatan kulitnya ngelupas-ngelupas, ternyata ditempeli kertas.


Lalu kita juga mengambil dan mengocok sekaleng sumpit, nanti ada satu yang jatuh, liat nomer di sumpit itu, lalu ngambil surat di kotak kayak PO box di samping sesuai nomer di sumpit. Di surat itulah tertulis nasib kita. Ya, kayaknya itu ramalan kayak orang Cina suka lakuin. Masalahnya, itu tertulis dalam huruf Thai yang melengkung2 itu (kayak hanacaraka). Waduh si tukang terjemahinnya (sekaligus yang bersih-bersih di situ) lagi pergi. Ya udah, kertasnya dibawa aja, nanti saya minta orang lain nerjemahin.

Dari Wat Chalong dah jam 12, jadi kita minta ke Mr. Pong buat nganterin ke tempat makan. Dia bawa kita ke Phong Phang Restaurant di Chalong Bay.

Makannya so so lah, cuma tom yumnya yang seger banget (beda lah ama tom yum palsu di Jakarta). Harganya juga ngga murah lho. Jadi kalo ada yang mau pake jasa Mr. Pong, dan pengen makan yang murah, saran saya bilang aja ke dia untuk ngga ke resto kayak gini. Saran saya lagi, mendingan kita udah tau mau makan di mana, nanti dia tinggal nganterin. Soalnya biar dibilang baeknya kayak gimana, guide itu pasti dapet persenan dari resto/ toko jadi kita pasti dibawa ke tempat dia kalo kita ngga punya pilihan.

Abis makan mau diajak shopping lagi. Saya nolak. Sebenernya Mr. Pong juga ngga enak ati, bukan dia mau ngajak saya ke shopping buat dapet persenan, tapi emang dalam kondisi ujan deras gini, ngga bisa kemana-mana kecuali ke tempat shopping yang bisa di dalam gedung. Saya pengen ke Big Buddha dan Phromtep Cape lalu Karon dan Kata Beach juga percuma, ngga bisa turun dari mobil tanpa basah-basahan. Akhirnya saya putusin tour diakhiri aja. Saya minta diantar ke Jungceylon Mall di Patong. Mr. Pong ngga enak ati, dia nawarin nanti waktu saya balik lagi ke Phuket, saya bisa lanjutin tournya sekalian dia antar saya ke bandara cukup bayar setengah harga aja, 500 baht. Saya pikir fair lah, kalo saya naik taksi ke bandara juga segitu.

Jadi sore itu kami habiskan di Jungceylon.

Tempat shopping yang gede lah, di basementnya ada pusat oleh-oleh kayak di MBK Bangkok. Saya nyari-nyari kaos bertulisan “Good guy goes to heaven, bad guy goes to Patong”. Nemu, tapi mahal, 200 baht. Bah, untuk kualitas yang asal-asalan saya mah ogah.



Abis puas ngider-ngider di dalam mall, kami balik ke hotel lewat Bangla road. Kebetulan dah mulai malam, jadi Bangla dah ditutup untuk kendaraan, berubah jadi Walking Street kayak di Pattaya. Kiri kanan banyak bar ago go, tapi belum banyak yang buka. Anak saya yang suka musik macam Pittbul nanya mana tempat makan yang musiknya asik. Wah, jangan….nanti kaget liat cewek meliuk-liuk di tiang kayak mau striptis hehehe…

Jalan terus ngga seberapa jauh, sampailah di ujungnya Bangla yaitu pinggir pantai. Trus nyari makan, eh ketemu jualan sosis dan sate pinggir jalan kayak di Hong Kong. Jadilah nongkrong makan di pinggir jalan. Suasana kayak gini nih yang saya suka. Daripada ke resto-resto yang wuah itu. Ngirit, suasananya dapet. Tapi mulesnya ngga dapet. Enak khan?

Balik ke hotel kita naik Tuk Tuk. Tuk Tuk di Phuket bentuknya kayak angkot di Jakarta, agak ketutup masuk dari samping. Beda dengan Tuk Tuk di Bangkok, yang mirip kayak bemo cuma rodanya 4. Di sini sistemnya carter, mau satu orang ato 5 orang bayarnya tetep 200 baht, jauh dekat. Saya tawar 150 eh dikasih, kali dia juga mo pulang dah malem. Sebelum turun, foto dulu lah ya hehe…

Dah…segitu pengalaman di Patong hari kedua. Not so good, but not so bad. Yah, disyukuri aja walau pun ujan. Malah Phuket banjir lho karena diguyur hujan seharian penuh. Mudah-mudahan hari berikutnya cuaca bisa cerah (walau pun saya ngga yakin, setelah baca ramalan cuaca bakal ada thunder storm di Phi Phi). Yak, whatever it takes…besok saya ke Phi Phi…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , . Tandai permalink.

8 Balasan ke Family Adventure : Phuket (2)…City tour & Jung Ceylon

  1. galuh berkata:

    kalau saya menginap di hotel sekitar patong, terus mau ke rassada pier (mau ke phi phi island) ada taksi gak ya? terus kira2 biayanya berapa? thanks🙂

    • swardika berkata:

      Takdi sih ada cuma agak jarang. Kalo ke Phi Phi beli tiket kapalnya di agent di Patong aja, nanti sekalian dapet jemputan ke Rasada

      • galuh berkata:

        Itu tiket kapalnya saja? Oneway atau roundtrip ya? Soalnya rencananya saya cuma sehari aja, tidak menginap di phi phi, apa bisa?

        • swardika berkata:

          Bisa tiket kapal aja, atau sekalian tour yang include makan siang. Kalau tour round trip ngga pake nginep ada, nginep di Phi Phi juga ada. Wah sayang kalo ngga nginep di Phi Phi, lebih asik di situ daripada di Patong🙂

  2. Rowiya berkata:

    keren koko ulasan nya walau terlihat nanggung ya jalan2nya…. awal desember saya kesana, waktu nett cuma dapet 2 hari, range untuk city tour dan tour phi2 kira2 brapa ya? saya mao go show aja, katanya kalo go show harga lebih bagus🙂

    • swardika berkata:

      Kalau city tour pake Mr Pong aja, cuma THB 1000. Yang lain biasanya 2000. Trus tour Phi Phi biasanya 500-800, di Patong banyak tuh agent yg nawrin tour itu.

  3. ahan berkata:

    Ko/Ci….kami mau brangkat juga ke phuket skitar tgl 2 november, mau nanya nih…. hubungin Mr, Pong nya di mana yah…..trus klo ada update cuaca di sana boleh YM atau BBM gak yah ke asmun_chow07@yahoo.com.sg/BBM:21FFC3B2 thx before sharing nya

    • swardika berkata:

      Mr. Pong bisa dihubungi lewat sms ke hp dia +66 876236505. Untuk cuaca saya ga ngikutin sih, tapi bisa cari di google aja. Have a nice trip ya. Btw, saya koko🙂

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s