Fresh from the breast: Sapi Perah Pondok Rangon

Gara-gara omongan temen bahwa susu sapi murni lebih baik daripada susu formula (ya saya juga tau dari dulu), akhirnya terpikir, mungkin bisa langganan susu segar di rumah. Setelah browsing, eh baru tau kalo di daerah TPU Pondok Rangon Cibubur ada desa/ kompleks peternakan sapi perah. Ada juga blog yang nyeritain anak-anak bisa agrowisata di sini. Akhirnya, hari ini, berhubung istri lagi pergi retret, saya ajak anak-anak ke sana sekalian jalan-jalan dan nyari susu. Pikir saya, mungkin langganan susu langsung dari sana bisa dapet murah hehe…

Jam 10an dah sampe di depan TPU Pondok Rangon. Tau jalannya khan? Kalo dari jalan alternatif Cibubur, sebelah POM Bensin Petronas ada jalan masuk, ikutin aja nanti sampe di TPU. Sesuai petunjuk, lewatin TPU dikit ada pertigaan, ambil arah ke kiri. Nama jalannya Sapi Perah. Nah, dah ketauan khan. Nanya-nanya ke orang pinggir jalan, ditunjukin tempatnya, ada jalan kecil bergapura di sebelah kiri kira-kira 200 m dari pertigaan.

Tempatnya emang kompleks perumahan gitu tapi banyak kandang sapinya. Malah ada yang masang plang dan spanduk, Eduwisata Istana Susu. Masuk ke sana, celingak-celinguk ngga ada orang. Yang ada sapi doang. Ini wisata apaan nih? Self service tour? Dah manggil-manggil juga ngga ada yang nongol, cuma disautin “moooo” ama sapinya.

Yah kecewa, akhirnya keluar lagi, nerusin ngikutin aja arah jalan dan sampai akhirnya di sebuah gerbang yang terbuka…oalaaa seberangnya adalah gerbang TPU Pondok Rangon. Dodol….tau gitu tadi ngga usah pake muter-muter ke Jl. Sapi Perah segala, langsung aja depan TPU belok kiri…
Mobil diputer lagi masuk ke kompleks. Sepi banget. Bener-bener ngga ada orang. Dah mulai hilang kesabaran, tapi akhirnya ketemu juga ada truk yang lagi ngangkut kotoran sapi. Nanya ke yang lagi nyekop kotoran sapinya (berhubung menjaga kesopanan saya ngga nutup hidung, padahal baunya lumayan je). Kata bapak itu, bisa beli susu di situ, tapi nanti datengnya jam setengah 2an, waktu merah sapi. Wah, masih 2 jam lagi. Ya udah, akhirnya balik arah, terus ke jl. Alternatif Cibubur lagi buat nyari makan (padahal tinggal pulang ke rumah dah deket banget tapi males ah, takut nanti dah sampe rumah males keluar lagi hehe)

Abis makan, kita balik lagi ke Pondok Rangon. Terus…nongkrong di makam. Ya, sekalian nengokin makam anak saya…jam 1 lebih kita masuk lagi ke kompleks itu. Akhirnya keliatan ada satu rumah yang ada penghuninya lagi asik merah susu.

Sapinya di sana juga banyak..

Aduh, liat sapi melet gitu, yang kebayang malah hasil olahan lidahnya yaitu Sate Padang hahaha…

Si bapak gape banget merahnya. Ngomong-ngomong kok ngga dibilang meras ya, tapi merah? beda kali ya dengan meras, apalagi remas hihihi…
Sebelum diperah, puting susu sapinya dikasih mentega biar licin. Kata si bapak, kalo kita ngga pinter merahnya, si sapi akan kesakitan dan bakal nendang (soalnya ngga bisa ngegampar kayak cewek ya hihihi)

Susu hasil perahan ditaruh di wadah aluminium kayak gini nih. Kadang kalo susunya ada kotor (mungkin ada beberapa helai rumput masuk ke situ), disaring dulu pake kain.

Saya beli 2 liter dulu buat ngetes, apakah anak saya suka ngga. Dan 2 liter itu kudu abis dalam 3 hari karena susu segar ini walau pun nanti mesti direbus dulu ngga akan bertahan lama.

Di tempat itu juga mereka miara gudel/ anak sapi. Anak saya seneng liat anak sapi yang lucu-lucu itu.

Dah, akhirnya kita pulang. Di rumah, buka website duniasapi.com buat nyari petunjuk merebus susunya. Katanya mesti sampe mendidih, tapi apinya kudu kecil biar ngga meluap. Setelah didinginkan, saya campur coklat bubuk Van Houten dan gula, kasih segelas ke anak saya….wuah enak banget, katanya. Saya cobain juga, hmmmm..emang seger banget. Yak, nanti kalo abis kita beli di sana lagi. Lebih murah sih, di sana cuma 7000 per liter, kalo Cimori 13 ribu. Stelah saya itung-itung juga kalo beli susu formula satu kotak 60 ribuan abis dalam 5 hari, masih mending langganan susu segar ini. Lebih sehat, lebih hemat….

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , . Tandai permalink.

7 Balasan ke Fresh from the breast: Sapi Perah Pondok Rangon

  1. rizki berkata:

    Jika ada yang minat untuk usaha susu murni bisa langsung ke saya, 10.000/liter dalam keadaan mentah.. untuk info lanjut bisa diliat ditokopedia ss_loonshop

  2. ambojersey berkata:

    Ada kontak pemiliknya mas? Kira2 skrg brp harganya per liter yah

    • swardika berkata:

      wah maaf ini sudah lama sekali saya ga update lagi. Ini satu kompleks yang terdiri banyak peternak sapi gitu. Sekarang sih masih ada, cuma saya ga punya no kontaknya

  3. yantri berkata:

    Bisa minta mo telpnya

  4. Onay berkata:

    Apakah tempat itu masih ada sampai sekarang ,…??? saya mencoba telfon nomer HP dan kantor nya kok bilang nya salah alamat ya,.. ? saaya lagi mencari agen susu murni buat usaha kecil kecilan nih…

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s