A blooming day at Taman Bunga Nusantara

Setelah misa di Cikanyere, pulangnya karena ngelewatin jadi kita mampir sekalian ke Taman Bunga Nusantara. Saya juga baru kali ini ke sini hehehe, secara dulu ngga pernah tertarik. Tapi hari ini saya jatuh hati sama tempat ini.

Kalau Taman Buah Mekarsari (sekarang sih ngga mau nyebut dirinya taman buah lagi) ada buah mulu, di Taman Bunga ini adanya ya bunga mulu (ya iyalah). Konon katanya bunga yang ditanam di sini dateng dari berbagai penjuru dunia. Mulai dari bunga-bunga di Amerika, teratai raksasa dari Brazil sampai pohon Papirus dari Mesir. Sayang saya ngga ngeliat tulip, mungkin karena timingnya ngga pas kali ya.

Tau tempatnya ngga? Kalo dari Puncak pass, lewatin terus, nanti setelah Ciloto di kiri jalan ada plang besar petunjuk ke arah Kota Bunga. Belok kiri ikutin aja jalannya (yang lumayan rusak), nanti ketemu perempatan Pasar Cibadak, belok kiri ikutin petunjuk arah. Kira-kira 3 kiloan ada pertigaan dengan petunjuk Taman Bunga ke kanan. Nanti 500 meter nyampe deh. Tapi saya lebih suka lewat jalan satunya, yaitu lewatin belokan ke Kota Bunga tadi, lewatin Brasco, nanti ada petunjuk belok kiri ke Hotel Yasmin, nah belok deh di situ. Ikutin aja jalannya, nanti ketemu di perempatan Pasar Cibadak tadi. Lebih deket dan lebih sepi.

Parkiran cukup luas, udara terik tapi ngga panas, kalo ada angin malah sejuk. Di depan bangunan depan ada patung maskot Taman Bunga yaitu Angsa Hitam (Black Swan).

Beli tiket di loket, per orang bayar 20 ribu. Kalo males jalan kaki, bisa naik kendaraan mereka (kita ngga bisa bawa mobil masuk ke dalem kayak di Mekarsari). Ada Dotto Train, Garden Train dan Wira-wiri. Nanti ditawarin mau sekalian naik kendaraan itu ngga, nambah bayar 5000 aja. Bisa naik dari depan loket atau nanti nyegat di tengah jalan di dalem.

Okey, setelah beli tiket kita masuk. Begitu di dalam langsung mulut berseru…waaaow…bunganya banyak banget. Langsung naik ke atas bangku dan motret jalanan ke bawah.

Di sebelah kanan jalan yang menurun, ada patung burung merak dari tanaman, yang ekornya dibentuk dari berbagai bunga ditata di taman. Cantik sekali.

Kita jalan turun, nanti ketemu persimpangan. Ke kiri menuju Taman Mawar, Taman Amerika, Taman Perancis dll. Ke kanan menuju Rumah Kaca dan Taman Jepang. Sebenernya jalannya melingkar, jadi jangan khawatir kita ke arah mana pun baliknya ya ke situ lagi. Kalau jalan ke depan ada jam gede banget di tanah, yang jarum jamnya segede palang portal. Saya ambil arah ke kiri dulu, ketemu taman hamparan bunga. Lalu ada patung dinosaurus gede banget.

Juga ada patung jerapah..

Di sebelah kirinya ada taman air yang berisi teratai raksasa dari Brazil. Diameter daunnya bisa 1 meter!

Lanjut perjalanan lagi, ada jembatan kecil terus belok ke kanan…waaa ada bunga petunia warna ungu cakep banget…

Terus di depannya ada patung kelinci, lalu ada Taman Mawar. Semuanya indah….

Setelah Taman Mawar kita akan menemukan Taman Perancis di sebelah kanan…

(sori motretnya dari arah berlawanan)

Lalu ada Taman Amerika di sebelah kiri…

Jalan lagi, kita akan ketemu Air Mancur Musikal yang airnya muncrat ngikutin musik. Di sepanjang jalan kita akan menemukan beberapa halte untuk naik-turun kendaraan dalam taman tadi. Ini dia haltenya…coba semua halte bus di Jakarta kayak gini yah…bisa rame tuh, pada narsis foto-foto di situ hehehe

Di dalam Taman Bunga Nusantara juga ada taman bermain untuk anak-anak tapi ngga banyak.

Kami beli es krim lalu duduk-duduk istirahat di depan taman bermain itu. Ah, what a good life!

Setelah seger lagi, kita lanjutin perjalanan ke Taman Labyrinth. Tapi sebelum masuk ke labyrinth itu, kita naik dulu ke menara pandang di sebelahnya. Sori lupa motret menara pandanngnya, saking excitednya mau main🙂 Tapi pemandangan dari atas ok banget loh

Terus saya dan anak-anak turun, istri masih di atas buat motretin kita waktu menjelajah labyrinth. Di bawah ada mbak-mbak yang jual peta labyrinth seharga seribu perak. Ok, petualangan dimulai…

Sesekali baca peta biar ngga tersesat. Emang sih labyrinth-nya ngga kayak di film Harry Potter, dan kalo bingung nyari jalan liat aja arah matahari, atau kalo kepepet ya nerobos tanamannya hehehe walau pun ada tulisan larangannya.

Akhirnya sampai juga di finish pintu keluar labyrinth. Ok, sekarang balik lagi. Dan ngga boleh pake peta!

Abis main labyrinth, kami nyegat Garden train di halte deket taman bermain anak. Sebenernya kalo jalan ke pintu keluar dah ngga jauh sih tapi sayang dah beli tiketnya ngga kepake. Garden trainnya isinya cuma kita, karena udah mulai sore dan persiapan puasa.

Jalan di taman bunga ini tertata sangat rapi dan bersih banget…

Garden Train membawa kami ke pintu keluar. Tapi di perjalanan ngeliat masih ada yang belum kami kunjungi, Taman Jepang dan Rumah Kaca. Dan deket banget ama pintu keluar. Ya udah kami jalan kaki aja balik ke sana.
Rumah kacanya gede banget…

Di dalam rumah kaca udara rada pengap, bikin gerah. Tapi taman di dalam cantik…

Abis dari Rumah Kaca kita ke Taman Jepang di sebelahnya.

Sempet juga liat orang foto-foto pre-wedding di sini. Udah jam 5an sore, mesti cabut nih, bentar lagi tutup. Jalan lagi ke tempat keluar yang berada sebelah pintu masuk. Terlihat rame orang yang pada mau balik, tapi muas-muasin foto-foto buat terakhir kali. Saya juga mau ngabisin batere dan isi card nih.

Ngga terasa udah sore dan jam kunjung dah habis. Ah, ternyata Taman Bunga Nusantara ini menyenangkan. Dan salutnya taman ini segitu luas bisa teap terjaga kebersihan dan kerapiannya. Mungkin malah lebih baik daripada Mekar Sari. Tapi menurut saya sebaiknya datengnya pagi atau sore sekalian karena siangnya sangat terik. Terus ada masukan juga, karena bunga di sini sering diganti sesuai musimnya, kadang kita ketemu pas lagi baru ditanem…lah jadi banyak tanaman yang masih kecil dan belum berbunga. Sayang khan. Mending cek dulu ke mereka, telponnya 0263-581617. Okeh…ntar cerita lagi yang lain ya…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s