A blissful day at Cikanyere

Minggu lalu saya mengantar (tepatnya menjemput) anak yang ikut rekoleksi di Cipanas. Satu hal yang saya tertarik dengan rekoleksi ini, soalnya abis itu Minggu paginya kita sama-sama misa di Cikanyere. Itu loh, Lembah Karmel tempat pertapaan Romo Yohanes yang tersohor itu. Saya belom pernah ke sana, dan dari dulu udah berangan-angan pengen misa di sana. Akhirnya kesampaian juga sekarang.

Minggu pagi jam 9an berangkat dari Villa Pesona Wisata. Oya, bagi yang ngga tau jalan ke Cikanyere, kalo kita dari Jakarta lewatin Puncak Pass (resto Rindu Alam tau khan) kira-kira 4 kiloan lagi lalu ada baliho besar Kota Bunga di sebelah kiri. Bisa belok dari situ. Tapi menurut saya jalan yang lebih bagus dan lebih dekat adalah yang lewat hotel Yasmin. Dari baliho Kota Bunga itu terus lagi dikit, lewatin Brasco Factory Outlet, terus ada plang petunjuk ke Hotel Yasmin di kiri jalan. Masuk situ nanti ikutin aja jalannya, nanti ketemu ama jalan dari Kota Bunga tadi di perempatan pasar Cibadak. Ambil arah Taman Bunga Nusantara. Ikutin jalan itu sekitar 3 kiloan, ada pertigaan yang ada petunjuk ke Taman Bunga, belok kanan. Nanti kita akan lewatin Taman Bunga, terus aja sekitar 3 kiloan juga. Ada petunjuknya ke Lembah Karmel.

Tapi jalannya bo…mesti pelan-pelan karena banyak yang rusak.

Misa di sana jam 9.30. Sebaiknya nyampe sana jam 9an karena parkir penuh dapetnya agak jauh jalannya nanjak lagi, ngos-ngosan deh.

Di sana juga ada penginapan buat yang ikut retret. Ada gedung serba guna buat ngadain retret.

Jalan ke gerejanya nanjak, disambut oleh patung Yesus yang anggun.

Tuh keliatan gerejanya. Deket khan? (Bulan juga keliatan pa, tapi jauh kata anak saya)..

Eh udah jalannya nanjak, masih pake naik tangga lagi. Dijamin nanti waktu lagu pembukaan banyak yang nyanyi sambil ngos-ngosan hehehe…tapi buat yang ngga kuat jalan, mereka sediain mobil buat ngangkut orang tua dan sakit kok.

Pemandangan dari pintu masuk gereja. Bagus ya? Tapi inget, kita misa dulu. Wisatanya nanti aja…

Gerejanya juga bagus. Banyak yang motret-motret, walau pun pake hape doang ngga papa…

Suasana di dalam gereja, sesaat mulai misa…

Pengunjung lumayan banyak juga, padahal ini misa biasa. Ngga kebayang kalo waktu misa penyembuhan, pengunjung terutama orang sakit pasti membludak. Lembah Karmel ini khan terkenal karena banyak orang sakit yang disembuhkan, sama seperti Yesus membuat mujizat menyembuhkan orang sakit.

Setelah misa, ada kesempatan untuk didoakan oleh para romo di sana. Suasananya seperti kalo adorasi, hanya ngga bawa Sakramen Maha Kudus. Peserta yang mau didoakan berlutut, nanti Romo mendoakan dengan menumpangkan tangan di dahi. Bagi yang sedang stres, berbeban berat, sedih, ikutan deh. Kita akan ngerasain semua beban itu terangkat…nangis abis-abisan tapi abis itu legaaa banget.

Banyak yang antri untuk didoakan. Biasanya setelah ditumpangkan tangan di dahi oleh Romo, orang itu tumbang ke belakang, biasanya tertidur atau menangis (bahkan ada yang sampe jerit-jerit)…

Setelah misa dan doa penyembuhan, sempet mampir di patung Pieta (patung Maria memangku Yesus waktu Yesus diturunkan dari salib). Saya selalu sedih ngeliat patung ini, kebayang gimana perasaan seorang ibu melihat anaknya disalib. tapi Maria itu tabah luar biasa…

Dari patung Yesus ke arah gereja juga ada patung Maria besar. Banyak yang foto-foto di sini sehabis misa…

Di tempat ini juga ada jalan salib. Saya cuma motret yang ini. Ini bukan mau dada dada, tapi mau bilang, Ia sudah tidak ada di sini lagi, karena Ia sudah bangkit seperti yang dikatakanNya…

Ngga terasa dah jam makan siang. Jangan khawatir, di sini ada kantinnya kok. Makannya ngga terlalu mahal. Tapi yang bikin kesel, pada ngga mau antri, saling serobot. Dah gitu kasirnya diemin aja. Waduh, padahal mungkin tadi di gereja nangis-nangis minta ampun sama Tuhan, tapi di kantin kelakuan balik lagi. Ah, pengen kesel tapi sudahlah, ini di gereja. Sambil bercanda saya bilang ke istri, ini karena salib yang digantung di atas kasir kurang gede, jadi pada ngga takut hehehe…

Abis makan, terus mampir di tokonya beli salib kecil buat anak-anak, terus makan cincau hijau yang enak banget, terus pulang. Eh, ngga pulang ding, tapi mampir di Taman Bunga Nusantara. Ikuti kisah selanjutnya ya…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s