Jalan-jalan ke Pangandaran (3) : Cagar Alam Pananjung

Hari ketiga jalan-jalan di Pangandaran, setelah ke Green Canyon, Batu Karas dan Batu Hiu, kita jalan ke Cagar Alam Pananjung. Posisi Pangandaran ini enak, Pantai Timur dan Pantai Barat dekat, dan ujungnya ada tanjung seperti di kaki bawah pulau Bali, di situlah letak Cagar Alam Pananjung.

Ada apa di cagar alam ini? Setelah bayar tiket 7000 per orang (anak-anak gratis) kita masuk ke kawasannya. Di dalam ada denah, dan ada guide yang bisa kita sewa 125 ribu. Cukup mahal memang, dan ternyata juga ngga sesuai janji. Jadi saran saya kalo pake guide kita mesti agak cerewet dan ngatur kita mau kemana aja, liat dulu di denah itu. Kalo ngga nanti dia maen bypass aja dan ngga terlalu banyak tempat yang didatangi.

Saya mutusin make jasa guide, bukan apa-apa, di sini banyak monyet kayak di Uluwatu. Ga boleh liat orang nenteng tas, maen rebut aja. Daripada berantem ama monyet ntar, mending sewa guide aja deh. Tu monyet takut ama guidenya.

Waktu masuk tadi kita bisa liat ada rusa jantan, kayak rusanya Sinterklas. Trus ya ada monyet banyak. Tempat yang kita kunjungi pertama adalah Batu Kalde. Ini adalah situs peninggalan nenek moyang, dan ada makamnya. Tapi kata guidenya, makam ini hanya simbol bukan beneran. Entah dia jujur atau supaya orang ngga takut dateng.
Setelah itu kita potong kompas menuju gua Panggung. Gua ini bentuknya emang kayak panggung. Ada stalaktit yang dah beku dan menghitam.

Trus jalan lagi, ketemu gua Parat. Masuk ke gua ini mesti bawa senter karena gelap. Di dalam juga banyak stalaktit, ada yang berbentuk paha ayam, unta, kelamin cowok, ada kelelawar dan landak (sayang dia ngumpet), ada juga batu gong yang kalo dipukul berdegung seperti gong (karena bawahnya berongga) dan batu gendang yang kalo dipukul suaranya kayak gendang.

Dari gua Parat kita lanjut ke gua miring. Dinamain gitu karena waktu keluar dari gua kudu miringin badan. Di gua ini ada stalaktit yang berbentuk pocong, atau malah lebih menyerupai ibu yang gendong anak.

Lepas dari Gua Miring kita lanjut ke Goa Jepang. Goa ini bekas bikinan tentara Jepang, tapi sekarang udah ditutup tembok supaya orang ngga masuk. Setelah itu baru kita ngelanjutin perjalanan ke Pantai Pasir Putih. Begitu sampai, kecewa bener ngeliat pantainya. Pasirnya ngga putih-putih amat, banyak kerikil karang dan kerang. Buat anak-anak berenang mah ngga cocok. Terus ditinggal lagi ama guidenya, penggantinya nawarin naik perahu mulu. Oya, di pantai barat pasti kita sering ditawarin naik perahu ke pantai pasir putih ini. Tawarannya 100 ribu per perahu. Padahal jalan kaki dari gerbang cagar alam ngga jauh kok. Malah kalo lagi surut, bisa nyusurin pantai aja dari pantai barat.

Pulang dari Cagar Alam dah capek, niat belanja kaos ditunda dulu, istirahat bobo siang dulu di hotel. Malamnya kita ke Pasar Ikan Talanca. Tempat ini adanya di Pantai timur, mirip kayak tempat makan di Jimbaran, kita milih ikannya terus minta dimasak sesuai selera. Ada banyak restoran di sini, tapi yang paling rame adalah Karya Bahari. Busyet deh ni resto, jam 6an saya dateng, untung belum begitu penuh, tapi jam 7 dah mulai antrian panjang. Padahal resto sebelah-sebelahnya sepi dan pelayannya pada bengong mandangin antrian ini (kasian banget ya). Untungnya tambah malem, tambah banyak yang ngga sabaran nunggu dan mutusin pindah ke resto-resto sebelahnya. Emang sih ikan di sini enak, tapi udang goreng tepungnya enakan di Sarimbit.

Pulang dari makan, anak-anak dah teler kecapean. Abis nganter balik ke hotel saya pergi lagi ngeluyur nyari kaos. Di jalan Kidang Pananjung banyak berjejer toko kaos. Kalo nawar kudu tega. Kaos 35 ribuan bisa ditawar jadi 25 ribu. Merek kaosnya beda-beda, menurut saya yang bahannya bagus tuh yang Tjap Teri. Abis belanja, mampir bentar nyobain wedang ronde (yang mahal banget). Terus balik ke hotel…dah capek. Besok kudu balik ke Jakarta…ah, ngga berasa dah 3 hari di sini.

Perjalanan pulang di hari keempat saya ngga tulis ah, males. Cuma satu yang saya tertarik buat ditulis, hari Sabtu/ weekend di Pangandaran, busyet deh, kayak cendol. Jalanan penuh bus pariwisata (padahal jalannya sempit) dan pantai barat penuh orang yang main air. Saya aja yang nyempetin maen body board pagi-pagi sebelum pulang sering harus nahan biar ngga nabrak-nabrak. Saran terakhir: kalo dateng ke sini hindari weekend pas musim liburan…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan, Keluarga dan tag , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Jalan-jalan ke Pangandaran (3) : Cagar Alam Pananjung

  1. ridwan fauzi berkata:

    brapa harga tiket masuk per orangan di hari raya idul fitri.?

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s