Jalan-jalan ke Pangandaran (2) : Green Canyon, Batu Karas, Batu Hiu

Hari kedua di Pangandaran ini kami isi dengan jalan ke Green Canyon. Setelah bertahun-tahun cuma diimpiin doang, hari ini akhirnya terlaksana. Aseeek…

Green Canyon berada di desa Cijulang, kira-kira 30 kiloan lah dari Pangandaran. Ngga jauh khan, tapi jalannya keriting dan kadang banyak berlubang. Karena sayang kendaraan saya nyetir pelan-pelan aja. Jadi sejam baru kita nyampe. Perjalanan juga gampang kok, pokoknya ketemu jalan Cijulang di ujung terminal Pangandaran tinggal ikutin aja petunjuk jalannya yang tiap persimpangan ada. Kecuali pulangnya, hati-hati pas pertigaan Parigi, tandanya ngga keliatan jadi kita sempat nyasar ke arah Cigugur.

Begitu sampe ternyata masih sepi, padahal musim liburan. Tapi jangan salah, sodara-sodara. Kita datengnya jam 9. Nanti jam 11an, bisa antri waktu naik perahunya. Kata ibu-ibu penjaga toilet, kalo lagi rame bisa nunggu sampe 2 jam. Make sense sih, secara perjalanan 1 perahu aja 45 menit pp kalo ngga pake acara berenang ke hulu ya, kalo kayak kami yang pake berenang bisa 2 jam. Dan ternyata rata-rata pengunjung pada pengen berenang, abis deh perahunya. Jadi kalo musim liburan, disarankan datangnya pagi sekitar jam 9-an.

Bayar tiket 75 ribu untuk 1 perahu, isi maksimal 5 penumpang. Nanti setelah sampe di tujuan, silakan nego ama tukang perahu kalo mau lanjut berenang ke hulu. Biasanya mereka buka harga 200an. Tadinya saya nego dapet 150. Tapi setelah ngeliat perjuangannya ngelayani kita dengan baik dan bener-bener jagain anak-anak, saya tambahin lagi jadi 200 hehehe…tukang perahunya baik banget sih. Dan kalo bawa barang-barang jangan khawatir, kita tinggal berenang juga ada tukang perahu satunya yang bisa dipercaya jagain barang kita.

Setelah ganti baju (karena pasti basah jadi kita pake baju bekas semalem hehehe) kita berangkat menyusuri sungai Cijulang. Wah perjalanannya kayak di Nat Geo Wild dah. Air sungai warnanya ijo tosca (ngga kayak di Muara Angke yang kayak cincau item) karena ada batuan berwarna ijo di dasar. Di perjalanan kadang terlihat ada anak biawak lagi sun bathing di atas batu. Tk lama kemudian sampe di tujuan. Tempatnya ada tumpukan batu-batu gitu, dan perahu cuma sampe di sini. Kalo mau lanjut ya gitu, kudu berenang. Dari atas banyak tetesan air kayak ujan. Abis foto-foto bentar, ditanya ama tukang perahu, mau berenang ngga. Anak-anak langsung nyaut mau…mau. Trus kita dikasih baju pelampung. Bbrrrr…airnya dingin banget. Kata tukang perahu sekaligus guide kita (oya, namanya kang Ade), dinginnya cuma sebentar pak, nanti 5 menit lagi ngga akan terasa lagi. Dan tau ngga kenapa? Begitu nyebur, kita mesti berenang sekitar 15 meteran menuju satu batu besar. Ada tali panduannya sih. Tapi ngelawan arus! Sampe di batu saya dah ngos-ngosan. Ya pantesan ngga terasa dingin lagi, wong disuruh olah raga gini. Trus kita ngikutin Kang Ade bergerak dari batu ke batu. Bagusnya Kang Ade bawa tali, anak-anak tinggal pegangan (saya juga kadang ikut pegangan kalo males berenang (abisnya ngelawan arus bo..). Masuk lebih jauh lagi ternyata pemandangannya jauh lebih ok. Dan sensasi berenangnya itu lho…jadi sodara-sodara, kalo dateng ke sini jangan sampe ngga berenang ya. Rugiiiiii banget…Labih asik lagi kalo terjun dari atas batu setinggi 3 meteran. Tapi saya ngga nyobain, males naiknya hehehe…

Saya selalu ketinggalan di belakang karena sibuk motretin. Thanks to Lumix TS2 yang waterproof, saya jadi bisa motretin semuanya tanpa takut kamera rusak (pantesan di Internet jarang ada foto-foto green canyon yang sebelah dalem, karena banyak yang ninggalin kameranya di perahu hehehe…

setelah sampe di ujung, dan puas-puasin di situ, kita balik lagi. Nah ini lebih enak, berenang ngikutin arus. Malah kata guide yang laen, jangan berenang ato ngelawan pak, diem dan ikutin aja. Hmmm, ternyata bener, lebih asik. Malah bisa gaya punggung, telentang ngelihat tebing-tebing di atas…
Trus, balik deh ke perahu lalu ke dermaga. Ganti baju lagi dan nerusin ke Batu Karas, rencana mo makan siang di sana. Sebelum pergi sempet ngeliat orang yang pada antri nunggu perahu…syukur deh saya datengnya pagi.

Dari Green Canyon ke Pantai Batu Karas cuma 11 km, tapi jalannya lebih keriting lagi. Rencana mau makan di resto al Fresko di hotel Java Cove (istri tertarik liat plang iklannya, saya tertarik karena namanya mirip nama software document management hehehe). Sampe sana kecewa karena menunya makanan bule semua. Dan pelayannya berbisik ke temennya, siap ngga ya…waduh langsung mutusin ngga deh. Akhirnya kita makan siang di warung Kang Ayi. Lumayan enak makannya, dan murah. Abis makan saya langsung sewa tiker dan tidur di bawah pohon rindang, sementara anak-anak main air. Sejaman kita di sini, terus cabut lagi, mau ke Pantai Batu Hiu.

Pantai Batu Hiu adanya di perjalanan balik ke Pangandaran. Jadi kalo dari Pangandaran ya sekitar 10 kiloan lah. Sempet nyasar dulu ke arah Cigugur, akibatnya nyampe Batu Hiu dah agak sore. Di pinggir jalan ada gapura gambar hiu dan petunjuk arah yang mudah, masuk ke arah pantai cuma 250 m. Begitu ketemu pantai dan parkiran, saya langsung parkir di situ. Celingak-celinguk di pantainya sambil foto-foto, saya agak kecewa. Pantainya cuma gini doang. Nengok ke atas tebing ada pendopo, yang pernah saya liat di foto-foto di internet. Nanya ke tukang parkir, katanya bisa naik ke atas dari tangga di deket sana. Tapi istri bilang ngga usah lah, kita ke tempat penangkaran anak penyu aja deket situ. Jadi kita lanjut lagi ngikutin jalan satu arah, eh 100 meteran dari situ ada tempat parkiran lagi. Loh, ternyata di situ ada gerbang berbentuk hiu, dan ada jalan ke atas bukit. Jadi rupanya tempat yang tadi adalah pantai yang kita bisa main pasir, yang ini bisa ngeliat pemandangan pantai dari atas bukit.

Bukitnya ngga tinggi sih, dan jalannya berkonblok gitu, dah bagus. Pemandangannya bagus banget. Ada batu di tengah laut yang dulu katanya mirip sirip hiu sehingga dinamai pantai Batu Hiu. Ombaknya yang gede-gede menghantam karang, kayak di Uluwatu. Puas rasanya memandang laut lepas dangan ombak bergulung-gulung. Saya serasa berada di Malimbu Lombok.

Abis dari sini, baru balik ke Pangandaran. Dah jam 6, kita putusin makan malam aja sekalian baru balik ke hotel. Saya bawa mereka makan di Mie Baso Acip, karena tergoda cerita orang di internet. Rasanya not bad tapi juga not so good lah hehe…makan berempat dengan minum es teh 70 ribu, cuma mie ayam doang menurut saya agak mahal. Makan ikan plus udang kemarin aja cuma 150 ribuan.

Balik ke hotel, mandi terus nonton film bentar sebelum bobo. What a wonderful day…thanks God, akhirnya saya bisa ke Green Canyon…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan, Keluarga dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s