Kampoeng Maen Fair 2011

Dari beberapa waktu yang lalu sebenernya dah denger kalo di Buperta (Jambore) Cibubur ada tempat bermain namanya Kampoeng Maen. Tapi setelah nunda-nunda karena selalu bangun kesiangan, akhirnya hari ini terlaksana juga.

Kemaren sih rencana mau ke Mekarsari mau nonton the Pongo Show, tapi setelah baca ulasannya di Internet saya kok ngga tertarik, secara itu Pongo adalah monyet animasi. Akhirnya pilihan jatuh ke Buperta ini, karena deket banget dari rumah. Browsing dulu ke kampoeng-maen.com, kayaknya sih layak coba.

Lokasi Kampoeng Maen adalah di dalam Bumi Perkemahan (Buperta) Cibubur. Masuk ke dalam kalo bawa mobil cuma bayar 8 ribu, ga peduli itu mobil ngangkut orang sekampung. Tapi nanti setelah sampai di lokasi Kampoeng Maen, ternyata kita mesti bayar tiket masuk 60 ribu untuk anak-anak dan 30 ribu untuk dewasa. Tiket ini berisi kupon untuk bermain, 15 kupon per tiket anak-anak dan 8 kupon di tiket dewasa. Kupon di tiket dewasa boleh dipake buat anak-anaknya kalo orang tuanya ngga mau ikutan maen. Tapi ntar kenyataan di lapangan, banyak orang tuanya yang ngabisin kuponnya sendiri hehehe…Oya, fyi, Kampoeng Maen Fair 2011 ini buka dari 24 Juni – 3 Juli, jam 9 – 5 sore.

Kampoeng Maen ada beberapa zona permainan yaitu Kampoeng Rasa (bisa belajar bikin kue, mie, jus dll), Kampoeng Tradisional (bisa belajar ngebatik, bikin piring lidi), Kampoeng Maen (bermain Dart, Blind Soccer, dll), Kampoeng Keluarga (main ketapel raksasa, susun kaleng, mindahin bola dll), Kampoeng Karya (ini yang seru, bisa bikin pin, mewarnai layangan, direkam jadi presenter, body painting, bikin tas, bikin kalung), dan Kampoeng Pengetahuan (workshop robotic, sama permainan yang kayak Science Kinetic di Singapore).
Selain itu juga ada trampolin yang kita dilontarkan ke atas, ada sewa sepeda, dan ada camping ground.

Nah, yang pertama kita cobain adalah ketapel raksasa. Kita tertarik karena kayak main Angry Bird. Keliatannya gampang tapi nyoba berkali-kali cuma berhasil ngenain sasaran sekali doang hehehe…terus kita ke tempat bikin pin. Di sana disediain kertas bergambar macem-macem, ada kambing, kuda, singa, kura-kura, naruto, ben10, anak-anak tinggal ngewarnain. Trus kertas itu akan ditempelkan berikut semacam plastik mika, lalu dipres di mesin button maker. Jadi deh pinnya, as simple as that. Saya ngga mau pake gambar itu, jadi minta kertas kosong lalu gambar sendiri. Jadilah ngegambar orang lagi nendang penalti. Wah anak saya langsung kegirangan dapet pin unik kayak gini. Anak saya yang cewek juga langsung ngegambar semua binatang kesayangannya lalu diwarnai. Sayang pinnya itu hilang waktu lagi main ketapel lagi.

Abis bikin pin, kita menghias tas dari kertas pake pernik-pernik buah kecil-kecil. Ngga terlalu menarik sih tapi ibu-ibu pada doyan tuh. Yang paling rame adalah stand body painting. Di sini kita bisa dilukis wajah pake cat kayak suporter sepak bola, tapi gambarnya keren-keren loh. Ada kupu-kupu, burung, batman, sampe lucifer. Semuanya berwarna ya, bukan tatoo. Juga bisa minta digambarin di tangan atau lengan. Tapi saya belum liat ada yang minta dilukis di bokong hehehe…Buat main-main sih fun ya, karena begitu bosen tinggal diusap aja pake tissue basah ilang deh catnya. Sst…ada ibu-ibu cantik yang keliatan tambah manis pake gambar kupu-kupu di pipinya lho hehehe…

Tempat bikin batik juga lumayan rame, tapi sayang cantingnya banyak yang mampet dan mblobor dari samping kayu pegangannya, hasilnya jadi belepotan. Tapi buat main-main apalagi bagi yang belum pernah ngebatik pasti seru tuh. Ada juga bapak-bapak yang belajar bikin piring lidi serius banget sampe saya pulang masih di situ.

Zona yang juga lumayan rame adalah Kampoeng Rasa. Kita bisa bikin kue putu, kue pelangi, permen coklat, mie, dan jus. Yang rame sih bikin mie. Adonan tepung digiling pipih terus dimasukin ke alat kayak bikin pisang molen, diputer keluar deh potongan mie. Tinggal direbus dan bisa dimakan di sana. Jadi semua hasil karya anak bisa dimakan langsung di situ. Wah bangganya anak saya waktu makan mie hasil karyanya sendiri.

Ngga terasa setengah hari kita berada di sana. Panas terik ngga terlalu terasa karena di sana banyak pohon besar. Sayang saya harus cabut ke bandara, kalo ngga, mau juga tuh minta dicat wajah jadi kayak Hulk di Superhero Kocak hahaha…

Tapi dalam hati sebenernya saya sedih juga liat Kampoeng Maen ini. Harga tiket 60 ribu per anak itu menurut saya keterlaluan. Buperta terkenal sebagai tempat wisata murah meriah buat warga Cibubur, makanya tiap weekend selalu rame orang dateng sekedar berleha-leha di bawah pohon rindang gelar tiker. Trus ada acara kayak gini, bikin banyak rakyat kecil gigit jari karena ngga sanggup bayar. Saya ngga tau berapa si event organizernya bayar ke Buperta, tapi dugaan saya mestinya murah karena buat tiket masuk aja cuma 8 ribu satu mobil, motor 3 ribu. Masa sewa tempatnya mahal banget, ngga mungkin lah. Permainannya juga toh bukan yang bermodal gede. Atau kenapa ngga dibikin model jual kupon per permainan, jadi kalo saya punya duit cuma 10 ribu ya tetap bisa ikut main walau pun cuma 1 permainan. Dufan aja ada tiket terusan dan ketengan, yang ini masa terusan semua. Kalo gini ceritanya, saya punya 2 anak mesti keluar 150 ribu buat tiket doang. Belum makannya. Sempet sih tadi saya ngotot ribut dulu di ticket box, sampe akhirnya si petugas nyerah adu mulut ama saya terus manggil supervisornya. Saya ngga permasalahkan uang yang harus saya keluarkan, tapi itikad mereka bikin acara di tempat yang banyak rakyat kecil datang tapi tidak memungkinkan rakyat kecil itu bisa ikut menikmati acaranya.
Borju, eksklusif banget…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan, Keluarga dan tag , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s