Djarum Indonesia Open 2011: In-do-ne-siaaa dug dug..dug dug..dug!

Karena anakku tiap hari nanya mau kemana kita hari ini, saya mesti putar otak terus gimana bisa mengajak mereka mengisi liburan yang ngga melulu main ke tempat wisata. Wah kebetulan ada Djarum Indonesia Open 2011. Tau khan ya, itu turnamen bulu tangkis kelas wahid. Biasanya kalo anak saya merengek minta diajak nonton bola di Gelora saya ngga pernah mau, kali ini kalo badminton boleh lah. Suasananya lebih terkontrol🙂

Oya, jadual turnamennya sebagai berikut :
21 June, 08.00 – 22.00 WIB (babak penyisihan)
22 June, 09.00 – 22.00 (penyisihan)
23 June, 11.00 – 22.00 (per delapan final)
24 June, 13.30 – 21.00 (per empat final)
25 June, 13.30 – 21.00 (semi final)
26 June, 13.30 – 21.00 (final)

Hari pertama kedua saya pikir masih penyisihan jadi mungkin kurang menarik. Baru hari ini, pada hari ketiga, saya ajak mereka nonton. Kenapa hari ketiga? Karena kalo nonton yang final atau semi final ngga kuat bayar tiketnya bo..VIP 200 ribu, kelas 2 50 ribu. Lah saya khan bertiga atau berempat…jadilah saya nonton hari ini di kelas 2 jadi cuma keluar duit 75 ribu.

Harga tiketnya :
21 Juni :
VIP : 20 ribu, Kelas 1: 10 ribu, Kelas 2: 5 ribu
22 Juni :
VIP : 50 ribu, Kelas 1: 25 ribu, Kelas 2: 10 ribu
23 Juni :
VIP : 100 ribu, Kelas 1: 50 ribu, Kelas 2: 25 ribu
24 Juni :
VIP : 150 ribu, Kelas 1: 75 ribu, Kelas 2: 40 ribu
25 & 26 Juni :
VIP : 200 ribu, Kelas 1 : 100 ribu, Kelas 2 : 50 ribu

VIP itu deket banget ama lapangan, Kelas 1 tempatnya di atasnya, kelas 2 paling jauh di atas. Tapi ngga masalah menurut saya malah lebih enak, keliatan semuanya. Keuntungan VIP dan Kelas 1 menurut saya adalah bisa keliatan/ kena shot kamera TV yang meliput pertandingan hehehe…

Okeh, lanjut cerita saya lagi, setelah mengarungi kemacetan Semanggi Sudirman, akhirnya saya sampai di Istora jam 3. Asem, pikir saya. Karena tadinya saya berharap udah sampai jam setengah 2. Parkir di Parkir Timur Istora, yang ternyata keputusan keliru karena jadi jauh dari gerbang masuk, dan terutama jauh dari loket.

FYI, di sini banyak banget calo berkeliaran menakut-nakuti kita, katanya tiket sudah ludes dari tadi. Tetaplah tabah dan carilah info dari petugas. Saya setelah tanya sana sini dan diping-pong sana sini (khas Indonesia ya kalo ditanya ngga pernah ngasih info yang jelas dan akurat), tadinya ditunjuk ke satu stand ticket box, ternyata hanya buat penukaran tiket online, lalu pindah ke loket lain ternyata hanya VIP. Loket kelas 1 & 2 ternyata ada di luar gerbang, jadi saya mesti keluar lagi. Aduh…keselnya dah di ubun-ubun tapi demi anak ga papa lah. Berkaca dari pengalaman saya, saran aja nih kalo ada yang mau nonton, belilah tiket secara online. Bisa di Bu dibyo, atau rajakarcis.com, atau http://www.djarumbadminton.com. Pokoknya jangan ngantri di loket deh. Kalau pun mesti ngantri, hati-hati ama calo karena mereka akan menghalangi kita. Juga pastikan orang yang kita beliin tiket nongol di sekitar loket karena entar ditanya ama petugas (mencegah calo beli tiket di loket).

Ok, tiket dah di tangan, lalu masuk lewat Gate A2. Gate ini enak karena deket kalo ke toilet. Inget yah, ngga boleh bawa makanan dan minuman ke dalam. Jadi semua belanjaan makanan akan disita di pintu masuk. Dan ga boleh motret di dalem. Jadi ya motretnya cuma pake kamera di hape aja, tapi gelap.

Begitu masuk, wah langsung semangat. Karena pas yang main adalah Taufik Hidayat. Mainnya seru. Tadi sebelum masuk sempet beli balon tepuk (yang buat gantiin tepuk tangan itu). Setiap ada yang teriak INDONESIAA…lalu disambut dengan tepukan gemuruh dug dug.dug dug..dug! Anakku girang banget dan ikutan semangat. Setiap kali Taufik berhasil smes dan nambah angka kita ikut jingkrak-jingkrak kegirangan.
Ada juga yang teriak TAUFIIIK..disambut gemuruh dug dug dug dug….wess pokoknya seru, mending dateng deh ke sini hehe…

Babak pertama Taufik menang 21-19. Waktu babak kedua, di saat game point sempat terjadi kejar-kejaran angka yang seru sebelum Taufik menutupnya dengan 25-23, dengan smes lompat yang sangat cantik. Saya bersyukur Taufik menang 2 set. Kenapa? Soalnya selesainya pas jam 4. Jadi setelah itu kita kabur keluar karena saya janji mau berenang setelah ini. Dan saya nguber keluar dari daerah Semanggi sebelum orang pada pulang kantor dan bikin macet jalanan.

Sebelum pulang, sempet foto-foto anak dulu di luar. Ada bola dunia pake tulisan Djarum Indonesia Open, ada juga papan gede untuk menuliskan dukungan kita (kayak ngumpulin sejuta tanda tangan gitu), dan ada raket raksasa.

Pulang dari sana, satu hal yang saya rasakan : nasionalisme. Ya, saya begitu bangga jadi orang Indonesia. Bangga karena putra Indonesia tadi menghabisi pemain lawan (sayangnya bukan dari negeri jiran ya hehehe, kalo iya, wah pulangnya kalo ketemu orang negeri jiran langsung dipelototin dengan mata mengganyang). Sejenak saya lupa dengan orang-orang Indonesia lain yang malah bikin malu di negeri orang, bikin mual di negeri sendiri. Go Indonesia go…Taufik..dug dug dug dug…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s