Ngga rela…ngga rela!

Dari kecil waktu sekolah dulu, saya suka meringkas isi buku paket ke dalam selembar kertas yang saya lipat dua. Bukan buat nyontek lho, tapi dengan meringkas itu saya dapat mengingat isi buku yang saya baca. Lalu saya juga tinggal baca-baca selebaran itu untuk mengulang isi pelajaran, ngga usah buka-buka buku lagi. Teknik ini saya dapat dari guru yang ngajarin dulu. Dan ternyata cara ini nurun ke anak saya, bedanya dia suka nyalin soal latihan untuk kemudian dijawab (alasannya biar ngga ngotorin buku), nah ini saya ngga suka karena menurut saya buang-buang waktu (akhirnya kemarin waktu persiapan ujian saya fotokopi semua biar dia ngga repot, tapi ternyata itu menghilangkan esensi kegiatan menyalinnya itu).

Yang saya mau ceritain bukan tentang cara meringkas buku itu. Tapi cerita sesudah ringkasan itu selesai. Begitu temen-temen ngeliat saya baca-baca ringkasan itu, mereka dengan enteng meminjam kertas itu lalu memfotokopinya. Alasan mereka, lebih enak baca ringkasan saya karena lebih dikit. Awalnya saya senang, hasil karya saya dipakai orang lain. Tapi lama-lama sebel juga. Kenapa? Awalnya sih alasannya karena ada yang ngga tau terima kasih, dah dikasih gratisan malah mengkritik pula. Terutama kalo ternyata ada soal yang keluar tapi ngga ada di ringkasan saya. Abislah saya diomelin, kok lu ngeringkasnya ngga lengkap sih. Mestinya lu masukin dong tentang yang itu. Kenapa lu anggep ngga penting? Yaelah mas, dah sukur gua kasih pinjem ringkasan. Lagian waktu minjem khan dah saya kasih peringatan, trust it at your own risk. Alasan berikutnya yang bikin saya sebel, ada temen yang dapet nilai lebih tinggi dari saya, berkat jasa ringkasan itu. Bukan karena dia belajar yang rajin dari ringkasan itu, tapi ringkasan itu (karena kertasnya kecil, satu halaman dibagi dua, terus difotokopi perkecil lagi) dipakai buat nyontek. Wah yang ini saya ngga terima banget. Saya yang susah payah belajar dan meringkas, terus ringkasan itu difotokopi dan dipakai buat nyontek, terus dia dapet nilai bagus ngelebihin saya.

Did you get it? Ngarti khan alasan saya? Bukan nyonteknya itu yang saya permasalahkan. Ada kok temen yang pakai ringkasan itu buat nyontek, tapi dapet nilai di bawah saya. Dan buat saya itu ngga apa-apa. Dia malah berterima kasih ama saya karena nilainya membaik. Kalo kasus satunya, saya ngga rela. Ya, ngga rela kalo temen yang mendapatkan hasil lebih baik berkat bantuan saya tapi dengan usaha yang lebih sedikit dari saya. Enak aja, ngga fair nih, ngga adil.
Lalu apakah saya mengadukan temen itu ke guru karena mendapat nilai bagus dari nyontek? Ngga lah, saya ngga tega gitu. Tapi waktu saya cerita ke mama saya, beliau marah besar. Enak aja temenmu itu. Lain kali jangan kasih pinjem.
Nah lo. Jadi, alasan utamanya bukan ngga rela ringkasan saya dipakai untuk kejahatan, tapi lebih ke rasa ketidakadilan karena dilebihi orang lain.

Jadi, kalo ada ibu yang ngelaporin temen-temen anaknya nyontek jawaban anaknya, apakah murni karena menginginkan kejujuran dalam ujian? Ngga tau! Bisa iya, bisa juga karena ngga rela. Mungkin kalo yang dicontek adalah jawaban orang lain, bukan punya anaknya, ceritanya akan lain. Ngga nuduh lo ya, tapi mungkin bener kata pak menteri, jangan jadikan beliau pahlawan sebelum kita tau alasan di balik perbuatannya. Mudah-mudahan beliau ngga seperti saya yang ngga relaan. Saya pikir, mestinya saya bersyukur, pahala saya besar di surga karena menolong temen. Ataukah saya akan ditegur Tuhan karena memberi jalan buat orang melakukan kejahatan? Au ah…

Pos ini dipublikasikan di Renungan dan tag , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s