PRJ 2011

Hari ini sebenernya ngga niat ke PRJ, secara udah sekian taun ngga minat lagi dateng ke sana, tapi berhubung ada temen yang buka stand di sana (dia dulu satu kos ama istri waktu kuliah dulu di Surabaya, jadi istri pengen ketemu secara udah bertaun-taun ngga pernah ketemu), maka jadilah kita ke sana abis jemput anak-anak pulang sekolah.

Tapi ternyata temen itu udah mau balik ke Surabaya sore ini jam 3, sementara jam 2 kita masih di rumah! Waduh gimana nih. Tapi saya yang selalu percaya bahwa Tuhan akan menunjukkan jalan, tetap semangat berangkat. Dan benar, Tuhan melalui GPS menunjukkan jalan tersingkat ke Kemayoran, sehingga ngga sampe 1 jam kita udah masuk kawasan PRJ. Nyari gate terdekat ke Hall C tempat temen itu buka stand, si GPS nyerah dan ujung-ujungnya nanya sana sini ngga nemu juga akhirnya parkir di pintu K, ternyata deketnya ke Gedung Pusat Niaga. Tapi untunglah, ternyata pintu ini kayaknya yang paling dikit antriannya. Pintu lainnya antriannya panjang lho, jadi siap-siap aja berdiri lama hehehe…

Tiket masuknya pake smart card kayak naik MRT. Harga tiket hari biasa 15.000/ orang, kalo weekend 20.000. Tapi itu cuma di minggu pertama lho, nanti minggu ke-2 dst naik 5000.
Abis beli tiket, langsung masuk dan syukurkah ngga berdesak-desakan. Mungkin karena itu masih sore ya, karena waktu kita mau pulang jam 8an, pengunjung sangat banyak. Jadi kayaknya mending dateng sore-sore deh.

Bagi yang ngga tau situasi PRJ, lokasi PRJ dibagi menjadi 7 bagian (7 gedung) yang mengelilingi halaman yang sangat luas. Ketujuh bagian itu adalah :
1. Hall A (A1 & A2) : tempat jualan furniture, springbed, lighting, interior, carpet, building material, keramik, dan automotive.
2. Hall B (B1 & B2) : B1 untuk pameran pemda DKI, B2 untuk propinsi, BUMN, BUMD, tekstil, leather, aksesoris, houseware, bedding equipment
3. Hall C (C1 & C2) : propinsi, departemen, pemda, BUMN, BUMD, komputer (C2)
4. Hall D : telekomunikasi, elektronik, computer, banking, stationary, photo, sport, health, bicycle, cosmetic, herbal, medicine, packed food & drink, toiletries
5. Hall E : toy games for kid, entertainment area
6. Gambir Expo : branded fashion, automotive, multiproduct, property, foodcourt, children playground
7. Gdung Pusat Niaga : sponsorship packed, ATM center, furniture, Matahari
Di tengah hall- hall ada halaman yang luas, di situ ada stand sepeda motor, aneka makanan dan ada panggung pertunjukan.

Nah, saran saya, tentuin dulu kita mau nyari apa di situ, baru kita pilih mau ke hall yang mana dulu. Karena areanya sangat luas, dah cape duluan kita sebelum belanja yang kita perluin.

Yang pertama kita cari ya temen kita itu. Tanya sana sini akhirnya ketemulah stand yang dimaksud, dan ketemulah kita dengan temen yang udah begitu lama tidak bersua. Tapi yah, ternyata waktunya sangat singkat, karena Epie, temen kita ini, mesti balik ke Surabaya, keretanya dah nunggu hehe…walau pun cuma sebentar, tapi kita puas, niatan untuk ketemu dah terlaksana. Dan dikasih banyak souvenir ama yang punya stand. Makasih ya Epie. Jingga suka banget ama boneka peluk yang dijual di stand itu.

Setelah keliling-keliling, istirahat bentar di stand Indocafe yang nyediain kursi-kursi untuk menikmati kopi di tempat. Harga kopinya standar lah, sama kayak di warung.


Eh ternyata ada pawai. Beberapa produk makanan mengisi pawai. Yang menarik, ada peserta pawai menampilkan Hantu Kemayoran. Wuih, orang pada berebut foto-foto. Saya juga ngga mau ketinggalan, pokoknya ikutan rame-rame deh. Hantu yang pawai ini sebenernya yang dari pameran Rumah Hantu Kemayoran di Hall E lantai 2. Tadinya pengen juga naik sih tapi berhubung anakku sangat ketakutan yah ngga jadi. Katanya sih bisa foto-foto ama orang yang berseragam hantu tadi.

Waktu makan malem, anakku minta ke stand Indomie karena di situ ada Indofood court dengan menu produk Indomie, Sarimie dan Supermie. Yaelah, ngga di Fresh Market, ngga di sini, menu wajibnya adalah Indomie goreng. Biar murah meriah? Jangan salah, di sini seporsi 10.000 bo! Dah gitu antriannya mesti nunggu giliran ke 18. Busyet dah, di mana-mana emang Indomie selalu jadi pilihan. Nyaingin McD dah. Kasian stand spagetti di sebelahnya sepi order.

Abis makan muter-muter lagi, mau nyari produk poles mobil dan celana tapi ngga nemu-nemu. Kesalahan saya, tadi ngga baca peta (oya, peta ini bisa diambil di stand informasi). Dah mau balik ke parkiran baru ngeh kalo semua yang dicari ada di Gambir Expo, yang posisinya bertolak belakang dengan posisi tempat saya parkir. Bah, menyebalkan. Dah capek, akhirnya mutusin ngga usah lah (tapi sambil nulis ini saya masih penasaran pengen datengin tu Gambir Expo hehe).

Dan jam setengah sembilan malem kita keluar dari parkiran. Si GPS melaksanakan tugas dengan baik, memandu kita keluar menuju jalan tol Ancol tanpa kesulitan.

Overall kesan saya terhadap PRJ ini, ngga kayak dulu yah. Dulu saya suka dateng ke sini nyari baju. Biasanya dijual baju reject tapi masih bagus dengan harga miring. Saatnya belanja pakaian murah. Dan dulu stand kayak gitu banyak banget, di setiap hall ada. Sekarang banyakan otomotif, furnitur dan makanan kemasan. Stand pemda dulu-dulu gede-gede banget dan menampilkan info dan hasil daerah. Sekarang banyak stand jualan dari orang yang berasal dari daerah. Kok saya ngerasa kayak berada di JCC ya?
Tapi jadi penasaran, pengen dateng sekali lagi. Mudah-mudahan apa yang saya rasakan duluuu banget dapat saya nikmati lagi di kedatangan berikutnya.

Yuk ke PRJ!

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke PRJ 2011

  1. Ping balik: Klabing (Klayapan Bingung) di Pekan Raya Jakarta 2012 « Nofareni's Blog

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s