Berhemat energi

20110525-153335.jpg

Beberapa hari terakhir ini jadi kepikiran untuk berhemat energi. Sebenernya mau berhemat duit sih. Gara-gara beberapa hari lalu liat ada pameran sepeda listrik di mal deket rumah. Pengen beli, tapi seperti biasa browsing dulu…sambil nunggu keinginan itu hilang sendiri hehehe…
Tapi saya jadi kepikiran kemana-mana sampai ke masalah penghematan energi.

Ada beberapa ide yang pengen saya wujudkan tapi sampai sekarang tidak (belum) kesampean.
1. Menghemat listrik di rumah.
Kalau nasehat matikan peralatan listrik/ lampu bila tidak dipakai, itu jangan khawatir, kami sudah melakukannya sejak lama. Tapi dulu saya pernah kepincut sama yang namanya Power Inverter. Alat itu fungsinya mengubah arus listrik AC jadi DC, disimpan ke aki, nanti kalau mati listrik secara otomatis alat ini bekerja membalikkan arus DC jadi AC untuk ngidupin listrik rumah menggunakan daya dari aki. Dalam bayangan saya waktu itu, mestinya saya bisa gunakan alat ini dengan mencharge aki/ batere sampe penuh lalu matikan listrik PLN (mati listrik buatan) dan menggunakan tenaga aki itu sebagai pengganti listrik PLN. Tapi saya lupa, proses ngecharge aki itu juga pake daya PLN yang ada biayanya juga. Daya yang dikeluarkan aki itu lebih kecil daripada daya PLN yang digunakan untuk ngecharge aki itu. Dengan kata lain, ada loss/ kehilangan energi di situ. Inget khan hukum kekekalan energi, nah loss itu adalah dalam bentuk panas. Jadi, biar gimana pun, tidak mungkin saya pake inverter itu sebagai pengganti listrik PLN karena malah tambah boros. Ah, bodo banget saya baru sadar setelah lama. Akhirnya cari-cari cara lain, ketemu di Internet, ada yang jual Windmill generator. Dulu di pameran juga pernah liat sih, harganya naujubilah. Bukannya ngirit, malah kudu investasi gede, sekitar 50 jutaan. Pake solar cell juga sama aja mahalnya. Bah…ngga usah lah.
Sampai sekarang, penghematan ya ngikutin saran tadi, bukan dengan menggunakan energi alternatif.

2. Pake mobil hemat energi.
Dulu di pameran juga ngeliat ada yang jual alat converter dari bensin jadi LLG (bahan bakar gas cair) yang dijual oleh Pertamina dengan nama Vigas. Tertarik sih liat konsepnya, karena harga Vigas cuma 3600/ liter, oktan yang lebih tinggi (120) jadi lebih ramah lingkungan, dan lebih irit. Masalahnya, alat converter itu harganya 10 jutaan. Busyet deh, masa kudu investasi segitu gede, BEPnya berapa taun tuh. Dah keburu rusak alatnya baru BEP.
Akhirnya yang saya lakukan adalah mengganti mobil yang pake pertamax dengan diesel. Sebenernya ngga hemat energi sih, tapi hemat kantong hehehe…prestasi lainnya ya pergi naik angkot, ngga bawa kendaraan sendiri. Lumayan lah kendaraan di jalanan Jakarta berkurang 1.

3. Pake sepeda/ motor listrik.
Gara-gara liat sepeda listrik itu, langsung deh browsing abis-abisan sampe bela-belain begadang. Ternyata di pasaran udah lama ada sepeda dan motor listrik. Saya juga baru ngeh perbedaan sepeda dan motor listrik.
Kalo sepeda listrik, tetep ada pedal buat mancal. Keunggulannya, kalo masih seger bisa mancal, kalo dah capek diganti listrik. Dan kalo listriknya dah habis bisa mancal lagi. Sepeda listrik ini bisa berkecepatan 20-30 km/ jam. Keunggulan lainnya, karena sepeda, jadi ngga perlu STNK dan kewajiban pake helm. Jeleknya, susah bonceng 2 anak, ngga bisa beban berat karena powernya kecil. Malah kalo di tanjakan kudu dibantu mancal supaya ngga berhenti sepedanya. Juga kalo ke mal, ngga bisa masuk parkiran motor, karena ngga ada plat nomor polisinya khan hehehe
Merek-merek sepeda listrik yang saya tau dari Internet tuh ada Betrix, Yahonta, Tiger, Armstrong, Wimcycle. Harganya kisaran 5 jutaan. Modelnya ada yang kaya sepeda biasa, ada juga yang kayak skutik tapi ada pedalnya.

Kalo motor listrik, modelnya kayak skutik. Powernya lebih gede jadi bisa ngangkut beban lebih berat dan kuat di tanjakan. Masalahnya, molis (motor listrik) ini sering dikategorikan sepeda motor oleh polisi jadi kita bisa ditangkep karena ngga ada pelat nomornya. Kecuali merek Emoto, yang bisa mengupayakan pembuatan STNK, walau pun sebenernya katanya belum ada aturan jelas tentang perpajakan molis ini.
Keuntungan molis dibanding motor bensin, jelas irit…irit banget. Tinggal colokin ke listrik, nyetrum batere akinya, udah deh dipake. Kayak ngecharge hape aja. Jeleknya, kudu ngukur jarak sebelum pergi. Jarak tempuh maksimumnya sekitar 50 km, jadi kalo batere tinggal separuh jangan pergi jauh-jauh. Atau sampai tujuan bisa nebeng ngecharge di situ. Tapi chargingnya lama, sampe penuh bisa 5-8 jam.
Keunggulan lainnya, ngga pake servis dan ganti oli segala. Paling juga ganti aki setelah 2 tahun (sekitar 1,3 jutaan untuk 4 unit aki kering). Jadi memang soal irit menang kemana-mana dah.

Sayang molis ini ngga populer ya di Indonesia. Padahal dengan harga 5-6 juta (+1,3 juta buat urus STNK) dah dapet model skutik yang keren. Rakyat Indonesia masih lebih suka ngebut pake motor bensin sih.

20110525-153454.jpg

Pos ini dipublikasikan di Knowledge dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Berhemat energi

  1. SaniAgung berkata:

    wow. tulisan mu kok bagus-bagus sih ?😯

    kunjung balik ya kawan😉

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s