Sok dekat, sok ngetop…

Tadi pagi melanjutkan tradisi nyarap nasi uduk di perumahan seberang. Warung uduk langganan sepi, ngga kayak biasanya.
Tumben sepi bu, kata saya berbasa basi.
Iya, kalo Senin emang biasa sepi.
Loh, apa hubungannya ya…pikir saya.
Mau bungkus ato makan sini mas?
Makan sini aja bu.
Lauknya apa?
Ah heran deh, dah sering makan di sini tapi si Ibu masa ngga hapal. Tapi kemarin-kemarin kami keliatan begitu akrab ngobrol masa ngga hapal sih.
Biasa bu, tempe orek, ma bakwan jagung.

Ngga lama dateng dua pemuda.
Dibungkus 2 bu ya.
Lauknya apa mas?
Biasa bu.
Ya, pake apa?
Ya biasa lah bu.
Biasa itu gimana?
Ya yang biasa aja lah bu. Biasanya gimana sih?
Si Ibu mulai jengkel. Pake mi?
Pake bu.
Gorengan?
Ngga bu.
Setelah selesai ngebungkus, si pemuda tadi mau bayar.
Berapa bu?
Biasa mas.
Wah dibales ama si Ibu. Pemuda itu cuma nyengir. Satu sama.

Saya yang tadi heran liat si Ibu ngga hapal, malah jadi jengkel ama si pemuda. Jengkelnya, udah tau si lawan bicara ngga tanggap mbok jangan diterusin main tebak-tebakan. Kok merasa dia itu top banget apa, sampai makanan kesukaannya mesti dihapalin orang lain? Eh, ternyata saya juga gitu tadi ya, hahaha…jadi ternyata sikap sok kenal, sok dekat itu manusiawi, bisa terjadi pada siapa pun. Kita udah ngerasa akrab sama seseorang, dan ngerasa dia pasti udah kenal dan paham ama kita. Kalo si Ibu ini ya dalam hal kebiasaan lauk yang kita pesen.

Pernah ngga terima telpon, yang nelpon malah ngajak main tebak-tebakan siapa dirinya? Kalo kebetulan yang nelpon temen lama, ya ngga papa, dan pada akhirnya jadi surprise yang menyenangkan. Tapi kalo kelamaaan ngga ngasih tau juga kan jadi bete malah.
Ini siapa sih?
Ah masa ngga inget?
Bener deh aku ngga inget suaramu. Temen kuliah dulu bukan?
Bukan…idih masa ngga inget sih?
Temen kerja dulu?
Bukan…ih tega banget deh kamu lupa sama suaraku.
Sori tapi bener aku lupa banget ini siapa ya?
Coba tebak dulu deh…

Wah kalo udah lebih dari tiga kali dia ngga buka jati diri juga, mulai bete dah. Dan akhirnya setelah ngancam mau mutusin sambungan telepon baru dia ngaku. Akhirnya malah ngga jadi surprise, sambutan malah dingin.

Saya malah pernah nerima telpon tebak-tebakan gitu, yang berujung dianya yang marah. Masa kamu lupa saya sih?
Padahal saya udah bilang, pak saya bener lupa. Udah deh kasih tau kenapa sih?
Ya sudah, coba kamu ingat-ingat dulu, nanti kalau kamu sudah ingat baru kamu telpon saya lagi. Klik…
Yeee….emang lu sapa? Nelpon ga jelas, bikin saya bete, ngasih kerjaan lagi buat nebak dia itu siapa, dan kurang ajarnya nyuruh saya nelpon dia balik. Tak usah ya…

Pos ini dipublikasikan di Intermezo, Renungan dan tag , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s