Beautiful Lombok

Saya jalan ke Lombok pas liburan Lebaran taun lalu, tapi kayaknya belum basi kalo ditulis sekarang kan ya. Waktu pulang dari sana saya pernah janji bakal ceritain ke orang bahwa Lombok itu emang indah…indah banget. Saya juga janji, someday I’ll be back.

Setelah 4 harian di Bali, kami sekeluarga nyeberang ke Lombok. Ada beberapa cara untuk pergi ke Lombok. Bisa naik pesawat ke Mataram (naik Merpati, atau kalo dari Jakarta langsung Mataram ada Garuda, Batavia dan Lion) , naik feri dari Padangbai, atau naik kapal cepat (Gili Cat, Bounty dll biasanya tujuan langsung ke Gili Trawangan). Setelah mempertimbangkan waktu kalau naik kapal (dari daerah Kuta ke Padangbai jauh bo, belum lagi lama perjalanan kapal bisa 5 jam feri/ 3 jam kapal cepat) dan juga biaya yang ngga selisih jauh ma pesawat, akhirnya diputusin naik pesawat aja. Lama nunggu di airportnya, di udaranya sih cuma setengah jam.

Itinerary saya selama di Lombok dimulai dari nginep di Senggigi, terus muter-muter ke Tanjung Aan, Kuta, Banyumulek, nyari mutiara, terus nyeberang ke Gili Trawangan, terus balik lagi ke Bali.

Dari airport Mataram saya dijemput oleh travel agent, service yang udah include waktu book hotelnya. Saya ngga sebutin travelnya ya, soalnya ngga rekomen deh (emang travel agent di Lombok ngga serapi di Bali pengurusannya. Di Trawangan aja saya hampir ngga dapet hotel karena bookingannya ngga dikonfirm ma travelnya padahal dah dibayar lunas). Perjalanan dari airport ke Senggigi sekitar 45 menit lah. Bisa naik taksi juga kok, argonya sekitar 75-100 ribu.
Sampai Senggigi Hotel, panas terik tapi hotel ini sangat teduh banyak pohonnya dan areanya luaaaas banget. Kamarnya model bungalow gitu. Lumayan sih menurut saya. Cuma, waktu keluar mau makan siang, alamak kok sepi banget. Terbiasa dengan hiruk pikuk pantai di Bali, sekarang berada di tempat sepi gini malah kebingungan. Waktu makan di salah satu resto, hanya ada beberapa pasang turis di sana. Tapi oh, ternyata waktu malam-malam jam 11an saya keluyuran keluar, wah jadi lumayan rame. Ga tau mereka pada kemana siang-siang.
Pantainya juga sepi banget. Dan ngga seindah yang didengung-dengungkan (mungkin karena saya dah terbiasa pemandangan Bali kali ya). Sempet main-main di pantai walau sebentar…sunset ngga keliatan karena mendung.

Besoknya kami sewa mobil plus sopir buat jalan-jalan. Harga sewa mobil di sini kayaknya lebih mahal daripada di Bali, mungkin karena lebih sepi ya. Karena perginya dah mulai siang, kita pertama nyari oleh-oleh mutiara dulu. Saya dengar Lombok adalah salah satu penghasil mutiara terbesar di dunia selain Jepang. Tapi sopirnya ngga tau tempatnya dan kalo saya liat di peta terlalu jauh, jadi ya mampir ke toko souvenir aja (bukan ke pasar mutiaranya). Yah lumayan lah ada oleh-oleh.

Abis itu kita lanjut ke Banyumulek. Tempat ini terkenal dengan kerajinan gerabahnya. Kita bisa belajar bikin pot dari tanah liat, cuma ngasih uang tip sekedarnya ke yang kerja di situ.

Perjalanan dilanjutkan lagi ke Sukarara, sebuah desa tempat kerajinan tenun khas Lombok. Di sini kita juga bisa belajar atau nyobain menenun dengan alat tenun tradisional. Abis ngeliat cara kerjanya, saya baru paham kenapa kain tenun itu mahal. Rumitnya bo…susunan benang itu harus direncanakan dengan matang, kalo ngga polanya ntar ngga karuan. Satu kain bisa selesai dalam 3 bulanan..ya pantes lah mahal. Dan berhubung mahal, jadi saya juga ngga beli apa pun di sini hehehe…

Perjalanan berikutnya adalah ke pantai Kuta (di Lombok juga ada Kuta lho) dan Tanjung Aan. Lumayan jauh, dan sayang jalannya ngga bagus. Bedanya Lombok dan Bali adalah dalam penyediaan sarana dan infrastruktur. Di Lombok sini banyak jalanan yang ancur, jadi ngga enjoy bepergian. Mudah-mudahan dengan dipindahkannya airport Selaparang ke deket Kuta akan membuat infrastruktur jalan jadi lebih baik.
Sampai di Kuta, wah panas terik menyengat. Jarang ada pohon, bukitnya juga tandus. Padahal view pantainya lumayan cantik. Pas mau nyoba icip-icip nyemplung di pantainya, waduh banyak rumput (atau ganggang?) laut kayak di Nusa Dua Bali. Ngga enak buat berenang.

Akhirnya lanjut lagi ke Tanjung Aan, kembali melewati jalan yang rusak dan perbukitan yang tandus. Sampai sana, wuih pantainya cakep bener. Pasirnya putih dan sangat halus kayak bedak. Airnya beniiiiinng banget. Tapi, yah lagi-lagi kecewa karena ada rumput/ ganggang lautnya. jadinya berenang di pinggiran aja.
Tapi asli pemandangan pantainya cakep banget. Bener kata orang, pantai sini ngga kalah sama di Bali. Sayang aja belum dikembangkan. Hotelnya pun yang bagus cuma ada di Kuta yaitu Novotel, tanpa saingan.

Berenang di pantai ini sampai sore, hanya ada beberapa turis bule dan domestik yang dateng. Yang banyak malah orang sana yang nungguin kita entah mau nawarin apa. Untungnya di sini ada tempat bilas, walau pun airnya juga amis dan payau.
Dengan segala kekurangannya, saya bisa bilang, pantai Tanjung Aan ini cantik…cantik banget. Ngga nyesel dateng.

Pulangnya ditawarin singgah ke perkampungan asli suku Sasak. Hmm, sebenernya saya mau karena penasaran dan ingin tau aja sih. Memang kampung ini dipertahankan seperti itu untuk kepentingan wisata. Kalau Anda berpikir kasian mereka hidup sederhana seperti itu, Anda salah. Mereka bahagia kok seperti itu. Kita yang hidup lebih berkelimpahan harta belum tentu lebih bahagia daripada mereka, ya ngga?

Kembali ke homebase di Senggigi Hotel dah malem, istirahat buat siap-siap besok berangkat ke Gili Trawangan. Setelah sarapan, kita naik taksi ke pelabuhan Bangsal, tempat penyeberangan ke Gili.
Perjalanan awalnya cukup menyenangkan, karena rupanya jalan di Senggigi doang yang bagus pake hotmix, itu pun cuma beberapa kilometer. Selepas itu jalan mulai ancur lagi.
Yang saya suka adalah ketika jalanan mendaki sampai di puncaknya, yang namanya Malimbu. Kami berhenti sebentar di sini. Pemandangan dari tempat ini sangat indah. Kita bisa ngeliat samar-samar Gunung Agung di Bali dan rangkaian pulau Gili di kejauhan.

Setelah sampai di Bangsal, kendaraan ngga bisa masuk ke pelabuhan. Jadi kalau ada yang bawa mobil sendiri, mesti parkir di terminalnya, lalu dilanjutkan naik cidomo (andong) ke pelabuhannya. Pelabuhannya sendiri ngga telalu gede dan kita bisa langsung ke loket beli tiket (kalo ada calo cuekin aja). Modelnya first in first serve, yang duluan beli tiket duluan naik kapal. Kalo dah penuh, mesti naik kapal berikutnya. Akhirnya naiklah kami ke kapal bersama banyak bule-bule bawa gembolan ransel gede-gede. Oya saran saya, kalo ke sini biar ngga repot bawalah ransel, jangan koper karena turunnya di Gili nanti langsung nyebur air ngga ada jembatan dermaga.

Perjalanan ke Gili Trawangan sendiri sekitar setengah jam lah. Cuaca mendukung, ombak ngga terlalu gede. Akhirnya sampailah di pulau yang tersohor sebagai duplikatnya Ibiza ini.

Turun dari kapal, nyebur di air selutut, repot juga kalo bawa anak kecil. Tapi yah kita khan liburan, ngga usah ngeluh kan hehehe…Dari dermaga, ke hotelnya bisa jalan kaki atau naik cidomo. Ngga ada kendaraan bermotor di sini. Paling banter bolehnya sepeda. Jadi kalo mau gampang kemana-mana, sewalah sepeda karena cidomo juga ngga selalu lewat.
Sempet ada masalah karena bookingan kita ngga dikonfirm dulu, akhirnya kita dipindah ke penginapan lain. Menurut saya penginapan di sini ratenya lebih tinggi dari di Bali dengan kualitas yang agak lebih di bawah ya. Anyway, ngga papa deh…yang penting liburan, ya ngga.

Tanpa istirahat dulu kita langsung kabur ke pantai, sewa peralatan snorkling dan nyebur deh. hanya berjarak satu meter dari bibir pantai kita dah bisa menikmati pemandangan ikan-ikan yang tanpa takut berenang di deket kaki. Airnya jernih banget. Apalagi kalo kita bawa roti, ikan-ikan pada berebutan makan roti yang kita taburkan. Bener-bener menyenangkan. Tak terasa sampai matahari tenggelam baru kita selesai urusan main di pantai.

Abis itu makan di resto di depan hotel. Pengaturan tempat di Trawangan ini cukup bagus. Ada jalan raya mengelilingi pulau, terus di sisi jalan yang bagian pantai dipakai untuk tempat makan dengan jejeran meja kursi, bagian yang seberang jalannya untuk penginapan. Sebelah Utara dermaga, lebih rame siangnya karena banyak lokasi snorkling tapi malemnya sepi. Sebaliknya di Selatan dermaga, pantainya ngga terlalu bagus buat snorkling tapi malemnya banyak tempat makan dan dugem. Tiap hari ada party di sini.
Jadi malemnya setelah semua tidur, saya kelayapan ke bagian Selatan…nemu burger super jumbo di barnya Villa Ombak…rasa dan harganya mantap. Oya, Villa Ombak ini hotel paling bagus di Trawangan menurut saya. Lain kali saya akan nginep di sini…

Dari semua tempat di Lombok yang saya datengin, yang paling berkesan ke saya adalah Trawangan ini. Bener-bener santai di sini. Berenang, snorkling, malemnya keluyuran di bar, pemandangan pantainya cakep…bener-bener tempat escape from the crowd yang ideal. Sayangnya jarak tempuh dan biaya ke sana bikin orang mikir dua kali. Tapi saya janji, suatu hari nanti saya akan kembali ke sana. Kalo ada duit tentunya hehehe…

Ada beberapa tips kalo mau melancong ke Lombok :
1. Transportasi. Kalo dari Jakarta ya langsung naik pesawat ke Lombok. Kalo dari Bali, saya saranin naik pesawat aja, hemat waktunya banyak banget dengan selisih harga ngga jauh. Seperti Bali, semua tempat di Lombok bisa dijangkau dengan naik taksi. Ada Bluebird di sini, nomernya 0370 627000. Kalau nyeberang ke Gili, waktu baliknya bisa pesen taksi dulu supaya mereka nunggu kita di terminal Bangsal. Ada angkot juga sih dari Bangsal ke Senggigi cuma lama bener nunggunya.

2. Penginapan. Saya nginap di Senggigi Beach Hotel, kamarnya lumayan bagus, suasananya enak. Karena letaknya di ujung/ tanjung jadi punya 2 sisi pantai. Saya rekomen hotel ini. Tempat makan juga ngga jauh dari hotel. Ratenya waktu itu sekitar 500an. Bookingnya lewat travel agent di Lombok, cari aja di Google.
Kalau di Trawangan, saya rekomen Villa Ombak (ratenya mahal sih, 900an), yang pake model rumah lumbung dan bagus menurut saya adalah Goodheart. Di Gili Trawangan, kalo Anda ngga dapet penginapan, boleh tidur di pantai kok, ngga bakal diusir. Pinggir pantai banyak bale-bale punya restoran, jadi tunggu aja mereka tutup terus numpang deh tidur di situ hehehe…

Ok, now let’s plan your own vacation trip…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Beautiful Lombok

  1. ning berkata:

    Gili bagus ya ternyata..Pernah ke Lombok si tpi krn training. Dan gada suami, gada anak jadinya malas kemana2. Cuma di Senggigi aj lgi, menyesal deeh..:(. Ah propose ulang training di Lombok aah😀

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s