Liburan di Bali, enaknya kemana?

Sebagai orang Bali, kayaknya begitu orang mengetahui asal kampung saya, banyak yang minta saran sebaiknya kemana kalo ke Bali. Walah, di Internet juga seabreg infonya bu, pak. Tapi mereka ingin dapet pandangan yang -menurut mereka-lebih obyektif (halah, padahal ini ya subyektif selera saya juga khan). Tapi ngga papa lah, daripada ditanyain melulu, saya share aja di blog ini supaya nanti jawabnya enak: liat aja di blog saya, ada fotonya lagi. Kalo ada di tulisan ini menyebut nama merek, tempat, orang, ini bukan untuk promosi lho, dan saya ngga (belum) dapet sepeser pun dari yang namanya nanti saya sebutin.

Bali punya begitu banyak tempat wisata, kerennya point of interest. Mulai dari hutan, gunung, sawah, lautan….simpanan kekayaan..eh kok jadi nyanyi…dari pantainya yang spektakular, sebut saja Kuta, Dreamland, Sanur, Nusa Dua, Tanjung Benoa, Lovina, dll, daerah pegunungannya seperti Batur/ kintamani, Bedugul, Gunung Agung/ Karang Asem, dll, tempat main/amusement seperti Waterboom, Bali Safari, Bird Park, dll, sampai tempat diving dan water sport. Pokoknya palu gada deh, apa lu mau gua ada…

Jujur aja, saya yang kelahiran sana belum pernah nyobain/ datengin semua tempat wisata di Bali. Pertama, jelas karena ngga ada duit hehehe…kedua, dulu waktu tinggal di Bali ngga kepikiran untuk menjadi turis di kampung sendiri. Sekarang setelah kampuang nan jauh di mato, baru berasa kangennya, baru ngerasa Bali itu indah banget.

Sori ngelantur kemana-mana. Ok, tempat yang enak dikunjungi menurut saya :
1. Kuta. Pantai ini ngga ada matinya deh. Biar kata macetnya kadang naujubilah tapi tetep jadi tujuan wajib wisatawan. Saya sukanya di Kuta, karena ombaknya gede. Main bodyboard/surf puas banget dah. Duduk-duduk sama anak di pasir nunggu digeret oleh arus balik ombaknya juga sangat fun, asal ati-ati kalo dah sore arus balik tambah kuat. Juga suka bikin tato temporer di sini. Sore liat sunset di sini bagus banget. Kita bisa seharian main di sini, ngga perlu kemana-mana. Mau makan juga gampang, banyak warung di pinggir pantai. Kalo ngga, ada banyak resto di seberang jalan. Abis main air dan pasir, mau bilas juga ada tempat bilas kok. Cuma repotnya jagain barang-barang aja tuh kalo lagi main di pantai.

Di Kuta saya suka nginap di Inna Kuta Beach, karena lokasinya yang pinggir pantai ngga pake nyeberang jalan kayak Hard Rock misalnya. Dari kolam renangnya bisa lari nyebur pantai terus balik lagi ke kolam dst. Anak saya suka banget di sini. Selain itu lokasinya deket pasar seni Kuta. Keluar hotel dari arah kolam renang, susuri pantai ngga sampai 100 m dah ketemu deh pasarnya. Belanja oleh-oleh bisa di sini, tapi kudu tega nawar. Mau ke Kuta Square juga deket. Kalo mau naik taksi biar ngga muter jauh, jalan dikit ke pasar seni itu, terus cari deh taksi di situ, jadi ngga ngelewatin macetnya jalan Pantai Kuta. Ratenya sekitar 800an kali sekarang. Hotelnya emang dah tua tapi udah direnov kok.
Untuk yang low budget, saya suka di Tunes Hotel Kuta. Ini hotel bersih, efisien, tempat tidurnya emang enak banget, power showernya bikin betah mandi lama-lama. Kalo mau hemat, bawa perlengkapan mandi handuk, sabun dll sendiri, jangan pake AC, karena semua itu mesti bayar tambahan. Lokasinya juga ngga jauh dari pantai dan Kuta Square. Sayangnya tempat parkir dikit, jadi kalo sewa mobil, ga dapet parkir, parkir di basement Matahari Kuta Square aja.
Mau yang lebih lower budget lagi? Saya suka nginep di Losmen Arthawan di gang Poppies I. Letaknya deket mulut gang yang keluar ke jalan Legian, depannya Monumen Bom Bali. murah meriah, cuma 40rb single, dapet sarapan, kamar mandi dalem, fan tanpa AC, tanpa hot shower). Bangunannya sih bagus, cuma dalem kamarnya kayak kos-kosan. Sangat standar. Ngga bisa bawa kendaraan selain sepeda motor karena ngga ada parkirannya.

Untuk urusan makan, yang aman dan hemat ya ke sekitar Kuta Square. Mau yang standard ya KFC ato McD lah. Mau yang haram, saya taunya cuma Babi Guling Wirabuana yang satu jalan dengan Joger. Atau ke Wrung Babi Guling Chandra di Jalan Teuku Umar Denpasar (jauh sih). Mau makan ala kere, di pinggir pantai dekat pasar seni banyak warung jawa sekelas warteg. Atau di area parkir jalan Legian deket Monumen Bom Bali, ada deretan warung jawa yang lumayan murah.
Mau yang lebih berkesan, silakan nikmati seafood di Cafe Menega Jimbaran, dengan meja-meja yang ditata romantis di pasir pantai, sambil menikmati debur ombak dan pemandangan pesawat yang akan landing di kejauhan. Oya, jangan salah ya, tempat makan seafood di Jimbaran ada 2. Yang saya cerita ini adalah yang di sebelahnya hotel Four Season Jimbaran. Lebih murah di sini.

Di atas semua itu, ada satu tempat makan yang saya favorit banget, namanya Flapjaks, menunya pancake, es krim, tapi juga ada pasta-pasta gitu. Pancakenya dahsyat dah. Setiap pulkam pasti nyempetin mampir. Emang agak mahal sih, sendirian aja bisa 80-100an. Tapi worth it menurut saya. Kalo lagi ada tanding bola di tv, ada kafe di sebelahnya yang nyiarin pertandingannya pake layar gede. Yang heboh tuh pengunjungnya, dengan memakai seragam tim yang didukungnya sambil teriak-teriak dan sebotol bir di tangan.

Kalo malem dugem kemana? Sstt, saya suka ke Bounty di jalan Legian tuh. Minumnya murah, musiknya bikin budeg hehehe… Night life starts at 11 pm di sepanjang jalan Legian. Pulangnya jangan sempoyongan ya…

2. Dreamland. Pantai di daerah Pecatu Jimbaran ini favorit saya juga karena ombaknya yang super gede. Senang rasanya berdiri di bibir pantai, nunggu ombak yang tingginya dua kali badan saya, yang pecah tepat di depan mata, lalu nyeret kita ke tengah dan kita sekuat tenaga bertahan. Main ginian aja capenya kayak abis olah raga berat. Ada yang belum tau ke sananya? Dari Kuta, lewatin bypass Ngurah Rai cari arah ke Uluwatu, nah nanti di sebelah kanan ada gerbang kompleks Pecatu Indah. Masuk aja, terus cari petunjuk ke hotel Klapa. Ada tempat turun ke pantai dari situ.

3. Uluwatu. Saya suka tempat ini karena pemandangan tebingnya yang spektakuler. Dari balik tembok pagar pura, terlihat tebing yang dihantam ombak gede-gede…sangat cantik. Tapi ngga enaknya, di sini banyak monyet yang juga nakal kayak di Sangeh. Mending bayar guide deh, yang bisa bantuin ngusir monyet2 itu jadi kita bisa nikmatin pemandangan tak terganggu. Cuma bayar 10 ribu kok.

4. Bedugul. Ini tempat favorit saya sejak kecil. Dulu suka camping di sini waktu liburan sekolah. Danau yang tenang, dikelilingi bukit yang hijau, pura Ulundanu yang cantik, betah banget berlama-lama di sini. Kalo suka, bisa naik perahu dan mendayung ke tengah danau. Romantis dah.
Selain Ulundanu, tempat yang menarik juga adalah Kebun Raya Bedugul. Ngga kalah deh ama Kebun Raya Bogor dan Cibodas. Bisa juga petik strawberry di kebun sekitarnya.

Cobain deh menginap barang semalem aja di sini. Emang dingin banget sih, lebih dingin daripada Puncak Cisarua. Di sini ada hotel namanya Lila Graha, saya ngga tau apa masih buka ngga. Letaknya di atas bukit persis di tikungan pinggir danau setelah pasar. Dulu saya pernah naik dan ngecek kamarnya, waduh pemandangan danaunya dari atas benar-benar eksotis. Kamarnya punya jendela selebar dinding kamar. Jadi sambil leyeh-leyeh di kasur bisa nikmatin pemandangan pohon pinus dan danau. Life is beautiful!
Di pinggir danau ada hotel Ashram, tapi kayaknya dah tua dan ngga terawat ya. Sebenernya di jalan ke arah Kebun Raya ada losmen-losmen low budget. Hotel lainnya ada juga Enjung Beji, tapi ini agak mahal 500-800an, model bungalow gitu. Sangat standard.

5. Lovina. Pantai di Utara Bali ini dikenal sebagai tempat pelarian turis yang ingin suasana tenang dan damai di pantai. Kalo saya boleh jujur, sebenarnya pantai ini menurut saya ngga enak buat berenang. Karena ada tanaman laut/ganggangnya dan banyak kerikil pecahan karang yang bikin kaki sakit. Tapi saya suka pantai ini karena lumba-lumbanya. Pagi menjelang matahari terbit, kita bisa naik perahu motor ke tengah laut dan menunggu kemunculan lumba-lumba. Mereka berlompatan di deket perahu. Karena pagi-pagi gitu, kita kudu nginep di Lovina.

Hotel di sini banyak kok. Tapi yang saya suka tuh hotel Angsoka. Kamarnya bagus, kolam renangnya bagus, sarapan juga lumayan. Ratenya ga tau ya, secara saya dapet rate khusus karena yang punya temen saya sejak kecil hehehe…tapi ngga mahal lah.

Kalo mau main pasir dan berenang di laut, saya rekomen Pantai Temukus (saya pernah tulis di blog saya juga). Sejak kecil saya sering diajak papa saya mengunjungi paman di sana, sorenya pasti mandi di pantai. Wuih, pasirnya aluuuss banget, hitam legam, pantainya tenang tak berombak.

Di Lovina ada banyak bar cafe. Tapi kalo mau nyobain makanan di Singaraja, ada Siobak Cik Kelok (babi) yang tersohor ke manca negara. Atau malamnya cari nasi jenggo (nasi campur seperti nasi kucing tapi porsinya dan lauknya lebih banyak) di daerah pasar Mumbul Singaraja. Jarak Lovina -Singaraja cuma 10 kiloan lah.

Satu warning saya, kalo main ke Singaraja dan Lovina ngga bawa kendaraan, jangan pulang kemaleman karena jam operasional angkot di Singaraja sangat pendek. Jam 8 WITA angkot dah pada ngilang.

6. Ubud. Entah kenapa dulu waktu kecil setiap mendengar kata Ubud, bayangan saya adalah sesuatu yang magis. Sekitar 3 taun yang lalu, saya nganter temen jadi guidenya dan ngajak nginep di Ubud. Eh ternyata asik juga di sana. Yang saya suka sore menjelang malam, suasana di dekat Bale Banjar tempat berlangsungnya show tari-tarian benar-benar suasana pedesaan walau pun rame turis. Hawa sejuk dan lampu jalan yang temaram, plang nama kafe-kafe di sepanjang jalan, membuat berjalan kaki di sepanjang jalan Monkey Forest seperti bukan di negeri Indonesia.

Waktu itu saya nginepnya di jalan Bisma (sori lupa nama penginapannya) tapi sebelah penginapan saya ada hotel namanya Nick’s Pension, tempatnya lebih ok. Rata-rata penginapan di jalan ini ratenya ngga mahal. Trus sebelah penginapan masih banyak sawah, jadi bagi yang jarang liat sawah pasti terkagum-kagum (promosinya juga gitu, stay in the middle of rice field)…

Kalo jalan ke Ubud, sekalian bisa ke Bali Bird Park. Saya suka tempat ini karena ditata apik dan bersih. Menurut saya malah setara dengan Jurong Bird Park di Singapore. Untuk yang suka patung atau souvenir kayu atau penghias rumah, di sepanjang jalan ke Tegalalang banyak banget tuh. Tau Tegalalang ngga? Itu tuh view sawah bertingkat-tingkat yang sering ada di tipi atau postcard.
Oya, jangan lupa mampir ke Bebek Bengil buat makan bebeknya yang khas dengan suasana persawahan.

Itulah tempat-tempat wisata di Bali yang saya paling suka diantara semua yang saya suka. Dari keenam tempat di atas, mana yang paling saya suka? Pertama : Kuta. Kedua : Bedugul.
Tentu preferensi saya ini bisa beda dengan orang lain ya. Lain lubuk lain ikannya, kata orang. Istri dan anak saya aja suka ke Turtle Island, tapi saya sendiri ngga begitu suka. Kalo mau, bisa ke sana naik boat sewaan (dulu sih 300an per boat isi 8 orang) dari Tanjung Benoa. Di sana bisa ngeliat penangkaran penyu raksasa. Sebenernya di sebelah hotel Inna Kuta Beach ada tempat pelepasan tukik (anak penyu) pada hari-hari tertentu.

Terakhir, info-info lain yang mungkin berguna (sekali lagi bukan promosi, cuma mau share info aja):
1. Book hotel. Kalo low season, pesen lewat Kaha tour (telp 021 8303532) bisa lebih murah. Tapi kalo high season, Kaha nyebelin karena ngga bisa bantu tapi ngga bilang kalo ngga bisa. Mending pake BMW tour & travel di Bali (0361 752820/ 087861368969/08113804409). Kalo high season, kita book 3 bulan sebelumnya juga belum tentu dapet lho. Kalo mau aman ya book langsung ke hotelnya tapi dapet rate yang lebih mahal pastinya.
2. Sewa mobil. Langganan saya adalah Autobagus (0361722222/ http://www.autobagus.com) karena mobilnya bagus, baru dan berasuransi. Tinggal telpon, terima dan pulangin mobil di bandara, beres deh. Kalo high season mesti pesen dari jauh-jauh hari. Enaknya di Autobagus ini, bisa bayar pake kartu kredit (mereka bawa alat gesek kemana-mana loh) dan ngga perlu DP.
3. Oleh-oleh. Kalo belinya dalam jumlah besar, mending ke Sukawati karena lebih murah. Tapi kalo beli dikit, saya lebih senang beli di Matahari Kuta Square karena deket, dan belanjanya bisa malem sampe jam 10 jadi acara main di pantai ngga keganggu. Pasar Seni Kuta juga bisa murah kalo pinter nawar. Yang agak jauhan dari Kuta, di sepanjang Sunset Road sekarang banyak pusat oleh-oleh .

Mudah-mudahan info ini bisa berguna bagi yang membutuhkan. Mau tanya-tanya lebih jauh silakan aja, tapi saya ngga janji bisa ngejawab hehehe…

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Liburan di Bali, enaknya kemana?

  1. awangiovani berkata:

    makasih mas atas cerita yang sangat menarik ini,moga liburan semester ini saya jadi ke bali

    • swardika berkata:

      thanks udah mampir mas. Sori blog ini udah lama ga saya update, dan cerita ini mungkin udah banyak perkembangannya. Setiap tahun saya pulang ke Bali pasti ada tempat baru yang menarik untuk dikunjungi. Sekarang lagi hits Pantai Pandawa dan pariwisata daerah Karang Asem, mungkin mas bisa googling lebih lanjut🙂

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s