Nglunjak…

Minggu lalu kami sekeluarga nemenin mbaknya belanja dapur di pasar (sebenarnya saya ngajak anak-anak untuk menikmati sensasi mblusuk ke tengah pasar lalu sarapan uduk di sana). Eh ada yang jualan tanaman hias, tanamannya unik daunnya (jenis keladi gitu). Saya sebenernya dah males karena beli-beli gituan bakal ngotorin mobil aja, tapi istri keliatan tertarik banget. Emang sih daunnya cakep, kayak dari plastik tapi idup. Bolak balik kami meyakinkan bahwa tanaman itu asli, tapi ngga terpikir oleh kami kalo tanaman itu direkayasa. Juga karena waktu saya tanya keasliannya dia menyebut demi Allah segala, jadi ya sudah. Saya juga berpikir ya udah kita juga niat mau bantu orang kecil yang jualan di sini kok. Tapi saya tetep rada curiga waktu saya minta nomer hape dia (pura-pura nanti kalau mau beli lagi bisa kontak dia), dia ngga mau ngasih nomer hp dan tempat pusat dia jualan yang sebenernya.

Kalo dilihat sekilas sih tanaman ini cakep emang. Tapi setelah beberapa hari, mulai ada keanehan. Dimanakah letak keanehannya? Perhatiin ya…

20110422-032716.jpg

Ternyata oh ternyata, daun-daun baru yang tumbuh warna dan bentuknya tak sama dengan daun yang lama. Loh kok bisa? Baru kami perhatiin, ealah ternyata itu tanaman keladi biasa yang banyak dijual di tukang tanaman keliling, di rumah juga banyak. Dan ternyata daun yang lama itu kayaknya digunting menjadi bentuk yang unik seperti itu. Yang saya masih belum tau gimana caranya dia mengubah warna daun. Dugaan saya sih daun itu jarang kena sinar matahari jadi warnanya berubah.

Tapi poinnya adalah, si tukang taneman dodol itu dah nipu. Tanaman biasa yang harganya ngga sampai 10ribuan dijual dengan harga 25-30 ribu. Saya teringat wajahnya waktu nerima uang dari kami, keliatan bersyukur sambil menepuk-nepukkan uang itu ke tanaman yang lain…laris…laris..waktu itu dalam hati saya juga bersyukur bisa membantu mas itu. Tapi sekarang saya (bukannya marah) sedih mikirin mas itu. Teganya dikau mas. Dengan wajah bersandiwaramu kau tipu kami yang berniat menolongmu.

Urusan nolong orang yang berakhir kekecewaan ngga cuma itu. Waktu kuliah saya pernah nabrak anak kecil (lebih tepatnya saya y ang ditabrak karena dia lari kencang ke arah motor saya). Saya antar dia pulang dan nawarin ke ibunya supaya anak itu saya bawa ke klinik untuk diobati kakinya. Tapi apa reaksinya? Dia minta mentahnya aja, tapi perhitungannya memasukkan kemungkinan kaki anaknya cedera parah dan seterusnya dan seterusnya sambil menyalahkan saya. Ujung-ujungnya minta ganti rugi pengobatan yang jumlahnya ngga masuk akal. Lah, saya yang ngga bersalah jadi sebel banget…ini mau dibantu malah nglunjak.

Contoh lain lagi lebih bikin sebel. Saya pernah ngeliat ibu-ibu tua jualan makanan, kasian kok ga ada yang beli. Ngga pengen beli tapi terdorong kasian itu akhirnya saya beli juga beberapa. Trus si ibu mulai curhat (kayaknya saya ada bakat dicurhatin ibu-ibu mulu ya) tentang anaknya yang belum bayar uang sekolah dsb dsb. Trus minta saya nambah belinya. Ok, saya dobelin. Trus waktu bayar, yah ngga ada uang kecil, adanya seratus ribuan.
Lalu….makasih ya Oom.
Loh, bu, kembaliannya?
Oom, buat bayar uang sekolah anak saya ya Oom.
Wah bu uang saya juga cuma tinggal itu.
Atau saya balikin 50 aja Oom ya. Tolong ya Oom, buat anak saya…
Ibu, saya kan dah beli banyak. Jangan bu, saya juga perlu duit itu.
Tapi saya ngga ada kembalian.
Asem bener nih pikir saya. Dah sini, saya tukerin dulu. Padahal kalo tega, dah saya batalin aja beli makanannya. Abis nglunjak sih. Dikasih hati minta jantung. Kalo dia nawarin saya untuk borong abis dagangannya, mungkin lain cerita. La ini kayak nodong gitu…

Ckk…ckk…ckk…orang kecil pun bisa jadi ngga baik gitu ya…waktu cerita ke temen saya, dia bilang, jangan kapok nolong orang, bagaimana pun kamu dikecewakan olehnya. Wuih…bijak juga lu…

Pos ini dipublikasikan di Intermezo dan tag , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Nglunjak…

  1. FEBRIE berkata:

    Bener2 ngelunjak. Tapi temenmu emang bener🙂. Aq baru baca postingan, “Jangan mau diri kita dikendalikan orang lain”. Jadi semisal karena dia ngelunjak lalu kita jadi malas bantu orang kecil, itu artinya sikap kita dikendalikan oleh orang itu. Loh, emang siapa lo, kok bisa2 ngendaliin gw :p.

    Lagipula, entah hasilnya itu malah kena tipu, menolong ya tetap menolong. Allah tetap memberi pahala, terlepas uang itu akhirnya jadi kemana (kata ustad).

    Nice blog🙂

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s