Hidup adalah perjuangan

Hari ini ada meeting sore-sore di daerah merdeka barat. Seperti biasa mending saya naik busway daripada bawa mobil sendiri. Dan memang ternyata lebih cepet naik busway.

Meeting seperti biasanya juga selesainya molor dan akhirnya selesai pas jam bubaran kantor. Waduh…alamat jadi pindang di dalam busway nih. Dan emang jadi kenyataan. Penuhnya maak…yah apa boleh buat.

Turun di benhil trus transit ke yang jurusan cawang. Ngelewatin jembatan buswaynya bener-bener uji nyali. Selain tinggi banget, ngeri ngeliat mobil-mobil di bawah kita, juga karena konstruksi jembatan yang ngga meyakinkan, pake pelat kembang yang mental mentul kalo diinjek. Saya pengen pak gub sekali-sekali nyobain deh jembatan ini. Deg-degan plus ngos-ngosan.

Busway ke cawang penuh banget dan kena macet lagi. Setelah berdiri sejam, mulai pegel, ngga bisa maen hape, akhirmya ngajak ngobrol kondektur busway. Ini yang saya mau ceritain di sini…tadi baru pengantar doang (halah pengantarnya panjang banget ya hehe).

Cerita si kondektur bikin trenyuh.
Saya tanya, mas dah berapa jam berdiri? Dijawab, dari jam 1 tadi pak. 5 jam, man! Saya baru sejam dah pegel setengah mati, ngga kebayang kalo saya jadi dia apalagi jadi Nyonya Meneer yang berdiri sejak seratus tahun yang lalu hehe.
Kondektur itu ada yang shift pagi jam 5 pagi sampai jam 1 siang. Yang shift sore jam 1 siang sampai 10 malam. Kata mas itu, enakan yang pagi karena jamnya lebih pendek dan selesainya pas jam makan siang. Kalo yang sore, baru makan malam setelah jam 10 itu kalo ngga telat ya. Kata saya mah ga ada yang enak. Kalo yang pagi, emang mau berangkat jam berapa dari rumah, ya khan?
Sedihnya, udah berjam-jam berdiri, ga ada istirahat kecuali pas isi bbm, ngga makan dan minum…belum lagi kalo kebelet mau ke toilet…bener-bener ga manusiawi. Belum lagi kalo ada penumpang yang bandel ga mau diatur (Mas, mulai sekarang saya respek dan bakal manut mas atur).

That’s life. Ya, seperti judulnya, hidup adalah perjuangan. Ada yang mudah, ada yang susah, tanpa kita tau kenapa kita dapat bagian yang susah. Udah diatur oleh Yang di atas. Dulu saya mengalami jaman ngejar-ngejar angkot, dihimpit di sela ketiak penumpang lain, dicopet, dsb, sekarang ya lumayan lah ga sengsara kayak dulu, makan bisa ngumbar seenaknya. Mungkin, dan mudah-mudahan, mas ini juga akan mengalami perbaikan nasib. Tapi yang penting semoga tetap bisa bahagia dalam segala keterbatasan. Yah paling ngga, seperti Ikal dalam Laskar Pelangi yang bisa membuat bapaknya bangga karena ia bisa pakai seragam waktu kerja di pt pos, mas ini juga punya kebanggaan dengan seragam petugas transjakarta yang keren (pake dasi euy).

Ah cewek cakep di sebelah saya (dalam angkot menuju rumah) dah bolak-balik melirik minta diajak ngobrol, jadi saya sudahi dulu tulisan ini. Di samping itu dah mulai susah ngetik nih karena angkotnya ajrut-ajrutan…

Pos ini dipublikasikan di Renungan dan tag , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s