So what?

Dulu saya pernah nanya ke anakku, papa punya 9 apel, dibagi ke papa, kamu, dan kakak. Berapa apel yang papa dapet? Dia jawab, 1. Loh kok 1? Iya, aku 4, kakak 4, papa 1. Garuk-garuk kepala. Salah ngga jawabnya? Ngga lah. Bener banget. Tapi kalo jawab kayak gitu di ujian, pasti ngga lulus. Kenapa? Karena ada aturan tambahan tak tertulis, bahwa yang dimaksud dibagi itu adalah dibagi sama rata.

Hari ini anakku ujian tengah semester pelajaran sosial. Dia dikasih bahan 1 lembar oleh gurunya, tentang koperasi. Isinya, siapa yang memperkenalkan koperasi, tahun berapa, siapa bapak koperasi, jenis-jenis koperasi, tujuan koperasi bla bla bla. Terus saya tanya, kamu tau ngga koperasi itu apa? Ngga. Waduh…hal yang justru paling mendasar dia ngga tau. Terlepas dari apa gurunya ngga ngejelasin atau anak saya ngga perhatiin, saya kira ini tipikal anak-anak sekolah (kita juga gitu sih), mempelajari sesuatu sering kali hanya untuk menghapal tanpa tau itu apa dan gunanya apa. Belum tentu salah gurunya, karena kurikulum Diknas sudah ngatur kayak gitu.

Saya nulis ini karena penasaran banget. Dari pengalaman saya, ilmu di bangku pendidikan yang terpakai dalam hidup sedikit sekali. Kalo untuk di pekerjaan, baru ilmu di kuliah yang banyak terpakai, itu juga kalo bidang kerjaan dan latar belakang S1nya nyambung. Sisanya? Ngga kepake. Sia-sia dong dipelajari dulu. Jadi, kenapa ya anak sekolah (SD lagi!) harus belajar (menghafal) yang ribet-ribet? Anak SD gitu loh. Ngga ada urusannya ama pasal 33 ayat 1 UUD 1945. Dihafal sekarang, ngga ada gunanya, lupa lagi. Ibarat hard disk, sayang kalo otaknya dipakai nyimpan file-file yang ngga pernah dibuka, akhirnya didelete juga.

Kalo kemarin saya ngeliat anak-anak diajak bikin termometer dari botol aqua + sedotan dikasih cairan di dalamnya terus dijemur di halaman, nah itu saya seneng. Karena bukan hanya belajar tentang termometernya, tapi mengembangkan kreativitas anak dengan bermain. Ya…intinya anak-anak tuh mesti banyak bermain kok. Jangan menghafal terus…dan hafalin yang ngga-ngga lagi.

Jadi, taukah Anda, tahun berapa dan dimana koperasi diperkenalkan pertama kali oleh Raden Arya Wiriatmaja? Kalo tau, so what gitu loh?…

Pos ini dipublikasikan di Renungan dan tag , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s