Didamaikan dengan caraNya

Dalam hidup kita pasti ngga semua orang kita suka, dan ngga semua orang suka kita. Ya ngga? Dalam hidup saya, ada sekian orang yang saya tidak suka dan akhirnya saya meninggalkannya atau menjaga jarak. Tapi yang ngga suka sama saya ternyata lebih banyak lagi hehehe…

Dalam banyak kejadian, setelah saya amati (saya pikir-pikir ternyata saya berbakat jadi pengamat ya, kecuali pengamat cuaca), banyak orang yang saya jauhi/ hindari karena ketidaksukaan saya, pada akhirnya bertemu lagi dengan saya dan berdamai karena kejadian-kejadian yang kelihatannya kebetulan. Tapi pada akhirnya saya sadar, Tuhan tidak membiarkan keretakan hubungan itu berlarut-larut dan memberikan jalan untuk berdamai. Contohnya hari ini.

Sekian lama sudah saluran air dari kamar mandi belakang dan dapur suka mampet. Kalo ujan, air dari talang atas nggerojog dan meluap dari saluran pembuangan kamar mandi…dan masuk ke kolam! Waduh…stres bener, takut koinya ngambang semua. Tapi untungnya ikan-ikan itu kuat fisik dan mental jadi masih hidup semua, termasuk waktu ketumpahan air pel kemarin. Tapi ya setiap ada ujan (deras) pasti was-was. Udah berbotol-botol anti sumbat dan soda api serta cairan kimia lainnya dipakai, tapi ngga mempan. Saya lakukan analisa Minaut (problem solving), kejadian ini mulai sejak rumah sebelah renovasi. Kemungkinan sisa bahan bangunan masuk ke talang saya terus menyumbat. Tapi ngga ada bukti khan. Tukang-tukang deket rumah dimintai tolong, tapi kok ya pada ngeles semua. Sampai pada puncaknya hari ini, saya manggil ahli pelancar saluran air. Dia pake metode flexible machine katanya, memasukkan baja fleksibel yang muter-muter ke dalam pipa. Ternyata ngga berhasil juga. Dan saya tetap harus bayar 350 ribu…tanpa hasil. Alamak….

Upaya terakhir, saya telpon tukang saya yang dulu ngerenov rumah saya. Kenapa ngga nelpon dari awal, karena saya sebel ama dia. Orangnya sih baik, dulu saya percaya dia, tapi hasil kerja anak buahnya kalo ngga dipantau jadi banyak ngaco. Rumah kadang masih bocor, cat cepet ngelupas dll. Akhirnya, saya bilang, saya ngga akan pernah pake dia lagi. Dan kalo ada sesuatu dengan rumah saya, saya cepet naik darah dan nyalahin dia. Jadi selanjutnya saya sering hindarin dia kalo ketemu. Tapi dalam hati saya bilang, someday Tuhan akan mendamaikan saya dengan dia, dengan caraNya. Ya, ternyata lewat saluran mampet ini. Jadi ya udah, saya telpon dia…dan waktu dia dateng, saya masih make pakaian di kamar, waktu keluar dianya dah berdiri di depan pintu.
Udah lancar pak.
Belum, kata saya.
Udah pak.
Loh, udah gimana?
Saya liat tangannya belepotan kotoran tanah.
Udah saya bersihin pak.
Dan pembantu saya dateng dari belakang dengan muka berseri. Airnya dah ngalir lancar pak.
Hmm…saya masih penasaran. Tadi siang tukang pipa itu ngga berhasil, kenapa sekarang kamu berhasil?
Gini pak. Dari bak kontrol ini ada 2 pipa, atas ama bawah, yang mampet pipa bawahnya. Tadi saya rogoh dikit, langsung keluar semua air dan kotorannya.
Lho? Dari kemarin-kemarin yang saya ojog-ojog itu pipa yang atas. Yang bawah saya ngga tau karena ketutupan.
Dia nyaut lagi, pipa yang atas ngga kepakai pak, buntu.
Ya ampun, saya buang duit 350 ribu untuk tukang pipa yang mencoba nyodok-nyodok pipa buntu. Aseeem…

Jadi begitulah. Lenyap sudah dendam, saya berterimakasih atas bantuannya, apa lagi dia nolak saya kasih duit.
Kata pembantu saya, bapak ngga nanya dari kemarin-kemarin sih. Saya berpikir, Tuhan mau ngasih pelajaran ke saya…pelajaran itu seharga 350 ribu.

Pos ini dipublikasikan di Renungan dan tag . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s