Do it first

Pasti banyak yang tau dan perhatiin, pelatih olah raga biasanya adalah bekas pemain top yang setelah pensiun menurunkan kesaktiannya dengan melatih. Tul ngga? Kecuali Jose Mourinho – The Special One – pelatih Madrid ya, yang gagal jadi pemain tapi sukses besar sebagai pelatih.
Di bermacam bidang lain pun saya kira berlaku hal yang sama. Orang diajarin oleh orang lain yang sudah melakukannya.

Apalagi bidang saya, konsultan. Pasti yang pertama ditanya klien, pernah ngerjain di mana? Atau dulu kerja di mana? Pertanyaan yang pada dasarnya untuk meyakinkan apakah kita punya pengalaman yang mendasari rekomendasi-rekomendasi kita kepada orang yang kita anggap lebih tidak tau daripada kita. Dan keliatan, kalo kita ngga pengalaman, jawaban dan rekomendasi kita mbulet aja ngga jelas dan ujung-ujungnya dibantai klien hehehe…

Itu kalo di pekerjaan. Di kenyataan sehari-hari juga kita sering jumpai kok. Dulu permah ada konsultan dari US yang ikut project kita, ngajakin main bowling. Karena kita blom pernah, jadi diajarin ama dia. Teorinya sih boleh. Waktu dah mulai main, kita dah ngelempar beberapa kali masih nyisa terus, dia berkomentar dan memberi instruksi bak pelatih. Sampai akhirnya saya bilang, why don’t you show us the correct technique? Ok, terus dia ambil bola lalu ngelempar…dan sukses masuk got hahaha…mukanya kaya udang rebus dah…

Do it first. Sebelum kita ngajarin atau ngasih tau orang, kita mesti pernah melakukannya dulu. Itu yang saya baca. Mungkin ada benarnya mungkin juga tidak. Tapi yang saya rasain di dalam rumah, kalo kita mau ngajarin anak, kita juga mesti ngelakuinnya dong. Misalnya, kita nyuruh anak ngeberesin mainan setelah selesai main. Tapi kalo kita suka biarin koran geletakan di meja abis baca, mana anak mau nurut? Dia akan balik nyerang, tuh papa juga kalo abis baca koran ngga diberesin.

Jadi, menurut saya, do it first itu banyak gunanya. Itu membangun kepercayaan. Orang percaya dan mau ngikutin omongan kita kalau kita melakukannya. Juga, dengan melakukannya kita bisa jelasin/ngajarin lebih baik dan benar. Ngga cuma teori. Makanya sekolah sekarang lebih suka gurunya adalah praktisi, bukan cuma ngajar teori. Apalagi di MLM, prinsip ini mutlak berlaku. Ya iyalah, gimana kita bisa ngajakin orang ngejalanin bisnisnya dengan bener kalo uplinenya ngga ada yang bener, iya ngga? Satu lagi, kita bisa ngukur, kalo kita ngga sukses dengan hal itu ya udah jangan ngajarin. Kecuali ngajarin kenapa kita gagal hehehe btw orang lebih suka dengerin kisah sukses daripada kisah kegagalan khan?

Kemarin waktu nemenin anak belajar sepatu roda, ada ibu yang ribut ngasih instruksi ke anaknya yang rupanya baru pertama kali belajar. Saking ributnya sampe si pelatih kesel, anaknya juga kesel. Dan kemudian eh ternyata si ibu juga mau nyobain main. Pas berdiri di lintasan, dia ngga berhasil jaga keseimbangan dan akhirnya jatoh dengan sukses. Si anak tertawa terbahak-bahak…makanya mami jangan omong doang. Saya cuma senyum-senyum, sama kayak konsultan bowling itu dong ya…

Pos ini dipublikasikan di Renungan dan tag , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s