Liburan – refreshing atau aktualisasi diri?

Setelah 3 kali meeting kemarin, ditambah jalanan yang macetnya naujubilah, badan rasanya dah mau rontok. Mau pulang dah males, akhirnya mobil dibelokin ke JCC. Kebetulan ada pameran wisata di sana. Wah denger kata wisata, badan saya seger lagi.

Masuk ke pameran mesti bayar 15 rebu. Tapi si mbak penjaga bilang, mas waktunya tinggal 5 menit, dah mau tutup. Loh, bukannya tutup setengah 10 mbak? Ngga mas. O ya udah, ga jadi beli tiket. Alih-alih, saya deketin penjaga pintu masuk, pak khan tinggal 5 menit lagi tutup, saya ke dalam bentar liat-liat ya. Tanpa nunggu jawabannya saya dah masuk duluan hehe…

Wah, ternyata kok cuma diving dan climbing doang isinya. Kecewa neh. Tapi sempet nemu ransel backpack isi 30 liter, lumayan…dapet yang selama ini dicari-cari. Murah lagi. Trus cabut lagi keluar. Waktu jalan ke parkiran…eh apa tuh di hall sebelah? Sialaan…ternyata pameran wisatanya di sebelah. Loh yang barusan apa dong? Ternyata Indonesia Extreme Adventure…pantesan…ya udah saya pindah ke hall sebelah…dan terbentanglah surga paket wisata di depan mata.

Brosur demi brosur dikumpulin..sambil mulut ngga henti-hentinya mangap…haaa…mahal amat. Singapore 3/2N: USD250, China Splendid: USD1050, Australia Adventure USD1280, Europe Romantic USD2200. Semua ada. Bahkan sampai Tibet ada. Ke kampung Santa Claus di Finland juga ada. Berapa? USD3500 saja. Haaa…lagi.

Mulai saya berpikir, kenapa ya orang sampe ‘tega’ ngeluarin duit segitu banyak buat liburan. Saya jual mobil juga mungkin belum cukup buat biaya liburan sekeluarga ke Eropa (pake tur lho ya, kalo backpacker lain cerita).
Buat apa, coba? Refreshing? Kalo saya, renang di kolam sebelah rumah juga dah fully refreshed, murah lagi. Tapi kalo duit segitu banyak, saya bukannya fresh malah stres hehehe…
Pasti ada sesuatu lah ya. Kalo liburan kita ngapain aja sih? Pasti foto-foto, ya ngga? Pasti beli souvenir. Itu prioritas utama. Saya pernah baca, turis Indonesia dikenal gaya pelesirannya ke banyak tempat tapi singgah bentar-bentar aja. Asal bisa foto-foto dan belanja cukuplah. Coba bandingkan dengan bule-bule di Gili Trawangan atau Lovina yang bisa berminggu-minggu ngendon di situ.
Nanti sepulang liburan, pake kaos bertulisan I’m lost in Thailand…upload foto-foto ke FB…souvenir dipajang di ruang tamu. Ya, saya perlu aktualisasi diri. Ini loh saya, dah pergi ke Aussy kemarin. Dah pernah ke Hong Kong. Saya ngga pungkiri saya juga gitu (saya suka upload dan update status, lagi mblusuk ke pasar Kranggan. Dan saya bangga loh, karena yang laen pasti ga semua pernah gitu, ya khan? Hehehe…) Menurut saya itu manusiawi. Bukan nyombong, tapi aktualisasi diri. Itu kebutuhan di tingkat puncak dalam piramida Maslow (ceile, mentang-mentang orang manajemen).

Nah, menurut saya – mungkin saya salah, soalnya cuma analisa abu neh – kebutuhan aktualisasi diri lah yang lebih mendorong orang jadi ga waras ngehamburin duit segitu banyak buat liburan beberapa hari aja. Dan duit segitu setimpal dengan kepuasan yang didapat karena berhasil mengaktualisasi dirinya.

Yang lebih ga waras, kata temen saya, adalah orang naik gunung. Ngapain cape-cape naik, toh akhirnya turun lagi hehe…

Tulisan ini dipublikasikan di Renungan dan tag , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s