Makan sambil goyang

Setelah lebih dari 2 tahun wara-wiri ke Palembang, baru kali ini saya punya kesempatan (tepatnya menyempatkan diri) buat jalan di Palembang. Jalan dalam arti sebenarnya : jalan kaki. Ngga tau ya, dulu saya selalu senang keluyuran jalan kaki di kota-kota yang saya datangi (termasuk di Jakarta). Tapi selama ada tugas di Palembang, itu ngga pernah saya lakoni. Sampai siang itu.

Jadi ceritanya setelah menghadap klien dan meeting, selesai pas jam makan siang. Lah, padahal pesawat baru berangkat sore. Nanggung amat. Kemana ya? Masalahnya pake baju kerja ini loh. Ok deh, cari makan dulu. Dari depan gubernuran, nyeberang ke Pagi Sore. Tapi ngga jadi. Masa ke Palembang makan Padang? Ngga seru ah. Akhirnya belok kanan jalan kaki menyusuri jalan Sudirman. Busyet ternyata jalan Sudirman panjang banget. Dan sepanjang jalan ngga ada tempat makan yang asik, kecuali ketemu Kopi Har yang jual martabak itu loh. Tapi ngga ah, mau cari yang lebih dahsyat. Hmmm…tambah jauh jalan kok tetep ga nemu tempat makan ya? Ini toko spare part semua. Pasar Cinde sudah dilalui (jadi teringat guru TK anakku katanya asalnya dari pasar ini). Teruus jalan. Matahari terik nian, baju dah mulai basah oleh keringat, tas laptop dah mulai terasa berat.

Lamat-lamat saya melihat ada ujung tiang berwarna merah…hmmm, itu apa ya? Beberapa langkah maju, saya baru mulai ngeh…yak, itu pucuk jembatan Ampera! Alamak…kenapa ngga kepikir ya, lurusan Sudirman ini khan jembatan yang kesohor itu. Weleh, langsung semangat lagi. Tadi padahal dah mulai berpikir nelp taksi buat jemput hehehe…

Singkat cerita tibalah saya di pinggir sungai Musi yang terkenal itu. Ngga gede-gede amat, masih jauh lebih lebar Mahakam. Mungkin kayak Chao Praya di Bangkok lah. Sama coklatnya hehehe.
Di pinggiran sungai ada banyak berjejer warung, dengan plang gede (kalo ngga salah) Pusat Kuliner Sungai Musi. Wuidih…ini yang saya cari. Langsung saja mata saya kalap mencari tulisan pindang patin, makanan kegemaran saya. Pas larak lirik…eh, apa tuh perahu-perahu yang tertambat di pinggir sungai? Di sebelah kanan di bawah jembatan rupanya dermaga buat perahu penumpang. Sebelah kirinya beberapa perahu bertuliskan RM Terapung.
Nah ini dia…Ngga cuma Hong Kong boleh bangga punya Jumbo Floating Restaurant, Musi juga punya neh.

Masuk lewat jembatan ke perahu, goyangannya bikin rada ngeri juga. Musi itu berombak lho, bukan cuma karena anginm tapi lebih karena perahu bermesin yang ngebut wara wiri. Restonya sempit, ya iyalah perahunya juga kecil gitu. Ini nih penampakannya…

20110324-121514.jpg
Menunya ada pindang pegagan. Wah, apakah pindangnya pake pegagan? Bukan kak, pegagan itu nama daerah sini, kata si mbak menjelaskan. Oh….saya pesan pindang patin, default saya selama di Palembang.
Tak lama makanan datang. Kuahnya berkepul-kepul panas. Sippp…siap menyantap…Eitt…perahunya goyang rada gila-gilaan. Nengok ke luar jendela…semprul, ada boat yang ngebut melintas. Dan kejadian itu terjadi berulang kali. Jadilah saya makan sambil was-was kuahnya tumpah.

Foto makanannya mana? Boro-boro motret makanan, mau nyuap aja repot jagain kuah pindangnya biar ngga ketumpahan. Jadi, saran saya : kalo makan di sini jangan pesen makanan yang berkuah. Enak ngga? Enggg…ngga juga sih, cuma suasananya yang ngga biasa bikin asik aja hehehe. Hayuh cobain!

Dah pernah liat Musi dan Jembatan Ampera blom? Wuidih sombong…neh fotonya…

20110324-122437.jpg

Pos ini dipublikasikan di Jalan-jalan dan tag , , , , . Tandai permalink.

Monggo diberi komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s