Rumputku masih lebih hijau ternyata

Di gereja tadi ada sebersit pikiran. Dan seperti biasa saya langsung ngomong ke istri.

Selama ini, kata saya, ada orang-orang yang saya sering iri ngeliatnya. Iri dalam arti yang positip lho ya (kok bisa sih iri itu positip?) maksudnya bukan cemburu, tapi lebih sebagai pelecut semangat saya untuk bisa mencapai atau bahkan melampaui orang itu. Kenapa iri? Ya, karena saya ngerasa kok hidupnya enak ya? Emang hidup saya ngga enak? Ngga juga. Banyak juga temen-temen yang gantian iri sama saya. Baru kemarin ada temen nelpon dan bilang iri ke saya karena saya kerjaannya jalan-jalan terus. Nah lho? Jadi siapa iri ke siapa nih?

Maksud saya begini. Hidup saya udah enak. Tapi saya merasa orang yang saya irikan itu lebih enak lagi, gitu. Apa enaknya sih? Susah saya ngomongnya. Mungkin salah satu contoh adalah kemudahan mencari rejeki. Saya sering mikir, ini orang kok duitnya ga abis-abis ya? Kerja apa sih dia ini? Tapi dari iri itu saya jadi terlecut semangat saya untuk lebih giat lagi nyari duit.

Tapi…nah ini dia yang saya sampaikan ke istri tadi pagi. Kenapa ya, orang-orang yang saya irikan itu dalam waktu tidak lama situasinya berubah. Ada yang tiba-tiba kehilangan pekerjaan. Ada yang tiba-tiba sakit sampai berminggu-minggu nginep di rumah sakit. Situasinya jadi berbalik seratus delapan puluh derajat.

Lalu saya sendiri? Sampai sekarang sih masih seperti biasa. Masih dapet proyek walau pun kecil-kecilan tapi cukup lah. Masih bisa pulang sore dan sempet main sepeda keliling kompleks dengan anak-anak. Masih bisa pulang ke Bali sambil jalan-jalan. Masih bisa ngajak keluarga makan enak di luar rumah. Masih sehat, puji Tuhan.

Lalu pantaskah saya iri? Rumput saya masih lebih hijau kok. Ah, harusnya mau hijau, kuning atau bahkan hitam warna rumput saya, saya ngga boleh iri ya. Selalu beryukur, dalam segala hal

 

 

Dipublikasi di Renungan | Tag | Meninggalkan komentar

Ikhlas

Sebulan lalu saya mutusin kita ngga akan melihara kucing lagi. Sebenarnya udah banyak alasan yang menharuskan saya menghentikan pemeliharaan kucing ini. Yang terakhir adalah ketika kita pulang dari Garut dan menemukan kandang yang sangat bau dan anak saya ngga peduli untuk membersihkannya. Enough! Besok papa akan bawa kucingnya ke Limus!, kata saya.

Akhirnya itu kucing yang sebenarnya kesayangan saya juga (sampai dulu saya bela-belain ngupayakan dia dioperasi karena tertabrak mobil) kita relain untuk dipelihara ama satpam di rumah kami yang lama. Sebenarnya ngga cuma 1 kucing, tapi 6 ekor! Ya, si Hainy dan Becky (nama kucing-kucing kami) melahirkan anak banyak walau pun sebagian mati beberapa saat setelah lahir. Kenapa kita ngasih ke satpam itu? Karena anak saya masih pengen bisa ngejenguk mereka seminggu sekali.

Jadi, mereka pun resmi berpindah tangan dan berpindah rumah. Sebenarnya bagi Becky dan Hainy ngga akan asing dengan lingkungan itu karena 3 taun yang lalu mereka keliaran di sana juga kan. Dan saya pun bisa dengan hati tenang melepas mereka.

Minggu depannya kita nengok ke sana. Si Hainy jadi kurus banget. Kata si istinya satpam, Hainy ngga mau makan pak. Oh, kalo gitu tolong beliin makanan kucing yang biasa dia makan bu ya. Terus saya kasih duit ke si ibu.

Minggu depannya lagi, ke sana lagi, dan si Hainy masih kurus. Sekarang ditambah dekil. Becky pun tambah kurus. Kata si ibu, kucingnya diajarin makan nasi plus ikan karena ngga kuat beli makanan kucing. Saya bilang sebaiknya menggantinya pelan-pelan. Makanan kucing ditumbuk terus dicampur ke nasi bu, saran saya.

Minggu depannya lagi, si Hainy tetep segitu, si Becky tambah kurus. Saya ngga komentar banyak, cuma ngasih duit lagi sambil nitip tolong beliin makanan kucing lagi.

Saya mikir, sebenarnya kucing itu udah saya hibahkan ke satpam. Bukan nitip. Jadi apa yang terjadi dan bagaimana perlakuan terhadap si kucing udah bukan hak saya sebenarnya. Tapi kok ngeliat kucing-kucing saya jadi kayak gitu saya jadi ngga sreg ya. Dulunya kucing saya gemuk kok. Sekarang jadi kurus kering gitu. Dulu emang jarang saya mandiin tapi ngga pernah sejorok ini badannya.

Terakhir hari minggu kemarin kami nengok kucingnya setelah 2 minggu ngga ke sana karena kami keluyuran ke Bali. Wktu ngeliat Becky, rasanya air mata mau netes. Ya Allah, Becky kenapa jadi kayak gini? Kucingku yang dulu gendut menggemaskan kenapa jadi kayak kucing sekarat ya? Waktu saya raba punggungnya saya sampai dapat ngerasain tulang belakangnya karena udah ngga ada daging lagi. Dah gitu dia lagi mengais-ngais pinggir got karena ada beberapa tulang di situ. Si ibu berdalih lagi, Becky ngga mau makan nasi, cuma mau makan ikannya doang. Dalam hati saya, kan udah saya kasih duit bu. Kalo makin kurus gini, kenapa ngga sementara dikasih makanan kucing yang biasa dia makan? Aduh, banyak kata-kata yang pengen saya semburin waktu itu tapi saya milih diam. Yang bikin tambah sedih, si hainy dikandangin. Katanya, atas permintaan tetangga. Karena si Hainy suka duduk di atas jok motornya. Takut nanti joknya rusak, minta kucingnya dikandangin.

Cuma 15 menitan saya di situ, terus saya bilang ke anak-anak, yuk pulang. Di mobil saya langsung telpon istri, besok kucingnya kita tarik lagi. Wah kan udah dikasih ke mereka. Masa diambil lagi? Sempet saya galau juga. Iya ya, kalo kita udah ngasih sesuatu ke orang, tapi orang itu tidak memperlakukan pemberian kita dengan baik, boleh ngga pemberian kita itu kita ambil lagi?

Dipublikasi di Renungan | Tag | Meninggalkan komentar

Balangan Beach…tetangga Dreamland

Setiap tahun pulang ke Bali selalu dapet tujuan keluyuran baru. Tahun sebelumnya saya keluyuran sekitaran Jimbaran, ke Pantai Pandawa yang sekarang mulai ngetop atau ke Padang-padang beach tempat syuting mbak Julia Robert. Dulu sih udah pernah denger nama Balangan, tapi kata adik saya itu mah daerah jin buang anak. Tapi tahun ini rasa ingin tau saya membuat saya memutuskan menyambangi tempat ini.

Dari Ubud dah sore, saya menuju jalan Uluwatu. Kalo mau yang singkat dan lancar, enakan masuk dari by pass Nusa Dua belok kanan di KFC Jimbaran masuk ke kampus Udayana. Dari sana nembus ke jl. uluwatu deket GWK. Masih terusin dikit nanti ketemu pertigaan deket Swalayan Nirmala, belok kanan (kalo ke kiri ke pantai Pandawa). Ada plang petunjuknya kok. Dari perempatan ini masuk agak jauh (sama kayak ke Padang-padang) dan jalannya sempit tapi mulus.

Saya sudah pesan tempat di Balangan Cottage. Kembali saya kecele, kirain di pinggir pantai ternyata masih harus 10 menit bermobil lagi dari hotel baru kita dapet pantai. Ternyata memang kebanyakan hotel-hotel letaknya jauh dari pantai. Memang sih di pantai ada beberapa bar & klub yang ada penginapannya tapi kumuh banget. Balangan Cottage sendiri lumayan bagus dengan rate 300 ribuan dapet sarapan pancake yang lumayan enak.

 

Pantai Balangan itu masuknya kayak Dreamland. Parkir di bukit pnggir tebing, kita bisa liat pantai di bawah yang berpasir kekuningan. Viewnya bagus, banyak yang foto prewed di sini. Kita bisa ke tebing yang agak menjorok ke laut, mengingatkan saya akan Malimbu di Lombok atau Promthep Cape di Phuket (hehe sori ya saya suka banding-bandingin tempat, supaya lebih kebayang bagi yang udah pernah datengin).

Setelah puas berfoto-foto di atas kita turun ke pantainya. Pasirnya berbulir besar kayak merica tapi bersih. Hanya saja susah berenang karena di bagian tengah banyak karangnya. Jadi memang enaknya main ombak di pinggir aja, berbaring-baring diseret ombak yang lumayan gede.

Anis mandi ada tempat bilas di warung di atas deket tebing. Bayar 3000 per orang. Trus makan Indomie deh sekalian makan malam. Dan kita jadi pengunjugn terakhir di pantai itu. Kembali ke hotel udah gelap…bener-bener gulita. Rada serem juga sih. Di hotelnya cuma ada 1 tamu lagi di sebelah kamar kita. Sisanya gelap…lap. Tapi karena kecapean kita tertidur dengan mudah.

Besok paginya buru-buru ringkes-ringkes karena janji ngebalikin mobil rental di Kuta pagi-pagi. Sempet datengin pantainya lagi abis sarapan, eh mobilnya malah keperosok di lumpur. Untung ada bule yang ngebantu dorongin mobil kita hehe…

Yah begitulah, cuma bentar banget di Balangan. Tapi menurut saya cukup lah. Kayaknya memang paling asik tuh berlama-lama di Kuta. Bisa main body board sepuasnya, main pasir, pijat, tattoo, tidur di bawah pohon, sampai shopping.but Balangan offers another good experience. i love it too!

 

Dipublikasi di Bali, Jalan-jalan, Keluarga | Tag , , , | Meninggalkan komentar

Test writing post on Blogsy

Hanya buat ngetes

 

 

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Ke Ubud aku ikut

Abis Imlekan di rumah di Singaraja, kami meneruskan perjalanan liburan ke Ubud. Hmmm udah lebih dari 5 tahun saya ngga ke sini. Mudah-mudahan masih inget jalannya. Sebelum ke sana sempet mampir menikmati makan siang di Resto Terapung di Kedisan, Kintamani, di tepi danau Batur (saya ceritain tersendiri deh tentang resto ini).

Singkat cerita,sa ya sampai di Ubud sore hari, muter-muter nyari jalan Sriwedari tempat penginapan yang saya pesan. Daaaan, Ubud sekitar Monkey Forest ke Puri Ubud dan Pasar Seni macet parah. baru inget itu hari Sabtu dan libur panjang pula. Terus dah gitu ternyata penginapan Kamol House yang saya pesan berada di tengah sawah! Ngga kebayang, gimana saya parkir mobil? Gimana bawa barang-barang melewati pematang? Gimana nanti kalo pulang malem? Tempatnya sih bagus, bangunannya baru. Cuma ya itu kendalanya. Dan yang bikin saya ngga enak, yang punya malah kesannya nyalahin saya. Kan di booking.com sudah ada yang review kalo harus jalan kaki pak, katanya. Saya balas, ngga ada yang bilang bahwa jalannya adalah pematang sawah dan mobil ngga bisa masuk. Saya mau batalin deh. Dia bilang silakan bapak batalin lewat booking.com. Eh malemnya saya dapet email dari booking.com katanya pesanan saya dibatalin karena tidak datang. Sejak itu saya kok ngga sreg lagi ama booking.com. Kayaknya review-reviewnya mulai too good to be true nih. Saya jadi lebih percaya ama tripadvisor.

Eh kok malah curhat soal hotel ya. Akhirnya saya nenangin diri dulu sambil ngopi-ngopi di Cafe And di jl. Monkey Forest sambil browsing cari hotel lain.

Dan pilihan ngasal jatuh ke hotel Grand Sunti. Saya ngga kebayang hotelnya kayak apa. Tapi saya bilang saya males cari-cari lagi karena dah malam jadi saya okein aja. Abis itu kita jalan kaki nyari makan di tempat lain. Ketemu pizza di Citta Ovest. Pizzanya enak banget jadi rasa kesel saya perlahan hilang. Setelah kenyang barulah kami menuju Grand Sunti.

Hotel Grand Sunti terletak di jl. Pengosekan deket Bebek Bengil. Dan ternyata hotelnya bagus banget dah. Karena masuknya malem banget, ditambah ternyata hotelnya juga lagi sepi, jadi saya dikasih kamar yang baru sekelas suite room dengan bayar 600 ribu aja. Tadinya merasa sayang karena kemahalan, tapi begitu dikasih liat kamarnya…waao langsung okeh beibeh.

Overall saya suka hotel ini. Mengingatkan saya akan The Hills di Bukittinggi. Kamarnya guede banget, tenang, kolam renangnya bagus. Sayang sarapannya aja yang kurang karena ga ada prasmanan. Tapi toh saya juga keluyuran ke Pasar Pengosekan buat nyari jajan pasar.

Pagi itu kita leha-leha berenang di hotel. Ngga mau rugi, kita check out persis jam 12. Abis itu buat makan siang saya giring istri dan anak ke Warung Babi Guling Bu Oka yang tersohor itu. Untung saya datengnya agak awal, karena 15 menitan setelah saya datanglah serombongan turis-turis dari berbagai negara kecuali Timur Tengah (ya iyalah, makanan haram hehe). Tempatnya langsung full…

Dan emang Bu Oka tidak mengecewakan. Superb! The best in the world deh.

Setelah kenyang, perjalanan lanjut ke Museum Puri Lukisan. Untuk masuk museum kita bayar 100 ribu buat 2 dewasa dan 2 anak. Ada 4 gedung di sini, kita masuki satu per satu. Sebenarnya saya ngga terlalu enjoy sih tapi ya buat nambah pengalaman aja hehe..

Y

Cuma sebentar di sini terus kita ke Pasar Seni bentar lalu cabut ke pantai Balangan. Hmmm emang ngga banyak kegiatna sih ya tapi ngga tau saya seneng aja di Ubud ini walau pun sekarang udah macet. Yang paling saya suka adalah keramahan orangnya. Beda banget ama di Kuta. Glad to be here on a good day…

 

Dipublikasi di Bali, Jalan-jalan, Keluarga | Tag , , , , | Meninggalkan komentar

The Sila’s Agrotourism Bedugul Bali

Abis bertukar angpao di Imlek kemarin, sesuai tradisi yang saya adakan tiap taun bersama keluarga besar Swardika, kita jalan-jalan bersama. Tujuan kita kali ini sesuai saran kakaka dalah the Sila's di Bedugul. Saya belum pernah sih ke sini jadi ya pengen tau aja.

The Sila's ini lokasinya di dekat Kebun Raya Bedugul Bali. Kalo udah sampai di Pasar Bedugul, di belokan Tugu Jagung kita lurus aja (kalo dari arah Denpasar belok kiri). Ikuti jalan itu masuk lumayan jauh juga sih nanti ketemu plang besar The Sila's.

 
 

Ada apa di sini? Hmmm kayak tempat-tempat outbound gitu sih, ada ATV, kuda, sepeda, flying fox dll. Bisa untuk outbound perusahaan juga. Tiket masuknya sih murah, seorang cuma 10 ribu. Tapi sampai di dalem setiap mau main mesti beli tiket lagi. Ini yang mahal. Mau ATV, 60 ribu per orang atau kalo berdua 90 ribu. Sepeda 30 ribu. Berkuda juga. Untungnya makannya ngga mahal. Makan popmie 6000. Yang lain saya ngga tau hehe…

 

Agak boring sih, tapi karena pergi bersama keluarga besar yang jarang ketemu jadi seru aja. Yah, nambah-nambah pengalaman. Paling ngga buat bahan nulis di sini kan🙂

 

Dipublikasi di Bali, Jalan-jalan | Tag , , | Meninggalkan komentar

Resto Apung Danau Batur

Waktu ke Bali bulan Oktober saya ditawarin ama klien untuk dianter ke Trunyan sambil makan di restoran terapung di Danau Batur. Sayangnya rencana itu gagal total karena di-veto oleh ibu pimpinan. Akhirnya waktu pulkam kemarin, kita pergi rame-rame ama keluarga besar ke sana.

 

Jujur saya jarang banget turun dari Kintamani ke Danau Batur. Tapi saya paling suka memang sama Kintamani ini karena pemandangannya yang menakjubkan. Tapi itu pemandangan dari atas loh. Danaunya kan nun jauh di bawah, Kalau turun ke danau ngeri liat jalannya yang curam. Hari itu, saya uji nyali turun ke danau.

 

Jalanan turun curam dan berliku. Yang memperparah adalah adanya truk-truk pengangkut pasir yang berseliweran di sana pelan-pelan terutama waktu naik. Ngga cuma uji nyali tapi juga uji kesabaran. Buat saya yang biasa bawa mobil matik, waktu pulangnya yang naik curam di belakang truk pasir yang keberatan muatan bener-bener menguras fisik dan emosi.

Anyway segala ketegangan nyetir itu terbayar oleh pemandangan yang cantik. Waktu turun, nanti ada pertigaan, ke kiri menuju Toya Bungkah, ke kanan menuju Kedisan yang ada dermaga boat ke Trunyan. Nah Resto apung ini ada di deretan dermaga itu.

 

 

Sebenarnya restorannya ngga terlalu istimewa lah menurut saya. Agak tua dan ngga terlalu terawat. Apalagi pelayanannya. Lama dan pegawainya mesti bolak balik mengkonfirmasi pesanan kita sehingga bikin jengkel. Tapi memang pemandangannya cakep sih. Apalagi kalau ambil tempat duduk di ujung paling jauh ke dalam danau. Serasa duduk di Floating Village-nya Halong Bay Vietnam atau Phanga Bay-nya Thailand. But that's it. Makanannya biasa, harganya agak mahal, pelayanannya lama, kayaknya saya sih ngga rekomen ke sini ya. Kecuali kalo emang buat duduk-duduk nyantai.

Di sini juga ada penginapannya, berbentuk bungalow, ratenya 600 ribu per malam. Hmmm mau nginep di sini?

 

Dipublikasi di Bali, Jalan-jalan, Keluarga | Tag , , , , | Meninggalkan komentar